20 Juli 2024

Manipur CM kemungkinan akan bertemu Amit Shah

2 min read

Ketua Menteri Manipur N Biren Singh kemungkinan akan bertemu dengan Menteri Dalam Negeri Persatuan Amit Shah pada Kamis malam dan membahas situasi yang ada di negara bagian yang bergolak itu, kata sumber.

A lire en complément : Prioritas berubah (dan banyak hal): "Saya adalah seorang ibu, dan keesokan harinya saya mencari mobil yang paling aman"

Singh diperkirakan akan memberi pengarahan kepada Menteri Dalam Negeri mengenai situasi terkini di Manipur dan langkah-langkah yang diambil untuk mengembalikan keadaan normal di negara bagian di bagian timur laut tersebut.

Kepala unit BJP di Manipur A Sharda Devi kemungkinan akan menemani ketua menteri selama pertemuan yang juga akan membahas situasi politik di Manipur, kata sumber tersebut.

Avez-vous vu cela : Kita bisa 16 tahun memasuki peristiwa 'terminasi' berbahan bakar metana yang cukup signifikan untuk mengakhiri zaman es

Pertemuan tersebut akan berlangsung menjelang sesi satu hari Monsoon di majelis Manipur pada tanggal 29 Agustus.

Kabinet negara bagian harus merekomendasikan tanggal diadakannya sidang majelis untuk kedua kalinya setelah DPR tidak dapat bertemu pada tanggal 21 Agustus karena tidak ada pemberitahuan yang dikeluarkan oleh Raj Bhavan meskipun ada rekomendasi dari kabinet sebelumnya.

Sepuluh MLA Kuki, termasuk anggota BJP yang berkuasa, telah menyatakan ketidakmampuan mereka untuk menghadiri sidang karena kekerasan etnis di negara bagian tersebut terus berlanjut.

MLA Naga juga mengatakan bahwa mereka tidak akan menghadiri sesi tersebut karena mereka merasa perundingan perdamaian Naga dihalangi oleh pemerintah negara bagian.

Berbicara pada sebuah program di mana rumah penampungan sementara diserahkan kepada lebih dari 300 keluarga di distrik Imphal East pada hari Rabu, menteri utama mengatakan situasi di Manipur secara bertahap membaik.

”Prioritas pertama kami adalah merehabilitasi masyarakat yang terkena dampak baik di perbukitan maupun lembah. Rumah prefabrikasi sedang dibangun di delapan lokasi,” katanya.

Singh mengatakan kekhawatiran bahwa mungkin akan terjadi serangan senjata sebagian besar sudah hilang sekarang. ”Kami yakin keadaan normal akan dipulihkan. Hal ini dimungkinkan karena upaya kolektif,” kata menteri utama.

Kekerasan di negara bagian tersebut meletus pada tanggal 3 Mei setelah ‘Pawai Solidaritas Suku’ diselenggarakan di distrik perbukitan untuk memprotes tuntutan komunitas Meitei atas status Suku Terdaftar (ST).

Sejak itu, lebih dari 160 orang tewas dan ratusan lainnya terluka dalam bentrokan etnis di Manipur.

Suku Meitei berjumlah sekitar 53 persen dari populasi Manipur dan sebagian besar tinggal di Lembah Imphal, sementara suku-suku, termasuk Naga dan Kukis, berjumlah 40 persen dan sebagian besar tinggal di distrik perbukitan.

Proses persidangan di kedua Gedung Parlemen juga sangat terpukul karena protes terus-menerus oleh partai-partai oposisi atas kekerasan di Manipur dalam sidang Monsoon yang berlangsung selama hampir sebulan dan berakhir pada 11 Agustus.

Sesi ini dimulai sehari setelah video dua perempuan diarak telanjang oleh massa pada tanggal 4 Mei di desa Manipur menjadi viral dan memicu kemarahan nasional.

Polisi Manipur telah menangkap beberapa tersangka yang terlihat dalam video tersebut.

Pada tanggal 27 Juli, pemerintah memutuskan untuk menyerahkan penyelidikan kasus parade telanjang dua wanita kepada CBI dan mengajukan petisi ke Mahkamah Agung yang menyatakan bahwa persidangan kasus tersebut harus dilakukan di luar negara bagian tersebut.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)