19 Juni 2024

Menteri Perdagangan AS menolak seruan Tiongkok untuk melonggarkan kontrol ekspor

5 min read

Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo mengatakan ia menolak seruan para pemimpin Tiongkok pada hari Selasa untuk mengurangi kontrol ekspor AS terhadap teknologi yang mungkin digunakan untuk keperluan militer, namun kedua pemerintah sepakat untuk mengadakan pertemuan para ahli untuk membahas perselisihan mengenai perlindungan rahasia dagang.

Lire également : Hemat 20% untuk Fitbit Charge 5 yang mudah digunakan di Amazon

Dalam kunjungan untuk menghidupkan kembali hubungan yang membeku, Raimondo mengatakan dia menyampaikan keluhan kepada para pejabat termasuk pemimpin nomor dua Tiongkok, Perdana Menteri Li Qiang, tentang pembatasan Tiongkok terhadap perusahaan teknologi AS. Dia mengatakan kondisi perusahaan asing semakin buruk menyusul perluasan undang-undang anti-mata-mata dan penggerebekan terhadap perusahaan konsultan.

Raimondo bergabung dengan sejumlah pejabat Amerika termasuk Menteri Keuangan Janet Yellen yang telah mengunjungi Beijing dalam tiga bulan terakhir. Mereka berusaha memulihkan hubungan yang berada pada level terendah dalam beberapa dekade akibat perselisihan mengenai teknologi, keamanan, Taiwan, dan masalah lainnya.

A voir aussi : iPhone 15 Pro (Max): Ihr könntet zum Release leer ausgehen - .de

Keluhan utama Tiongkok adalah pembatasan akses terhadap chip prosesor dan teknologi AS lainnya karena alasan keamanan. Hal ini mengancam ambisi Partai Komunis yang berkuasa untuk mengembangkan kecerdasan buatan dan industri lainnya. Pembatasan tersebut melumpuhkan bisnis ponsel pintar Huawei Technologies Ltd, merek teknologi global pertama di Tiongkok.

“Permintaan mereka adalah untuk mengurangi kontrol ekspor teknologi” yang mungkin digunakan untuk keperluan militer dan untuk mencabut perintah Presiden Joe Biden yang membatasi investasi AS di perusahaan-perusahaan Tiongkok yang mungkin terlibat dalam pengembangan militer, kata Raimondo.

“Tentu saja saya bilang tidak,” kata Raimondo. “Kami tidak bernegosiasi mengenai masalah keamanan nasional.” Kedua pemerintah pada hari Senin sepakat untuk bertukar informasi mengenai kontrol ekspor AS. Raimondo mengatakan Washington berharap hal itu “akan meningkatkan kepatuhan”.

Sementara itu, kedua pemerintah sepakat untuk mengadakan pertemuan para ahli untuk “mulai menyelesaikan masalah rahasia dagang,” kata Raimondo.

“Itu adalah salah satu hal besar yang selalu saya dengar dari dunia bisnis, perlindungan rahasia dagang,” katanya kepada wartawan.

Sebelumnya, Raimondo bertemu dengan Perdana Menteri Li, yang meminta “tindakan nyata” Washington untuk meningkatkan hubungan, mengacu pada tekanan Tiongkok agar mengubah kebijakan AS mengenai Taiwan, teknologi, dan masalah lainnya.

“Kami berharap pihak AS akan bekerja ke arah yang sama dengan pihak Tiongkok, menunjukkan ketulusan dan mengambil tindakan nyata,” kata Li.

Raimondo mengatakan pertemuan itu, yang sebelumnya Kedutaan Besar Amerika katakan akan menjadi “panggilan kehormatan” selama 10 menit, berlangsung selama satu jam 15 menit.

Pemerintahan pemimpin Tiongkok Xi Jinping sedang berusaha menghidupkan kembali minat investor terhadap Tiongkok dan meyakinkan perusahaan asing sebagai bagian dari upaya membalikkan kemerosotan ekonomi. Raimondo mengatakan, bagaimanapun, dia tidak membahas perekonomian Tiongkok selama pertemuannya dan tidak memahami rekan-rekannya di Tiongkok termotivasi oleh penurunan tersebut.

Beijing menghentikan dialog dengan Washington mengenai militer, iklim, dan masalah lainnya pada Agustus 2020 sebagai pembalasan atas kunjungan Ketua DPR AS saat itu, Nancy Pelosi, ke Taiwan. Partai Komunis mengklaim pulau demokrasi dengan pemerintahan sendiri itu sebagai bagian dari wilayahnya.

Hubungan kedua negara sudah berada pada titik terendah akibat perang tarif yang dilancarkan oleh Presiden Donald Trump saat itu karena keluhan mengenai strategi pengembangan industri Beijing. Mitra dagangnya mengeluh bahwa Tiongkok melindungi industri-industri barunya dari persaingan dengan melanggar komitmen pembukaan pasar dan mencuri atau menekan perusahaan-perusahaan asing untuk menyerahkan teknologi.

Kondisi perusahaan asing semakin memburuk setelah perluasan undang-undang anti-mata-mata yang menurut beberapa pihak membuat mereka tidak jelas mengenai informasi konsumen dan informasi lain yang dapat mereka kumpulkan. Sebuah perusahaan riset, Mintz Group, didenda $1,5 juta bulan ini atas tuduhan mengumpulkan data secara tidak benar.

