20 Juli 2024

Lebih dari 750 warga terkemuka keluar untuk mendukung NewsClick

2 min read

Lebih dari 750 warga terkemuka, termasuk sejarawan Romila Thapar, ekonom Jean Dreze dan aktor Naseeruddin Shah, pada hari Rabu keluar untuk mendukung sebuah situs berita yang diduga telah menerima dana yang meragukan untuk menyebarkan propaganda China.

En parallèle : Bagaimana kotoran harimau membantu peneliti mengidentifikasi pola pemilihan mangsanya di wilayah Terai

Tuduhan itu dilontarkan terhadap NewsClick menyusul laporan di New York Times. Mengekspresikan solidaritas dengan NewsClick, kelompok yang terdiri dari lebih dari 750 warga mengatakan dalam sebuah pernyataan, ”Pemburuan NewsClick adalah serangan terhadap kebebasan berekspresi yang diabadikan dalam Konstitusi kita.” jurnalisme dalam demokrasi untuk memberi tahu pembacanya tentang kegagalan pemerintah dan meminta pertanggungjawaban pemerintah,” kata pernyataan yang ditandatangani oleh Zoya Hasan, Jayati Ghosh, Harsh Mander, N Ram, Bezwada Wilson, Aruna Roy, Colin Gonsalves, Prashant Bhushan, Anand Patwardhan dan Ratna Pathak Shah antara lain.

Dikatakan laporan The New York Times ”tidak menuduh adanya pelanggaran hukum oleh NewsClick”.

A découvrir également : Seks antar turis luar angkasa pada akhirnya akan terjadi. Tapi apakah kita siap untuk bayi yang dikandung dari Bumi?

Laporan itu juga diangkat di Parlemen ketika anggota parlemen BJP Nishikant Dubey mengatakan dana yang dipompa ke NewsClick digunakan untuk menciptakan lingkungan anti-India dan bahwa dia memiliki dokumen yang berkaitan dengan pertukaran email antara pemimpin Kiri Prakash Karat dan miliarder Amerika Neville Roy Singham.

Menteri Informasi dan Penyiaran Anurag Thakur juga menuduh bahwa China, NewsClick, dan Kongres terkait dengan “tali pusar anti-India”. Pemimpin BJP mengutip sebuah laporan di The New York Times yang mengklaim bahwa perusahaan yang terkait dengan China mendanai portal berita tersebut.

Direktorat Penegakan, sebagai bagian dari investigasi kriminalnya terhadap NewsClick, promotornya, dan lainnya, sedang menyelidiki dugaan penipuan dana asing yang masuk lebih dari Rs 86 crore dari entitas yang terkait dengan Singham ke dalam perusahaan induknya (PPK Newsclick Studio Pvt. Ltd.).

Badan tersebut pertama kali menggerebek tempat NewsClick di daerah Saidulajab di ibu kota negara pada bulan September 2021 atas tuduhan pencucian uang dan sejak itu penyelidikan berlanjut selain litigasi antara kedua belah pihak di Pengadilan Tinggi Delhi.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)