19 April 2024

Meloni dari Italia membuka konferensi yang bertujuan untuk menghentikan aliran migran ke Eropa dengan bantuan ke Afrika

3 min read

Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni pada hari Minggu menyerukan hubungan baru yang lebih setara antara Eropa dan negara asal dan transit migran saat dia mengadakan pertemuan puncak sekitar 20 negara, pejabat Uni Eropa dan organisasi internasional yang bertujuan menghentikan aliran migrasi ilegal.

Lire également : BITS Pilani Hyderabad akan mendirikan fasilitas terowongan angin canggih untuk penelitian dirgantara

Konferensi satu hari tersebut merupakan prakarsa Meloni yang bertujuan menjadikan Italia pemimpin dalam menyelesaikan masalah yang berdampak pada negara-negara Mediterania. Yang paling utama adalah migrasi, karena Italia menopang ratusan pendatang baru setiap hari di perbatasan selatan Eropa, tetapi juga energi karena Eropa mencari Afrika dan Timur Tengah untuk menggantikan pasokan Rusia secara permanen.

Kelompok hak asasi manusia melihat pertemuan itu, yang mencakup negara-negara dari Afrika utara dan sub-Sahara serta Timur Tengah, sebagai menciptakan peta jalan masa depan, dan khawatir itu akan menjadi kebijakan anti-migran yang menempatkan tanggung jawab pada Afrika untuk menjaga orang Afrika keluar dari Eropa.

A lire aussi : Mantan pemimpin Proud Boys Enrique Tarrio mendapat hukuman 22 tahun penjara dalam kasus 6 Januari

Meloni mengatakan pada pertemuan pembukaan bahwa arogansi Barat kemungkinan besar menghalangi solusi untuk masalah migran. Dia mengusulkan empat cabang utama untuk kerja sama di masa depan: memerangi organisasi kriminal yang memperdagangkan migran, mengelola arus migran dengan lebih baik, mendukung pengungsi dan membantu negara asal.

“Barat terlalu sering memberi kesan lebih tertarik untuk memberikan pelajaran daripada membantu,” kata Meloni. “Mungkin perbedaan pendapat inilah yang membuat sulit untuk membuat kemajuan dalam solusi.” Dia mengatakan jika arus dikelola dengan lebih baik, akan ada lebih banyak ruang untuk migrasi legal.

“Di era di mana begitu banyak perhatian diberikan kepada hak untuk bermigrasi, kita tidak cukup memperhatikan hak untuk tidak dipaksa beremigrasi, tidak dipaksa meninggalkan rumah mereka sendiri, tidak dipaksa meninggalkan tanah mereka dan meninggalkan anggota keluarga untuk mencari kehidupan baru.” Konferensi tersebut diadakan dengan latar belakang para migran yang didorong kembali dari Tunisia ke Libya, di mana mereka terjebak di padang pasir.

Paus Fransiskus, dalam pemberkatan hari Minggu tradisionalnya, meminta para pemimpin di Eropa dan Afrika untuk menemukan solusi bagi ribuan orang yang diblokir di perbatasan di Afrika Utara.

“Ribuan dari mereka telah mengalami penderitaan yang tak terlukiskan selama berminggu-minggu, dan telah terjebak dan ditinggalkan di gurun,” kata paus. “Semoga Mediterania tidak lagi menjadi teater kematian dan ketidakmanusiawian,” kata paus, menyerukan rasa “persaudaraan, solidaritas, dan penyambutan”.

KTT Roma terjadi seminggu setelah salah satu peserta kunci, Presiden Tunisia Kais Saied, menandatangani nota kesepahaman untuk “kemitraan strategis komprehensif” dalam pertemuan yang melibatkan Meloni dan Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen.

Rincian keuangan tidak dirilis, tetapi UE telah mengulurkan janji hampir 1 miliar euro ($ 1,1 miliar) untuk membantu memulai kembali ekonomi Tunisia yang tertatih-tatih, dan 100 juta euro ($ 111 juta) untuk kontrol perbatasan serta misi pencarian dan penyelamatan di laut dan memulangkan imigran tanpa izin tinggal.

Migran membayar ribuan pedagang untuk melakukan perjalanan berbahaya melintasi gurun Afrika. Banyak yang melaporkan menderita siksaan dan pelecehan lainnya di sepanjang jalan. Dan ratusan orang tenggelam setiap tahun di laut saat mencoba mencapai Italia dengan perahu yang rapuh.

Lebih dari 1.900 migran telah meninggal atau hilang dan diduga hilang di Mediterania sepanjang tahun ini, menjadikan total korban tewas dan hilang sejak 2014 menjadi 27.675, menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi. Sebanyak 483 lainnya tewas atau hilang di Afrika tahun ini.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)