30 Mei 2024

Libya mengerahkan pasukan keamanan di Tripoli setelah bentrokan antara milisi saingan yang menewaskan 27 orang

2 min read

Pasukan keamanan Libya berpatroli di jalan-jalan dan menyebar ke seluruh Tripoli pada Rabu, sehari setelah bentrokan antara milisi yang bersaing menewaskan sedikitnya 27 orang di ibu kota negara itu, kata pihak berwenang.

Lire également : Pemimpin BRS Kavitha, BJP mengkritik masalah kuota perempuan

Pertempuran itu adalah yang paling intens mengguncang Tripoli tahun ini dan selain 27 kematian, lebih dari 100 orang terluka, kata Pusat Pengobatan dan Dukungan Darurat Libya.

Bentrokan meletus pada Senin malam antara anggota milisi dari brigade 444 dan Pasukan Pencegahan Khusus, dan berlanjut hingga Selasa malam.

Dans le meme genre : UEA: Abdullah bin Zayed menerima panggilan telepon dari FM Iran

Ketegangan berkobar setelah Mahmoud Hamza, seorang komandan senior brigade 444, diduga ditahan oleh kelompok saingan di sebuah bandara di Tripoli, menurut laporan media lokal. Hamzah kemudian dibebaskan sebagai bagian dari kesepakatan yang bertujuan menghentikan kekerasan, kata laporan itu.

Tidak jelas berapa banyak yang tewas adalah milisi atau warga sipil.

Kementerian Dalam Negeri Libya mengatakan pasukan keamanan dikerahkan ke daerah-daerah di mana pertempuran paling intens, termasuk lingkungan Fernaj selatan dan Jalan al-Shouk. Ruang situasi didirikan untuk memantau perkembangan meskipun pada hari Rabu, ketenangan tentatif telah kembali ke kota.

Kekerasan menggarisbawahi kerapuhan Libya yang dilanda perang setelah pemberontakan tahun 2011 berubah menjadi perang saudara, yang menggulingkan dan kemudian membunuh diktator lama Moammar Gadhafi.

Di tengah kekacauan, milisi tumbuh dalam kekayaan dan kekuasaan, khususnya di Tripoli dan bagian barat negara itu.

Sejak 2014, Libya telah terbagi antara pemerintahan saingan di timur dan barat, masing-masing didukung oleh sejumlah milisi bersenjata dan pemerintah asing yang berbeda.

Tripoli telah mengalami episode kekerasan serupa dalam beberapa tahun terakhir, meskipun sebagian besar hanya berlangsung beberapa jam.

“Kami mendengar banyak janji tentang upaya segera untuk mempromosikan reformasi sektor keamanan sejati dan perlucutan senjata milisi,” kata Jalel Harchaoui, seorang spesialis Libya dan peneliti rekanan di Royal United Services Institute. “Tidak ada kemajuan apa pun yang dibuat di front tersebut.” brigade dan Pasukan Pencegahan Khusus adalah dua dari milisi terbesar yang beroperasi di Tripoli.Keduanya sebelumnya didukung oleh pemerintahan yang berbasis di sana.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)