22 April 2024

Militer Israel menilai surat protes pasukan cadangan atas pemeriksaan yudisial

2 min read

Militer Israel mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya sedang memeriksa dampak dari surat yang dikirim oleh pasukan cadangan angkatan udara yang mengancam akan berhenti menjadi sukarelawan jika pemerintah melanjutkan pemeriksaan peradilan yang direncanakan.

Avez-vous vu cela : Menteri Perdagangan Inggris akan mengadakan pembicaraan dengan mitranya dari India dalam perjalanan

Juru bicara Daniel Hagari mengatakan militer sedang memeriksa rincian surat yang katanya diparaf oleh lebih dari 1.100 tentara cadangan dan “karenanya, akan memeriksa implikasinya”. Surat itu, yang diterbitkan di media Israel tanpa mencantumkan para penandatangannya, adalah tanda terbaru penentangan di dalam militer terhadap perubahan yudisial yang didorong oleh koalisi nasionalis-agama Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Veteran angkatan udara mengatakan bahwa cadangan yang menjadi sukarelawan setelah menyelesaikan wajib militer mereka merupakan sekitar setengah dari awak yang dikirim untuk serangan mendadak. Para pendukung perubahan yudisial mengatakan mereka akan mengembalikan keseimbangan cabang-cabang pemerintahan. Kritikus mengatakan rencana itu akan menghapus pemeriksaan dan keseimbangan penting. Dorongan tersebut telah memicu berbulan-bulan protes nasional yang belum pernah terjadi sebelumnya, menghancurkan ekonomi dan menimbulkan kekhawatiran di antara sekutu Barat.

A découvrir également : Samsung ingin mengisi mobil listrik dengan teknologi. Ini adalah rencana Anda untuk mendapatkannya

Dalam sepucuk surat yang ditujukan kepada anggota parlemen, kepala staf militer dan kepala angkatan udara, pasukan cadangan menyerukan kesepakatan luas tentang perombakan peradilan dan agar pemerintah mempertahankan independensi peradilan. “Undang-undang yang memungkinkan pemerintah untuk bertindak dengan cara yang sangat tidak masuk akal akan membahayakan keamanan Negara Israel, akan menyebabkan hilangnya kepercayaan dan melanggar persetujuan saya untuk terus mempertaruhkan hidup saya – dan akan menyebabkan, dengan kesedihan yang mendalam dan tidak ada pilihan, penangguhan tugas cadangan sukarela saya,” tulis cadangan.

Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi identitas cadangan atau apakah semuanya masih aktif bertugas. Menteri Keamanan Nasional Israel Itamar Ben-Gvir menanggapi surat hari Jumat dalam sebuah tweet, mengatakan bahwa “menolak layanan berbahaya bagi negara”.

Hagari mengatakan militer sedang memantau situasi, memeriksa kesiapannya, dan menyampaikan implikasinya ke eselon politik. “Gagal melapor ke tugas cadangan merugikan IDF dan keamanan negara. Selama beberapa hari terakhir, terbukti bahwa kohesi telah rusak, yang akan membutuhkan waktu lama untuk diperbaiki,” katanya.

Sebelum parlemen istirahat untuk reses musim panas pada 30 Juli, anggota parlemen dijadwalkan untuk memberikan suara minggu depan pada RUU yang akan menghalangi Mahkamah Agung membatalkan keputusan yang dibuat oleh pemerintah yang dianggapnya “tidak masuk akal”. Merembesnya krisis konstitusional ke dalam militer telah mengejutkan warga Israel yang telah lama melihat angkatan bersenjata sebagai wadah peleburan apolitis bagi masyarakat yang terpecah belah. Di kedua sisi perpecahan, kekhawatiran telah disuarakan tentang kesiapan perang.

Pada hari Senin, Netanyahu berjanji untuk menindak ketidakhadiran untuk tugas cadangan militer, yang menurutnya berisiko mengundang serangan musuh Israel dan merusak demokrasinya. “Pemerintah tidak akan menerima pembangkangan,” kata Netanyahu kepada kabinetnya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)