23 April 2024

Mata coklat tua bayi tiba-tiba berubah menjadi biru nila setelah pengobatan antivirus COVID-19. Tapi kenapa?

4 min read

Mata coklat seorang anak laki-laki berusia 6 bulan berubah menjadi biru nila setelah dia diberi obat antivirus favipiravir untuk mengobati COVID-19.

Kasus ini tidak biasa, namun ini bukan pertama kalinya dokter melaporkan mata pasien berubah warna setelah mereka meresepkan favipiravir untuk COVID-19. Jadi apa yang menyebabkan efek aneh ini?

Dans le meme genre : SpaceX meluncurkan tim astronot internasional dalam penerbangan Crew-7 ke stasiun luar angkasa untuk NASA (video)

Pertama, sedikit tentang favipiravir: Antivirusnya digunakan untuk membunuh berbagai virus, termasuk virus influenza dan virus Ebola, dengan menghentikan kuman mereplikasi materi genetiknya. Ini secara khusus bekerja pada virus yang digunakan RNA, sepupu molekuler DNA, sebagai materi genetiknya; saat virus membuat salinan RNA-nya, obatnya memasukkan dirinya ke dalam molekul RNA yang masih tumbuh dan menyebabkan mutasi.

Pada awal tahun 2020, obat tersebut disetujui di Tiongkok untuk mengobati COVID-19, karena SARS-CoV-2, virus corona di balik penyakit ini, berbasis RNA. Sejak itu, beberapa negara lain – termasuk India, Jepang, dan Thailand – telah mengizinkan penggunaan obat tersebut untuk mengobati COVID-19 ringan hingga parah. Di Thailand, favipiravir merupakan antivirus utama yang diberikan kepada anak-anak yang terinfeksi SARS-CoV-2.

En parallèle : Riding the AI wave, Microsoft reports record-breaking profits, made $20.1 billion last quarter

Terkait: ‘Kebutaan pada wajah’ bisa jadi merupakan gejala jangka panjang yang jarang terjadi akibat COVID, demikian petunjuk dalam laporan kasus

Efek samping yang umum dari favipiravir termasuk diare, penurunan sel darah putih yang bersirkulasi, dan peningkatan kadar bahan kimia yang disebut asam urat dalam darah yang, jika tidak diobati, dapat menyebabkan mual dan terbentuknya batu ginjal yang menyakitkan. Tapi bagaimana dengan laporan mata biru spontan?

Efek yang tidak biasa adalah pertama kali dilaporkan pada Desember 2021, ketika kornea mata seorang pria berusia 20 tahun dengan mata coklat membiru selama sehari setelah dia memakai favipiravir. (Kornea adalah jaringan transparan yang menutupi bagian depan mata. Kornea terletak di atas iris, lingkaran warna yang mengelilingi pupil.)

Namun pada musim panas sebelum laporan tersebut, sekelompok dokter lain melaporkan mengalami a pria datang ke rumah sakit mereka dengan sinar UV untuk menunjukkan bahwa permukaan matanya bersinar berpendar setelah dia memakai favipiravir. Dan laporan kasus tahun 2022 menggambarkan bintik-bintik fluoresensi yang muncul di bagian putih mata tiga orang, serta di kuku dan beberapa gigi mereka, setelah mereka mengonsumsi obat tersebut.

Baru-baru ini, dokter melaporkan kasus aneh perubahan warna mata pada anak laki-laki berusia 6 bulan. Menurut laporan yang diterbitkan pada bulan April di jurnal Perbatasan dalam Pediatri, anak laki-laki itu dibawa ke rumah sakit di Thailand setelah dia mengalami demam dan batuk. Setelah dinyatakan positif COVID-19, ia diberikan tablet favipiravir dan juga sirup yang mengandung obat tersebut.

Hanya 18 jam setelah bayi tersebut meminum obat tersebut, ibunya memperhatikan bahwa matanya, yang biasanya berwarna coklat tua, bersinar biru di bawah sinar matahari. Setelah memeriksa anak tersebut, dokter menemukan penumpukan pigmen biru di kedua kornea.

Anak laki-laki tersebut menerima favipiravir selama tiga hari, setelah itu gejala COVID-19nya membaik. Dokternya kemudian menghentikan pengobatan karena perubahan warna aneh pada mata bayi tersebut. Lima hari setelah pengobatan dihentikan, mata anak laki-laki itu kembali ke warna biasanya.

“Biasanya warna mata ditentukan oleh iris bukan kornea dan ditentukan oleh jumlah pigmen yang ada pada iris sejak lahir,” Dr. Vik Sharma, seorang ahli bedah mata di klinik LondonOC di Inggris yang tidak terlibat dalam kasus anak laki-laki itu, kata 45Secondes.fr melalui email.

Sebaliknya, warna kebiruan yang disebabkan oleh favipiravir mungkin disebabkan oleh cara tubuh memproses obat tersebut: ketika obat tersebut dipecah, obat tersebut mungkin melepaskan bahan kimia berpendar yang kemudian terakumulasi di kornea, kata Sharma. Untuk mendukung gagasan tersebut, peneliti sebelumnya menemukan bahwa antivirus juga dapat menyebabkan fluoresensi pada rambut dan kuku manusia.

Dalam laporan baru, dokter anak tersebut menulis bahwa fluoresensi ini “mungkin disebabkan oleh obat, metabolitnya, atau komponen tablet tambahan seperti titanium dioksida dan oksida besi kuning.” Tablet Favipiravir ditemukan berpendar di bawah sinar UV di laboratorium, kata mereka, jadi mungkin saja komponen fluoresen obat tersebut akhirnya terakumulasi di jaringan yang berbeda.

Saat dokter mata memeriksa mata anak laki-laki tersebut dua minggu setelah sembuh dari COVID-19, tidak ada tanda-tanda masalah pada penglihatannya. Namun, masih belum jelas apakah ada efek jangka panjang dari perubahan sementara pada warna matanya, tulis para dokter dalam laporan tersebut.

“Dibutuhkan lebih banyak penelitian untuk menentukan penyebab pastinya [of the eye discoloration] dan efek jangka panjangnya,” kata Sharma.

Faktor-faktor seperti usia seseorang, durasi pengobatan dan dosis obat dapat mempengaruhi peluang mereka terkena efek samping yang jarang terjadi dan berapa lama waktu yang dibutuhkan hingga perubahan warna mata hilang, tulis penulis laporan tersebut. Namun sekali lagi, karena efek aneh ini baru dilaporkan beberapa kali, tidak jelas secara pasti mengapa atau bagaimana favipiravir mengubah warna bola mata beberapa orang dan membuat mata sebagian besar orang tetap berwarna aslinya.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?