14 Juni 2024

Mantan pemimpin Myanmar yang dipenjara, Aung San Suu Kyi, sedang sakit – sumber

2 min read

Mantan pemimpin Myanmar yang ditahan, Aung San Suu Kyi, sedang sakit dan permintaan dokter luar untuk menemuinya telah ditolak oleh penguasa militer negara itu, kata sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut dan pemerintah bayangan yang setia kepadanya pada hari Selasa. Peraih Nobel berusia 78 tahun itu malah dirawat oleh dokter departemen penjara.

A lire en complément : Tras 33.000 millones de dólares en pérdidas acumuladas, Uber ha conseguido el primer beneficio trimestral de su historia

“Dia menderita pembengkakan di gusinya dan tidak bisa makan dengan baik serta merasa pusing dan muntah-muntah,” kata sumber yang menolak disebutkan namanya karena takut ditangkap. Juru bicara junta militer Myanmar tidak menjawab panggilan dari Reuters.

Negara Asia Tenggara ini berada dalam kekacauan sejak awal tahun 2021, ketika militer menggulingkan pemerintahan terpilih Suu Kyi dan menindak penentang kekuasaan militer, dan ribuan orang dipenjara atau dibunuh. Suu Kyi terancam hukuman 27 tahun penahanan terkait 19 tindak pidana. Dia menyangkal semua tuduhan yang didakwakan kepadanya, mulai dari penghasutan dan kecurangan pemilu hingga korupsi, dan telah mengajukan banding atas tuduhan tersebut.

Sujet a lire : iPhone 14, Samsung Galaxy S23+, atau Google Pixel 7 Pro dengan harga minimum dan 3 diskon musim panas lainnya untuk ponsel

Pada bulan Juli, dia dipindahkan ke tahanan rumah dari penjara di ibu kota, Naypyitaw. Pemerintah Persatuan Nasional di pengasingan Myanmar, yang dibentuk oleh penentang kekuasaan militer dan sisa-sisa pemerintahan Suu Kyi sebelumnya, mengatakan layanan kesehatan dan keamanan tahanan politik adalah tanggung jawab junta militer.

“Komunitas internasional harus menekan junta untuk layanan kesehatan dan keamanan semua tahanan politik termasuk Aung San Suu Kyi,” Kyaw Zaw, juru bicara Pemerintah Persatuan Nasional, mengatakan kepada Reuters. Banyak negara yang menyerukan pembebasan tanpa syarat terhadap Suu Kyi dan ribuan tahanan politik lainnya, dan beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Inggris, telah menargetkan militer negara Asia Tenggara tersebut dengan sanksi.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)