30 Mei 2024

Lihat Saturnus meringkuk di Super Blue Moon di langit malam malam ini

3 min read

Saturnus akan bertemu dengan Super Blue Moon malam ini (30 Agustus), dengan bulan purnama bertindak sebagai panduan sempurna untuk menemukan planet gas raksasa tersebut.

Super Blue Moon, bulan purnama kedua bulan ini, akan melintas dalam jarak sekitar dua derajat dari Saturnus – hanya selebar satu jari dan panjang lengan. Pada waktu yang hampir bersamaan, kedua benda langit tersebut akan berbagi susunan yang oleh para astronom disebut konjungsi, yang berarti keduanya memiliki garis miring ke kanan, atau garis bujur, yang sama di langit. Bulan dan Saturnus akan berada di konstelasi Aquarius selama pendekatan jarak dekat dan konjungsi.

A lire en complément : India akan dikenal sebagai negara olahraga dalam 10-15 tahun: Sunil Gavaskar

Berdasarkan Di langit, dari Kota New York, jarak dekat antara Bulan dan Saturnus akan terlihat tepat setelah matahari terbenam sekitar pukul 19:25 EDT (2325 GMT) pada hari Rabu saat ia terbit dari ufuk timur. Bulan dan raksasa gas tersebut kemudian akan terbenam sekitar pukul 6:07 pagi EDT (1007 GMT), tepat sebelum matahari terbit, pada hari Kamis, 31 Agustus. Selama jarak bulan yang sangat dekat dengan Saturnus, jarak keduanya akan terlalu jauh untuk diamati. dapat dilihat bersama-sama dengan bidang pandang teleskop yang sempit tetapi akan cukup sempit untuk dilihat bersama-sama dengan teropong.

Terkait: Langit malam, Agustus 2023: Apa yang bisa Anda lihat malam ini [maps]

Dans le meme genre : India menghancurkan Nepal dengan 10 gawang untuk memasuki Super Four

Selama konjungsi, bulan akan memiliki magnitudo -12,8, dengan awalan minus menunjukkan adanya objek yang sangat terang di atas Bumi, sedangkan Saturnus akan lebih redup dengan magnitudo 0,4. Bulan akan mendominasi Saturnus dalam hal ukuran nyata di langit malam, namun tentu saja hal ini merupakan efek kedekatan bulan dengan Bumi dibandingkan dengan Saturnus, yang merupakan planet keenam dari matahari (Bumi adalah planet ketiga).

Dari segi ukuran sebenarnya, bulan jauh lebih kecil dari Saturnus, artinya jika kedua benda langit tersebut berada pada jarak yang sama dari Bumi, raksasa gas tersebut akan dengan mudah menguasai langit malam di atas Bumi, bukan di bulan.

Bulan memiliki diameter sekitar 2.200 mil (3.500 kilometer), sekitar seperempat diameter planet kita, sedangkan Saturnus memiliki diameter sekitar 72.300 mil (116.500 kilometer), yaitu sekitar 9,5 kali lebih lebar dari Bumi. Oleh karena itu, dibutuhkan setidaknya 34 benda seukuran bulan kita untuk mengelilingi ekuator Saturnus sepenuhnya.

Saturnus seperti yang terlihat dari Bumi (melalui teleskop berkekuatan tinggi) pada Agustus 2023. (Kredit gambar: Chris Vaughan/Malam Berbintang)

Besarnya skala raksasa gas ini menjadi semakin menakutkan ketika mempertimbangkan volumenya. Bumi akan memuat sekitar 50 bulan dalam ruang yang diisinya, sementara dibutuhkan sekitar 760 Bumi untuk mengisi volume Saturnus. Artinya, dibutuhkan sekitar 3.800 bulan untuk menempati ruang yang ditempati raksasa gas tersebut, yang merupakan planet terbesar kedua di tata surya setelah Jupiter.

Jika Anda berharap untuk melihat bulan bersamaan dengan Saturnus, panduan kami ke teleskop terbaik Dan teropong terbaik adalah tempat yang bagus untuk memulai.

Jika Anda ingin mengambil foto benda langit ini atau langit malam secara umum, lihat panduan kami tentang cara memotret bulan atau cara memotret planet, serta cara memotret bulan kamera terbaik untuk astrofotografi Dan lensa terbaik untuk astrofotografi.

Catatan Editor: Jika Anda mengambil gambar bulan dengan Saturnus dan ingin membaginya dengan pembaca 45secondes.fr, kirimkan foto, komentar, dan nama serta lokasi Anda ke [email protected].

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?