20 Juli 2024

Laporan baru menunjukkan penurunan tingkat pembunuhan di kota-kota AS setelah lonjakan era pandemi

2 min read

Pembunuhan menurun di berbagai kota di Amerika, meskipun jumlahnya tetap lebih tinggi daripada sebelum pandemi virus corona terjadi, menurut sebuah laporan baru yang menganalisis data dari 30 kota di AS.

Cela peut vous intéresser : Infosys mengikat ikon tenis Rafael Nadal sebagai duta merek

Pembunuhan rata-rata turun 9,4 persen selama paruh pertama tahun 2023 dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, Dewan Peradilan Pidana non-partisan menemukan dalam sebuah laporan yang dirilis minggu ini.

Angkanya tetap sekitar 24 persen lebih tinggi dibandingkan tahun 2019, dan pencurian kendaraan bermotor meningkat tajam di kota-kota yang dianalisis.

En parallèle : Warner Bros menunda film 'Dune' dan 'Lord of the Rings' karena pemogokan

“Kami melihat penurunan pembunuhan yang berkelanjutan, tetapi sebagian besar kota tidak kembali ke tingkat yang berlaku sebelum pandemi,” kata Richard Rosenfeld, seorang profesor kriminologi dan peradilan pidana di University of Missouri-St. Louis dan rekan penulis laporan.

Laporan tersebut didasarkan pada data kejahatan yang ditampilkan secara online oleh departemen kepolisian di 37 kota dengan berbagai ukuran di seluruh negeri. Beberapa kota terbesar di negara ini, termasuk New York, Los Angeles, dan Chicago, terwakili, tetapi peneliti tidak memiliki akses langsung ke data kota lain, seperti Houston dan San Diego. Dari kota-kota yang memposting data kejahatan secara online, 30 memasukkan angka pembunuhan dan 20 di antaranya menunjukkan penurunan.

Meskipun analisis tersebut tidak mencakup seluruh negara, itu adalah bukti lain bahwa tingkat kejahatan AS secara keseluruhan cenderung menurun setelah lompatan bersejarah selama pandemi, kata Jeff Asher, seorang analis kejahatan dan konsultan di AH Datalytics yang tidak terlibat dalam pembuatan laporan tersebut. Dia memelihara database kejahatan tingkat pembunuhan di sekitar 100 kota dan telah membuat temuan serupa.

“Penurunannya meluas. Tidak di mana-mana, tapi cukup meluas sehingga bukan keacakan sederhana,” katanya.

Penurunan pembunuhan terjadi setelah peningkatan pada tahun 2020 sebesar 29 persen, menurut data FBI. Itu adalah lompatan satu tahun terbesar sejak pencatatan agensi dimulai, meskipun masih di bawah rekor tertinggi tahun 1990-an.

Peningkatan itu terjadi selama pandemi COVID-19, yang menciptakan gangguan sosial yang sangat besar dan merusak sistem pendukung. Meningkatnya kejahatan tidak dapat dijelaskan dengan mudah, meskipun para ahli menunjuk pada beberapa faktor yang mungkin, termasuk tekanan pandemi yang belum pernah terjadi sebelumnya pada warga dan polisi, kekerasan senjata, kerusuhan sosial setelah insiden kekerasan polisi yang terkenal dan gejolak ekonomi yang mendalam.

Data kejahatan FBI, biasanya yang paling komprehensif di negara itu, menunjukkan tingkat kejahatan kekerasan mulai mendatar pada tahun 2021, tetapi data terbaru badan tersebut tidak lengkap. Hampir 40% agensi, termasuk kota-kota besar seperti New York, Los Angeles, dan Miami, tidak mengirimkan data mereka untuk tahun 2021 karena perbaikan sistem pelaporan FBI.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)