18 April 2024

Langit Spanyol telah dipenuhi dengan drone. Bisakah saya melempar satu batu? Ini mengatakan hukum

6 min read

Peraturan saat ini yang berlaku di Spanyol yang mengatur bagaimana drone dapat diterbangkan adalah Peraturan 2019/947, serta Peraturan Delegasi 2019/945. Peraturan ini cukup jelas tentang di mana Anda bisa dan tidak bisa terbang salah satu perangkat ini, tetapi mungkin di lingkungan Anda Anda pernah menemukan drone yang terbang di atas rumah, taman, atau ruang publik tempat Anda berada dengan tenang. Bisakah saya menghapusnya agar tidak mengganggu saya atau bahkan merekam rekaman?

En parallèle : Swedia mendakwa seorang pria yang menjadi mata-mata Rusia untuk Swedia dan AS

Mengingat banyaknya sistem rumah dan bahkan komersial yang hadir di pasaran untuk menembak jatuh drone dan quadcopters, kami bertanya-tanya apakah legal untuk menembak jatuh drone. Perhatikan apa yang dikatakan undang-undang dan bagaimana melanjutkan jika kami mendeteksi quadcopter di dekatnya.


En parallèle : Pensiunan kolonel Guatemala dijatuhi hukuman 20 tahun penjara karena pembantaian perang saudara

Menerbangkan drone: persyaratan dan kewajiban

Setelah beberapa tahun di mana penggunaan drone untuk tujuan rekreasi diatur secara eksklusif oleh Royal Aeronautical Federation of Spain, penerbitan peraturan baru menyerahkan tanggung jawab ini kepada Badan Keselamatan Penerbangan Negara (UNTUK ITU). Menunggu pembaruan peraturan lainnya pada tahun 2023, inilah yang dapat kami lakukan dan di mana kami dapat menerbangkan drone non-profesional.

Jika Anda memiliki drone untuk bersantai, syarat utama yang harus Anda penuhi adalah sebagai berikut:

  • Terbang di luar wilayah udara terkendali dan dengan jarak minimal 8 km dari bandara mana pun.
  • Drone harus selalu terbang dalam jangkauan visual pilot, yang tidak diharuskan memiliki lisensi.
  • Penerbangan akan dilakukan hanya pada siang hari dan dengan kondisi cuaca yang baik.
  • Jika dilakukan pada malam hari, berat drone tidak boleh melebihi 2 kg atau melebihi ketinggian penerbangan 50 meter. Harus memiliki pencahayaan yang baik
  • Ketinggian penerbangan maksimum tidak akan melebihi 120 meter di atas tanah atau di atas rintangan tertinggi yang berada dalam radius 150 meter di sekitar drone.
  • Jika berat drone kurang dari 250 gram, dapat diterbangkan di kota dan di atas kerumunan orang dan bangunan, tetapi selalu dengan ketinggian tidak melebihi 20 meter dan menjaga jarak aman.
  • Untuk drone dengan berat kurang dari 250 gram, dilarang terbang di atas taman nasional, cagar biosfer, dan ruang alam yang dilindungi.
  • Dianjurkan untuk memiliki asuransi pertanggungjawaban sipil, meskipun tidak wajib. Ya, disarankan, jika tidak, Anda akan bertanggung jawab atas kemungkinan kerusakan yang disebabkan oleh drone.

Peraturan sebelumnya (Keputusan Kerajaan 1036/2017) menjelaskan perlunya menempatkan a plat identifikasi tahan api, dengan data pemilik. Saat ini tidak lagi wajib untuk drone yang dianggap mainan, melainkan untuk selebihnya.

Tembak jatuh drone: ini kata hukum

Bayangkan kita dengan nyaman berada di taman kita dan kita menyadari ada drone yang terbang di atas area tersebut. Bisakah kita mencoba menjatuhkannya dengan senapan atau benda lain yang menyebabkan dia jatuh? Apakah itu tindakan membela diri? David Maetzuseorang pengacara dari La Rioja dari 451.legal, memperjelas apa tindakan jenis ini secara hukum: “Jika untuk mengusir serangan kami menggunakan kekerasan, kami akan berbicara tentang pembelaan diri atau pembelaan yang sah, yang menyiratkan serangan sebelumnya dan menyiratkan tidak adanya atau batasan tanggung jawab atas kerusakan yang mungkin kami timbulkan.”

Tentang dia menembak jatuh drone sebagai tindakan pertahanan yang sahtidak ada yurisprudensi. Sergio Carrasco, seorang pengacara yang berspesialisasi dalam teknologi baru, menunjukkan bahwa bahkan ada keputusan yang bertentangan. FAA mengklasifikasikan menembak jatuh drone sebagai kejahatan federal, yang dapat dihukum dengan hukuman yang sama seperti menembak jatuh pesawat lainnya. “Wilayah udara tidak memiliki karakteristik yang membuatnya disarankan untuk memiliki rezim khusus, yang akan diperlukan untuk mematuhi persyaratan umum mengenai pertahanan yang sah,” jelas Carrasco.

