14 Juni 2024

Menebak dampak DANA adalah tugas yang hampir mustahil. Beginilah cara AEMET bekerja dari dalam untuk mencapainya

3 min read

Meteorologi di ibu kota kembali menjadi pusat perhatian media Tanah Air. Beberapa hari yang lalu, ratusan ribu bahkan jutaan ponsel di Madrid memperingatkan pemiliknya akan datangnya hujan. Peringatan tersebut didasarkan pada prediksi akan terjadinya hujan lebat, namun berdasarkan apa prediksi tersebut? Kuncinya ada pada model cuaca.

En parallèle : Pria ditangkap karena menganiaya gadis berusia empat bulan di UP

Akhir pekan yang penuh kejutan. Sementara pada hari Minggu banyak orang di kota Madrid bertanya-tanya di mana letak hujan lebat yang telah diperingatkan beberapa jam sebelumnya, penduduk di wilayah dan provinsi yang berdekatan mulai memperhatikan datangnya badai hebat.

A voir aussi : Neeraj Chopra lolos ke Olimpiade 2024, memasuki final Kejuaraan Dunia dengan lemparan 88,77m

Setelah akhir pekan, hujan mulai mengguyur ibu kota, dan penduduk kota bertanya-tanya bagaimana model tersebut bisa gagal. Tidak ada yang lebih jauh dari kenyataan, pada suatu waktu, DANA telah membuat dirinya terasa di seluruh pusat semenanjung. Banjir telah mengakibatkan satu orang tewas dan beberapa orang hilang.

Model cuaca. Model meteorologi tidak lebih dari sistem persamaan kompleks yang menghubungkan serangkaian variabel meteorologi yang diamati dengan sejumlah variabel prediksi lainnya sepanjang, lebar, dan bahkan tinggi ruang tiga dimensi atmosfer bumi.

Ada sejumlah besar model jenis ini, beberapa lebih akurat dibandingkan yang lain tergantung pada konteksnya. Di antara semua “persediaan” model ini, Badan Meteorologi Negara (AEMET) mendasarkan prediksinya terutama pada dua model, yaitu model ECMWF atau CEPPM dan model HARMONIE-AROME.

ECMWF. Model European Centre for Medium-Range Forecasting (CEPPM atau ECMWF), juga dikenal sebagai Integrated Forecast System (IFS), merupakan model global dan jangka menengah. Ini adalah model atmosfer tetapi juga menggabungkan data kondisi laut.

Seperti yang bisa ditebak, model ini mempunyai keuntungan karena memberi kita prediksi yang kurang lebih dapat diandalkan dalam jangka menengah, hingga 10 hari, dengan resolusi perkiraan 10 kilometer pada berbagai ketinggian: permukaan, dan tiga tingkat tekanan (300, 500 dan 850 hPa).

Di permukaan, model ini menawarkan prediksi tepat waktu mengenai suhu, angin, tekanan, kekeruhan, dan akumulasi curah hujan dalam enam jam sebelumnya.

HARMONIE-AROME. Model ini juga berkat keberadaan konsorsium internasional negara-negara Eropa dan Mediterania, dari Finlandia hingga Tunisia. Berbeda dengan model sebelumnya, model ini merupakan model skala meso yang diterapkan oleh AEMET di dua wilayah: satu meliputi Semenanjung dan Kepulauan Balearic dan satu lagi berpusat di Kepulauan Canary.

Model ini mampu menghasilkan prakiraan suhu, tekanan udara, angin, curah hujan, tutupan awan, dan petir dengan interval 12 jam selama periode antara 12 dan 132 jam setelah waktu nominal model.

Model tersebut telah digunakan sejak tahun 2017 dan menggantikan model HIRLAM. Keunggulan model baru ini tidak hanya memiliki resolusi yang lebih tinggi (2,5 km) tetapi juga merupakan model non-hidrostatis, sehingga mampu mensimulasikan pergerakan konvektif di atmosfer, sebuah detail penting dalam meramalkan beberapa fenomena terkait. dengan badai seperti yang dialami hari-hari ini.

Penentuan atau probabilitas. Model deterministik memberikan perkiraan titik berdasarkan observasi yang dimasukkan ke dalam model. Namun atmosfer kita merupakan sistem yang sangat kompleks dan kacau, yang berarti selalu ada margin kesalahan. Model yang memperkirakan kemungkinan kesalahan adalah model probabilistik.

AEMET menghasilkan data probabilistiknya dari Ensemble Prediction System, SREPS. Mekanisme ini menghasilkan ketidakpastian dengan menggabungkan hasil lima model wilayah terbatas dengan hasil lima model global lainnya.

Komunikasikan kemungkinan. Komunikasi sangat penting dalam konteks ini. Ketika kita membaca ramalan cuaca, kita cenderung menetapkan kemungkinan kesalahannya, karena kita semua tahu bahwa ahli meteorologi tidak selalu “benar”.

Namun, seiring kemajuan ilmu pengetahuan dalam kemampuannya untuk menyerang, kita telah memperkecil batas kesalahan yang kita berikan kepada para ahli meteorologi. Mungkin inilah sebabnya kita cenderung membaca prakiraan lebih dalam istilah deterministik daripada probabilistik. Mengkomunikasikan margin kesalahan kini semakin penting, namun hal ini tidak mudah bagi para ahli meteorologi.

Pentingnya prakiraan cuaca. Kesejahteraan warga negara dan keamanan mereka mungkin merupakan penggunaan prakiraan cuaca yang paling penting, namun banyak subsektor perekonomian juga bergantung pada keberhasilannya. Mulai dari pertanian hingga transportasi, baik darat, laut maupun udara. Nilai ekonomi dari jasa meteorologi menjadi sangat penting.

Perkembangan energi terbarukan juga membuat prakiraan cuaca menjadi semakin penting, terutama setelah munculnya tenaga surya dan angin. Memprediksi produksi listrik saat ini sangat bergantung pada pengetahuan tentang intensitas angin dan radiasi matahari di seluruh semenanjung.

Tidak peduli seberapa besar kemajuan yang telah dicapai dalam prakiraan cuaca, Anda tidak dapat meminta ketepatan mutlak dari model. Jika tidak ada resep sederhana untuk menyampaikan antisipasi dan ketidakpastian, keterbukaan dan prinsip kehati-hatian harus diutamakan. DANA terbaru menjanjikan akan menjadi perbincangan hangat. Tidak perlu demikian.

Di | “Mereka tidak mempunyai dasar ilmiah”: hanya masalah waktu saja sebelum AEMET menyerang cabañuelas

Gambar | AEMET