20 Juli 2024

Mahasiswa pascasarjana didakwa menembak mati profesor Carolina Utara

1 min read

Seorang mahasiswa pascasarjana Universitas North Carolina telah didakwa dalam penembakan fatal pada hari Senin terhadap seorang profesor di kampus sekolah Chapel Hill, kata universitas tersebut pada hari Selasa.

A lire en complément : Sonos Move 2 terá som estéreo e bateria com 24h de duração

Catatan pengadilan menunjukkan Tailei Qi, 34 tahun menurut laporan media, didakwa melakukan pembunuhan tingkat pertama dan membawa senjata di kampus pendidikan dalam penembakan terhadap Zijie Yan, seorang profesor ilmu fisika terapan di sekolah tersebut sejak 2019. situs web menunjukkan Qi adalah seorang mahasiswa doktoral yang bergabung dengan kelompok penelitian Yan pada Januari 2022.

Belum jelas apa yang memicu penembakan di laboratorium kampus pada Senin sore. Laporan mengenai penembakan memicu penutupan sekolah selama berjam-jam, yang memiliki populasi siswa sekitar 32.000 orang, serta sekitar 4.100 pengajar dan 9.000 anggota staf. Sekolah-sekolah umum di dekatnya juga dikunci pada hari pertama kelas setelah liburan musim panas.

Avez-vous vu cela : Live Action Snow White Actors Explain Why The Adaptation Will Differ From The Original Film

Pada hari Selasa, pihak universitas mengatakan telah menyiapkan hotline bagi mahasiswa dan dosen yang perlu membicarakan insiden tersebut serta mereka yang membutuhkan layanan konseling lainnya. “Kami tahu bahwa luka akibat tragedi ini tidak akan sembuh dengan cepat,” kata Rektor Kevin Guskiewicz dalam email yang mengumumkan kematian Yan kepada komunitas kampus.

Dia mengatakan universitas akan membunyikan menara lonceng kampus dan mengheningkan cipta pada Rabu sore untuk menghormati Yan.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)