27 Mei 2024

Lubang ozon di atas Antartika terbuka awal tahun ini. Letusan gunung berapi bawah laut yang besar di Tonga mungkin menjadi penyebabnya

3 min read

Lubang ozon di atas Antartika telah terbuka secara luar biasa pada awal tahun ini. Para ilmuwan berpendapat letusan gunung berapi Hunga Tonga yang dahsyat dan menimbulkan gelombang kejutan di seluruh dunia pada Januari 2022 mungkin menjadi penyebabnya.

Perkembangannya tidak terduga. Prediksi para ahli ozon awal tahun ini letusan itu, yang menyuntikkan 50 juta ton (45 juta metrik ton) uap air yang masuk ke atmosfer bumi, kemungkinan besar akan berdampak pada lapisan ozon pelindung bumi pada tahun-tahun setelah letusan.

En parallèle : 13 makhluk laut paling berbisa yang mengintai di dalam air

Konsentrasi uap air di stratosfer, lapisan terendah kedua atmosfer bumi dimana lapisan ozon berada, meningkat sebesar 10% akibat ledakan gunung berapi bawah laut. Hal tersebut, menurut Paul Newman, kepala ilmuwan ilmu atmosfer di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, mengakibatkan “pendinginan signifikan” di stratosfer, yang merupakan berita buruk bagi tingkat ozon.

Data baru yang dirilis oleh badan pemantau lingkungan Eropa, Copernicus, kini menunjukkan bahwa prediksi tersebut kemungkinan besar benar. Konsentrasi ozon di atas Antartika turun sangat rendah pada awal Juli. Kerusakan lapisan ozon yang terjadi secara dini hanya tercatat sekitar belasan kali dalam 43 tahun sejak pengukuran ilmiah dimulai, kata Copernicus. dalam sebuah pernyataan.

En parallèle : PM Modi bertemu dengan ilmuwan terkemuka di Afrika Selatan, bertukar pandangan mengenai pemeriksaan penyakit dan masa depan energi

Terkait: Aurora meledakkan lubang selebar 250 mil di lapisan ozon bumi

Animasi ini menunjukkan permulaan lubang ozon Antartika pada awal Juli 2023, dan perkembangan pesatnya sepanjang Agustus. (Kredit gambar: Copernicus)

Data menunjukkan luasnya lubang ozon pada Agustus 2023 menempati urutan ke-10 terbesar yang pernah tercatat. Saat ini, lubang tersebut berukuran lebih dari 6 juta mil persegi (16 juta kilometer persegi). Ini akan terus tumbuh hingga sekitar akhir September ketika Antartika mulai menghangat saat memasuki periode musim semi. Lubang tersebut akan ditutup setidaknya hingga akhir November, namun kemungkinan akan bertahan lebih lama.

Pendinginan stratosfer akibat peningkatan konsentrasi uap air di stratosfer menyebabkan lebih seringnya pembentukan awan stratosfer kutub. Para ilmuwan percaya bahwa awan warna-warni menakutkan yang terbentuk pada ketinggian antara 9 hingga 15 mil (15 hingga 25 kilometer) menyediakan lingkungan kimia yang tepat bagi zat perusak ozon (ODS) yang ada di stratosfer untuk melakukan pekerjaan destruktifnya. Meskipun sebagian besar zat ini, seperti klorofluorokarbon dan hidrofluorokarbon yang sebelumnya digunakan dalam semprotan aerosol dan lemari es, dilarang pada tahun 1987. Protokol Montrealpenguraian alaminya memerlukan waktu puluhan tahun dan konsentrasinya di atmosfer masih tinggi.

Vincent-Henri Peuch, direktur Copernicus Atmospheric Monitoring Service (CAMS), mengatakan dalam pernyataannya bahwa meskipun para peneliti tidak dapat memastikan dengan pasti apakah Hunga Tonga adalah penyebab penipisan ozon di atas rata-rata tahun ini, mereka berharap dapat mempelajari lebih lanjut. dari pengukuran dalam beberapa bulan mendatang.

“Kemampuan kami untuk memberikan analisis tiga dimensi dan prakiraan ozon di kutub merupakan pendekatan yang ampuh untuk memantau secara real-time bagaimana lubang ozon berkembang, dan untuk menilai apa yang menjadi pendorong utama di balik apa yang diamati,” kata Peuch. “Hal ini memberi kita wawasan tentang sejauh mana peristiwa tertentu mempengaruhi perkembangan lubang ozon Antartika tahun ini, seperti letusan Hunga Tonga-Hunga Ha’apai tahun lalu yang meningkatkan jumlah uap air di stratosfer.”

Pasca letusan Hunga Tonga adalah wilayah yang benar-benar baru bagi para ilmuwan karena belum pernah ada letusan gunung berapi sebelumnya yang tercatat dalam sejarah yang menyuntikkan begitu banyak air ke atmosfer.

Namun, menurut Copernicus, ada faktor-faktor lain yang berperan dalam perilaku lapisan ozon yang tidak biasa.

Tiga tahun sebelumnya terdapat lubang ozon yang sangat besar dan bertahan lama, meskipun lubang tersebut terbuka pada musim yang lebih lambat dibandingkan tahun ini. Para ilmuwan berpendapat bahwa hal tersebut mengalami kemajuan perubahan iklim mungkin berkontribusi terhadap penipisan ozon meskipun terjadi penurunan bertahap dalam konsentrasi zat perusak ozon di atmosfer. Proses di atmosfer sangatlah kompleks, dan model menunjukkan bahwa meskipun suhu di dekat permukaan bumi semakin tinggi, faktanya stratosfer justru mendingin (bahkan tanpa tambahan air dari Hunga Tonga) — dan hal ini berarti semakin besarnya kerusakan ozon.

“Tiga tahun sebelumnya ditandai dengan pusaran kutub stratosfer Antartika yang kuat dan terus-menerus, serta lubang ozon termasuk yang terbesar dan terlama yang pernah tercatat,” kata Copernicus dalam pernyataannya. “Hal ini tidak berarti bahwa Protokol Montreal yang melarang penggunaan bahan perusak ozon tidak berfungsi. Sebaliknya, dalam kondisi seperti ini, penipisan ozon akan menjadi lebih parah tanpa adanya larangan tersebut.”

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?