Raimondo mengatakan perusahaan-perusahaan Amerika mengeluh kepadanya bahwa mereka menghadapi “tingkat tantangan baru” di Tiongkok. Dia mengatakan dia melakukan 120 hingga 150 panggilan telepon dengan CEO dan pemimpin buruh untuk persiapan perjalanannya.

“Kita perlu mengatasi hal ini,” kata Raimondo. “Salah satu dari hal tersebut dapat diatasi sebagai cara untuk menunjukkan tindakan.” Raimondo mengatakan dia juga menekan para pemimpin Tiongkok untuk mengungkapkan lebih banyak informasi tentang pembatasan terhadap perusahaan teknologi AS yang tampaknya sewenang-wenang dan terlalu tidak dapat diprediksi, namun dia mengatakan dia tidak menerima komitmen apa pun.

Beijing tahun ini memerintahkan pembuat peralatan yang menangani informasi yang dianggap sensitif untuk berhenti menggunakan produk dari pembuat chip memori terbesar AS, Micron Inc. Dikatakan bahwa perusahaan Amerika tersebut gagal dalam tinjauan keamanan tetapi tidak memberikan rincian, sehingga memicu dugaan bahwa larangan tersebut merupakan pembalasan terhadap AS. pembatasan akses terhadap teknologi.

Raimondo mengatakan suasana pertemuannya positif, namun dia realistis mengenai sulitnya menghidupkan kembali pertukaran resmi dan mendapatkan hasil.

“Kita lihat saja apakah ada tindakan,” kata Raimondo.

“Kami melakukan banyak dialog jujur,” katanya. “Saya harap ini menjadi momen di mana kita mulai melihat tindakan.” Media pemerintah Tiongkok memberikan liputan positif terhadap pengunjung Amerika. Namun Beijing belum memberikan indikasi apakah mereka akan mengubah kebijakan perdagangan, strategi, dan kebijakan lain yang memperburuk hubungan dengan Washington, Eropa, dan negara-negara tetangganya di Asia.

Juga pada hari Selasa, kedua belah pihak melakukan “diskusi yang baik” mengenai kecerdasan buatan sebagai bidang yang memungkinkan untuk bekerja sama dalam “pagar pembatas dan keselamatan,” kata Raimondo.

“Dunia mengharapkan kedua negara kita untuk bekerja sama,” katanya. “Hal itu disambut dengan penerimaan tertentu.” Kunjungan tersebut dilakukan berdasarkan kesepakatan yang dibuat Xi dan Biden pada pertemuan November lalu di Indonesia.

Raimondo juga bertemu dengan pejabat yang membidangi hubungan ekonomi dengan Washington, Wakil Perdana Menteri He Lifeng. Dia menyuarakan nada optimis, merujuk pada “pertukaran mendalam” pada bulan Juli dengan mitranya dari Amerika, Menteri Keuangan Janet Yellen.

“Saya siap bekerja berdasarkan hal itu dengan Anda, untuk melakukan upaya positif baru guna memperdalam konsensus kita dan memperluas kerja sama kita,” katanya kepada Raimondo.

Raimondo membela strategi pemerintahan Biden untuk “mengurangi risiko”, atau mendorong lebih banyak manufaktur berteknologi tinggi di Amerika Serikat dan mengembangkan lebih banyak sumber pasokan industri untuk mengurangi gangguan. Beijing mengkritik hal itu sebagai upaya untuk mengisolasi Tiongkok dan menghambat perkembangannya.

“Meskipun kami tidak akan pernah berkompromi dalam melindungi keamanan nasional kami, saya ingin menegaskan bahwa kami tidak berusaha memisahkan atau menghambat perekonomian Tiongkok,” kata Raimondo kepada He.

Raimondo mengatakan dia dan Menteri Perdagangan Wang Wentao sepakat saat makan siang selama dua jam pada hari Senin untuk “berbicara secara informal dan sesering mungkin membantu” untuk menghidupkan kembali interaksi dalam perdagangan.

Raimondo mengatakan sebagai bagian dari perjanjian yang diumumkan Senin untuk membentuk kelompok guna membahas masalah komersial lainnya, dia dan Wang akan bertemu setahun sekali dan wakil mereka bertemu dua kali setahun.

“Ini tidak akan menyelesaikan semua masalah kita. Ini tidak berarti ketika kita berbicara, saya akan berkompromi atau menyerah,” kata Raimondo. “Ini berarti kita mempunyai kesempatan untuk mengurangi kesalahan perhitungan dan berbagi informasi.” Para pejabat juga sepakat untuk mengadakan “pertemuan puncak perjalanan dan pariwisata” pada awal tahun 2024 untuk berupaya menghidupkan kembali pariwisata antara kedua negara setelah berakhirnya pengendalian anti-virus di Tiongkok yang memblokir sebagian besar perjalanan masuk dan keluar negara tersebut, menurut Raimondo.

Para pejabat Tiongkok pada hari Selasa juga setuju untuk kembali mengizinkan kelompok wisata besar dari Tiongkok mengunjungi Amerika Serikat, kata Raimondo.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)