27 Mei 2024

Malaysia yang terpecah merayakan Hari Nasional dengan Perdana Menteri Anwar menggalang persatuan

3 min read

Perdana Menteri Anwar Ibrahim mendesak warga Malaysia untuk bersatu dan menolak kefanatikan ras dan agama, saat negara tersebut memperingati 66 tahun kemerdekaannya dari pemerintahan Inggris pada hari Kamis dengan kembang api dan parade jalanan.

En parallèle : Komite ahli menyerahkan laporan tentang 'Onshoring Indian Innovation to GIFT IFSC'

Kembang api dinyalakan di berbagai lokasi pada tengah malam untuk menyambut Hari Nasional. Puluhan ribu orang memadati ibu kota administratif pemerintah Putrajaya pada Kamis pagi untuk mengikuti prosesi utama, mengibarkan bendera nasional dan bersorak sebagai band. penari dan konvoi kendaraan lewat. Anwar, bersama dengan Raja Sultan Abdullah Sultan Ahmad Shah, termasuk di antara pejabat tinggi yang menghadiri parade tersebut. Dalam pidatonya di televisi menjelang Hari Nasional, Anwar mengimbau masyarakat Malaysia untuk tidak membiarkan perbedaan yang ada merusak bangsa. Ia memperingatkan bahwa negara-negara kuat telah runtuh bukan hanya karena salah urus atau korupsi, namun karena mereka “bermain-main dengan api fanatisme etnis dan agama.” “Jangan anggap enteng… perbedaan kita bisa menjadi kekuatan atau kekuatan yang bisa menghancurkan tatanan masyarakat dan negara,” kata Anwar, yang mengambil alih kekuasaan pada November setelah pemilu yang memecah belah. “Kita bisa memilih. untuk terus menabur keraguan dan kecurigaan, kebencian politik dan ras atau kita dapat memilih untuk mengatakan bahwa sudah cukup.” Islam adalah agama resmi di Malaysia dan menurut hukum, umat Melayu – yang berjumlah lebih dari 2/3 dari 33 juta penduduk negara itu orang – harus benar-benar Muslim dan tidak boleh pindah agama. Malaysia juga memiliki minoritas Tionghoa dan India dalam jumlah besar.

Perpecahan ras dan agama semakin mendalam di Malaysia setelah pemilihan umum pada 19 November menyebabkan munculnya blok oposisi nasionalis Islam-Melayu yang kuat. Koalisi Anwar memenangkan kursi terbanyak namun gagal mencapai mayoritas untuk membentuk pemerintahan. Anwar, 76, kemudian membentuk pemerintahan persatuan multi-koalisi dengan dukungan dari mantan saingannya.

Sujet a lire : Kebakaran hutan negara bagian Washington mengancam rumah, peternakan, pipa gas

Blok oposisi Perikatan Nasional, yang mencakup partai Islam yang kuat, semakin memperkuat kekuatannya dalam pemilu lokal awal bulan ini. Partai ini membuat terobosan besar di tiga negara bagian yang dikuasai pemerintah dan hampir menyapu bersih semua kursi di tiga negara bagian lain yang dikuasainya. Mereka menggambarkan perolehan suara mereka sebagai protes terhadap pemerintah persatuan Anwar.

Sultan Abdullah, dalam postingan Hari Nasional di Facebook, menggemakan seruan Anwar untuk persatuan ras. ”Persatuan ini menjadi kunci utama stabilitas dan kesejahteraan negara, serta menjadi benih dan sumber kekuatan bagi kita dalam menghadapi segala tantangan saat ini dan masa depan,” tuturnya.

Meski pemerintahannya memiliki dua pertiga mayoritas di Parlemen, Anwar belum berhasil menggalang dukungan di kalangan pemilih Melayu, yang banyak di antara mereka memandangnya terlalu liberal. Mereka takut identitas keislaman dan hak-hak ekonomi mereka di bawah program tindakan afirmatif yang telah berlangsung selama puluhan tahun dapat terkikis.

Anwar menolak untuk mengubah pendiriannya yang multietnis, dan mendesak masyarakat Malaysia dalam pidatonya untuk menolak pola pikir yang ketinggalan jaman dan parokial. Dia mengatakan status Islam dan hak istimewa Melayu diabadikan dalam konstitusi dan tidak akan berubah. Pada saat yang sama, ia mengatakan pemerintah persatuannya juga akan membela hak-hak semua kelompok minoritas dan terpinggirkan. Masyarakat Melayu pada umumnya konservatif, dalam beberapa hal, termasuk melarang segala aktivitas LGBTQ.

“Malaysia tidak hanya dikenal karena gedung pencakar langitnya…tetapi juga karena jaminan keadilan bagi seluruh warga negaranya,” katanya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)