20 Juli 2024

Menteri Tiongkok mengatakan India bebas untuk bergabung dengan blok perdagangan RCEP

2 min read

India bebas untuk bergabung dengan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), Wakil Menteri Perdagangan Tiongkok Wang Shouwen mengatakan pada hari Jumat di New Delhi, seraya menambahkan bahwa hal ini akan meningkatkan perdagangan antara India dan Tiongkok yang tumbuh “sangat cepat”.

A voir aussi : WAWASAN-Bagi para migran, Darien Gap adalah neraka; bagi wisatawan petualangan, itu magnet

RCEP adalah blok perdagangan terbesar di dunia yang didukung oleh Tiongkok dan mencakup 15 negara Asia-Pasifik, termasuk Australia, Jepang, Selandia Baru, dan 10 negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Hubungan antara kedua negara bertetangga yang memiliki senjata nuklir ini memburuk setelah bentrokan di lokasi perbatasan yang disengketakan di Ladakh di Himalaya barat yang mengakibatkan kematian 20 tentara India dan empat tentara Tiongkok pada Juni 2020.

Shouwen, saat berbicara dalam diskusi di ‘KTT Bisnis 20’ negara-negara anggota G20, mengatakan India memutuskan apakah akan bergabung dengan RCEP dan pintunya “selalu terbuka”. Menteri Perdagangan India Piyush Goyal, yang memimpin diskusi tersebut, mengatakan perdagangan antara India dan Tiongkok sedang berkembang tetapi “sebagian besar tidak menguntungkan Tiongkok”.

Sujet a lire : Arunachal Pradesh: Tentara India, BRO meresmikan jembatan Bailey di distrik Anjaw

Perdana Menteri Narendra Modi berbicara dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping tentang kekhawatiran India atas masalah perbatasan yang belum terselesaikan di sela-sela KTT BRICS di Johannesburg minggu ini. Kedua belah pihak sepakat untuk mengintensifkan upaya untuk melepaskan diri dan meredakan ketegangan, kata Menteri Luar Negeri India kepada wartawan pada hari Kamis.

Xi mengatakan kepada Modi bahwa peningkatan hubungan Tiongkok-India bermanfaat bagi kepentingan kedua negara dan kondusif bagi perdamaian, stabilitas, dan pembangunan, menurut kantor berita resmi Tiongkok Xinhua, yang mengatakan pertemuan itu atas permintaan Modi.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)