22 Februari 2024

Mengapa kita tidak bisa mencium bau diri kita sendiri seperti halnya kita mencium bau orang lain

3 min read

Jika Anda pernah naik angkutan umum setelah mengunjungi gym atau duduk dengan gugup saat berkencan, mungkin Anda bertanya-tanya apakah bau badan Anda dapat terlihat oleh orang lain. Sangat mudah untuk mengetahui kapan orang lain berkeringat atau mempunyai bau mulut, namun tampaknya jauh lebih sulit untuk mengukur bau mulut kita sendiri. Mengapa kita tidak bisa mencium diri kita sendiri dengan kepekaan yang sama?

Meskipun indra penciuman kita sering disamakan dengan spesies yang mengendus seperti anjing, tikus, dan babi, manusia sebenarnya tidak buruk dalam hal penciuman, dan dalam beberapa kasus dapat mengungguli hewan pesaingnya. Hidung kita punya kira-kira 400 reseptor bau yang berbeda mampu mendaftar 10 jenis bau dan lebih dari itu 1 triliun aromadan bau dianggap sebagai salah satunya pertama kali merasakan bahwa manusia berevolusi. Sebuah penelitian menemukan bahwa manusia memang demikian lebih baik dalam mendeteksi senyawa aromatik tanaman dibandingkan anjing, berkat sejarah evolusi kita sebagai pemburu-pengumpul.

Meskipun kita memang bisa mencium bau kita sendiri – mengendus sebentar di ketiak akan membuktikan hal ini – seiring berjalannya waktu, kita menjadi tidak peka terhadap aroma tertentu yang kita miliki, kata Hiroaki Matsunami, seorang ahli neurobiologi molekuler di Duke University. “Hal yang sama juga terjadi pada bau apa pun yang rutin kita temui,” seperti parfum atau bagian dalam rumah kita, tambahnya. Proses ini dikenal sebagai kelelahan penciuman, dan meskipun penyebabnya belum sepenuhnya dipahami (diduga hal ini disebabkan oleh perubahan pada reseptor penciuman atau cara otak merespons suatu penciuman), hal ini dapat diatur ulang dengan mencium area yang lebih sedikit baunya. kelenjar keringat, seperti siku atau lengan bawah.

Kemampuan kita untuk mendeteksi bau kita sendiri juga meningkat dalam situasi tertentu Rachel Herz, seorang ahli saraf di Brown University. “Kami memiliki bau badan yang unik, jadi kami benar-benar menyesuaikan diri dengan perubahan apa pun pada bau badan tersebut,” katanya kepada 45Secondes.fr.

Terkait: Mengapa ganja berbau tidak sedap?

Seiring waktu, kita menjadi tidak peka terhadap aroma tertentu. (Kredit gambar: Laurence Monneret / Getty Images)

Misalnya, jika Anda makan sesuatu yang berbau bawang putin atau mengalami hari yang penuh tekanan, kemungkinan besar Anda akan mencium baunya melalui keringat dan air liur. Penelitian juga menemukan hubungan antara bau dan lebih dari selusin penyakit. Nafas yang berbau seperti buah busuk bisa menjadi indikasi diabetes yang tidak diobati, sedangkan tifus membuat keringat Anda berbau seperti roti yang baru dipanggang. Penyakit Parkinson diduga mengeluarkan “bau kayu dan musky”, menurut seorang wanita yang mengaku memperhatikan bahwa bau suaminya berubah sebelum diagnosis suaminya. Dia kemudian mampu mendeteksi penyakit tersebut dengan akurasi yang hampir sempurna setelah mencium baju enam pasien Parkinson dan enam pasien Parkinson, dan para ilmuwan saat ini sedang mempelajari apakah perubahan pada minyak kulit, yang disebut sebum, dapat digunakan untuk mendiagnosis kasus sebelum timbulnya gejala. .

Selain kesehatan, aroma kita juga terkait dengan hubungan sosial kita. Dalam sebuah penelitian terkenal pada tahun 1995, para ilmuwan meminta wanita untuk mengendus kaos pria yang menghindari produk beraroma. Masing-masing perempuan memiliki preferensi yang kuat, dan para peneliti menghubungkan mereka dengan serangkaian gen yang disebut kompleks histokompatibilitas utama (MHC) yang mengkode peptida yang digunakan sistem kekebalan untuk menandai penyerang asing. Sesuatu dalam bau badan kita mengiklankan kumpulan MHC unik kita, dan wanita lebih menyukai aroma pria dengan gen MHC yang berbeda dengan mereka. Alasannya masih diperdebatkan, kata Matsunami, namun ada kemungkinan bahwa memiliki anak dari seseorang yang memiliki kombinasi gen MHC berbeda dapat memberikan anak tersebut kekebalan terhadap lebih banyak penyakit.

Bahkan ketika kita mendorong pasangan seksual yang berbeda secara genetis, kita menggunakan aroma untuk menilai kesamaan teman-teman kita dan seringkali lebih suka mereka yang berbau seperti kita berdasarkan tinggal di lingkungan yang sama. “Kami menggunakan indra penciuman sebagai cara untuk menilai orang lain versus diri sendiri, dan memiliki kualifikasi berbeda untuk peran yang kami ingin orang tersebut isi,” kata Matsunami kepada 45Secondes.fr.

Karena sebagian besar manusia adalah makhluk visual, penciuman belum mendapat perhatian yang sama seperti indera lainnya, dan masih banyak aspek yang belum diketahui. Namun pandemi COVID-19 menghidupkan kembali minat terhadap penciuman, karena banyak orang kehilangan kemampuan tersebut dalam beberapa hari, minggu, atau tahun setelah terinfeksi. Virus ini tampaknya tidak menghancurkan reseptor aroma atau neuron penciuman, jadi tidak jelas mengapa hal itu terjadi, kata Herz. “Tetapi saya benar-benar berharap ketertarikan terhadap penciuman ini tidak hilang begitu saja dan akan ada minat dan kesadaran serta pengakuan yang berkelanjutan bahwa penciuman sebenarnya sangat penting dan terhubung dengan segala hal dalam hidup kita.”

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?