27 Februari 2024

Masyarakat keturunan Afrika menghadapi ‘tantangan besar’ di lapangan publik

3 min read
Masyarakat keturunan Afrika menghadapi ‘tantangan besar’ di lapangan publik

Anggota diaspora Afrika terus menghadapi tantangan besar dalam berpartisipasi dalam kehidupan publik di banyak negara, kata kantor hak asasi manusia PBB (OHCHR) dalam sebuah laporan baru pada hari Selasa. Laporan ini merinci bagaimana rasisme, marginalisasi, dan pengucilan yang sistemik, yang berakar pada warisan perbudakan dan kolonialisme, terus memberikan dampak negatif pada semua aspek kehidupan. Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Volker Türk mendesak negara-negara untuk “mempercepat tindakan menuju partisipasi yang bermakna, inklusif dan aman bagi orang-orang keturunan Afrika dalam setiap aspek urusan publik”. ## **Menangani rasisme sistemik** Ketua hak asasi manusia PBB menekankan bahwa upaya untuk mengatasi rasisme sistemik harus didasarkan pada bukti, dengan data yang dianalisis berdasarkan ras dan asal etnis. Namun ia memperingatkan bahwa masih banyak negara yang tidak mengumpulkan, mempublikasikan, atau menggunakan data tersebut untuk dijadikan masukan dalam pengambilan kebijakan. Meskipun laporan ini memuat contoh-contoh di mana partisipasi telah difasilitasi, laporan ini juga memperingatkan bahwa masih terdapat tantangan yang terus-menerus dan kurangnya “lingkungan yang aman dan mendukung” di banyak negara. “Pelecehan dan diskriminasi rasial, pengawasan, pelecehan, intimidasi, penangkapan dan kekerasan terhadap orang-orang keturunan Afrika dan aktor masyarakat sipil keturunan Afrika, menghambat partisipasi yang bermakna, inklusif dan aman bagi orang-orang keturunan Afrika dalam urusan publik di banyak negara,” kata Mr. kata Turki. ## **Tindakan yang ditargetkan** Komisaris Tinggi mendesak negara-negara untuk mengambil tindakan yang ditargetkan untuk mengubah status quo. Hal ini mencakup pendekatan hukum, kebijakan, dan kelembagaan berbasis bukti untuk membongkar rasisme sistemik, termasuk dalam penegakan hukum, sebagaimana dijelaskan dalam catatan panduan baru tentang perubahan transformatif untuk keadilan dan kesetaraan ras. URL Tweet > UNHumanRights ## **Kematian terus berlanjut** Menurut laporan OHCHR, kematian orang keturunan Afrika selama atau setelah interaksi dengan penegak hukum terus berlanjut. Laporan ini menemukan bahwa hanya sedikit kemajuan yang dicapai untuk mengatasi impunitas – meskipun terdapat upaya dari keluarga-keluarga yang mencari keadilan. “Kematian selama atau setelah interaksi dengan penegak hukum terus dilaporkan, dengan tidak adanya kemajuan menuju akuntabilitas dan ganti rugi,” kata Türk. “Negara-negara perlu mengambil tindakan tegas untuk memastikan keadilan dan ganti rugi dalam kasus-kasus ini, dan menerapkan mekanisme pengawasan yang lebih kuat dan independen. Penting bagi mereka untuk mengkaji peran diskriminasi, stereotip, dan bias rasial dalam proses penegakan hukum dan akuntabilitas,” tambahnya. ## **Kasus Adama Traoré** Berbicara di Jenewa, juru bicara OHCHR, Ravina Shamdasani, menyatakan bahwa kematian Adama Traoré yang berusia 24 tahun dalam tahanan polisi pada tahun 2016 adalah “satu dari tujuh kasus ilustratif” dalam laporan tersebut , menunjukkan “tantangan yang dihadapi keluarga keturunan Afrika dalam mencari kebenaran dan keadilan dengan segera”. Pekan lalu hakim menyimpulkan bahwa polisi yang bertanggung jawab atas penangkapannya di Beaumont-sur-Oise, utara Paris, tidak melakukan “kekerasan yang disengaja dan tidak sah” dan tidak dapat dituntut karena gagal menjalankan tugas mereka. Ibu Shamdasani menekankan bahwa OHCHR mengawasi kasus ini dengan cermat setelah keluarga memutuskan untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut. Dia mencatat bahwa: “Tujuh tahun setelah kematiannya, keluarga masih menunggu kebenaran sepenuhnya terungkap secara resmi, tanggung jawab yang sesuai dan tindakan yang tepat harus diambil untuk memastikan keadilan dan pemulihan yang efektif diterapkan sehingga insiden seperti itu tidak dapat terjadi. terjadi lagi”. Dia menambahkan bahwa laporan tersebut menyoroti tuduhan kampanye kotor online dan ancaman terhadap saudara perempuan Adama Traoré. Ini termasuk postingan dari akun media sosial X dari dua serikat polisi profesional, menyusul kerja samanya dengan Komite Penghapusan Diskriminasi Rasial (CERD) tahun lalu. “Kami akan terus memantau hal ini dengan cermat,” katanya. ## **Reparasi** Mengenai pertanyaan tentang reparasi bagi orang-orang keturunan Afrika, Ibu Shamdasani menekankan bahwa Komisaris Tinggi telah menekankan beberapa pilar dalam respons terhadap rasisme sistemik. Hal ini termasuk “menghadapi warisan masa lalu, akuntabilitas dan ganti rugi”. Dia menekankan bahwa Mr. Turk percaya “Negara-negara perlu menyadari bahwa di balik bentuk-bentuk rasisme, dehumanisasi dan pengucilan kontemporer, terdapat kegagalan untuk mengakui tanggung jawab atas perbudakan”. Ia yakin ada kebutuhan untuk “memperbaiki dampak buruknya secara komprehensif”. Ia kembali menekankan bahwa proses ganti rugi perlu “diinformasikan oleh orang-orang keturunan Afrika,” dengan “inisiatif yang luas, termasuk pengakuan formal, permintaan maaf, proses pengungkapan kebenaran, dan reparasi dalam berbagai bentuk. Hal ini harus disusun melalui “partisipasi efektif masyarakat keturunan Afrika dan komunitas mereka,” tambahnya.

Kunjungi Berita PBB untuk informasi lebih lanjut.