Selain itu, tindakan bela diri mensyaratkan respons yang proporsional dengan risikonya, sehingga merespons dengan senapan atau melempar benda untuk menjatuhkan atau menghancurkannya tidaklah proporsional. David Maetzu memberi tahu kami: “Ini berarti bahwa, jika Anda menganggap bahwa seseorang merekam properti Anda dengan drone, Anda tidak dapat menggunakan senapan atau menghancurkannya. Anda harus menggunakan cara hukum yang tersedia (keluhan, dll.). Jika drone milik saya melewati properti Anda dan Anda menembak jatuh, sayalah yang dapat menuntut Anda atas kejahatan ini, jadi itu harus diperhitungkan.”

Bahkan bertindak dengan cara yang tidak proporsional seperti itu akan berarti itu kitalah yang melakukan kejahatankhususnya yang disebut “realisasi sewenang-wenang atas haknya sendiri“, dalam pasal 455 KUHP:

Barang siapa untuk menjalankan haknya, bertindak di luar jalur hukum, menggunakan kekerasan, intimidasi atau pemaksaan terhadap sesuatu, akan dihukum dengan denda enam sampai dua belas bulan.

Menembak jatuh pesawat tak berawak menggunakan pertahanan diri sangat rumit, karena, di antara persyaratan lainnya, pasal 20.4 KUHP menetapkan bahwa harus ada provokasi yang cukup sehingga “perlu untuk melihat apakah serangan tidak sah terhadap privasi seperti membenarkan penembakan itu”. Hampir satu-satunya keraguan akan muncul jika orang tersebut berpikir demikian bisa terluka karena karakteristik penerbangan, menurut Carrasco:

Apakah mungkin untuk membenarkannya karena itu akan tergantung pada situasinya. Cukup rumit untuk dipahami bahwa penghancuran drone benar-benar memenuhi karakteristik untuk dapat mengajukan pertahanan yang sah. Dapat dipahami bahwa orang tersebut tidak mengetahui izin, atau jika drone benar-benar merekam, dan kekuatan yang digunakan kemungkinan besar pengadilan akan memahami bahwa itu tidak proporsional, yang akan membuat pembongkaran tersebut berdasarkan rekaman tersebut melanggar hukum. Lain halnya jika karena karakteristik penerbangan tersebut, orang tersebut mengira dapat mengalami kerusakan.

Penggunaan penghambat sinyal

Perangkat buatan sendiri atau bahkan komersial bermunculan dengan tujuan untuk menghambat sinyal yang mengendalikan drone sehingga dengan mencegatnya, kita bisa aktivasi paksa dari sistem pendaratan darurat drone (tidak semua membawa mereka, ingatlah) dan menghentikan penerbangan mereka.

Penggunaan cara ini untuk menembak jatuh drone juga menimbulkan lebih banyak keraguan daripada kepastian mengenai legalitasnya, seperti yang dikatakan oleh pengacara Maetzu kepada kami: “Akan perlu untuk melihat frekuensi apa yang dipancarkan oleh inhibitor dan apakah itu dapat menyebabkan perubahan pada layanan lain, tetapi jika berada dalam pita bebas dan menyebabkan perangkat mengalami kerusakan, kita akan berada dalam situasi yang sama.”

Sergio Carrasco mengungkapkan keraguan yang sama tentang penggunaan inhibitor, dengan syarat bahwa itu kemudian akan dipahami sebagai mekanisme pertahanan yang lebih baik daripada menjatuhkan peralatan. “Masih ada serangkaian risiko dalam hal tindakan hukum untuk tanggung jawab terkait kerusakan yang mungkin dialami perangkat. Khususnya, karena apresiasi agresi yang melanggar hukum dan realitasnya. Tentu saja, dalam kedua kasus tersebut, hal yang paling tepat adalah memberi tahu pihak berwenang sesegera mungkin.

Bagaimana jika kita percaya bahwa kita sedang direkam?

Kami juga tidak dapat memperdebatkan hak privasi untuk menembak jatuh drone yang menyebabkan kerusakan. Jika kita berpikir seseorang sedang mengawasi kita dengan drone, kita harus melaporkan fakta tersebut kepada pihak berwenang, baik itu polisi atau Badan Perlindungan Data, terlepas dari apakah itu ruang publik atau pribadi.

Untuk melengkapi pengaduan, kami harus mengumpulkan informasi sebanyak mungkin, termasuk video drone yang terbang melalui area tersebut. Bagaimanapun, akan lebih mudah, segera setelah kami melihat drone itu, kami memberi tahu pihak berwenang sehingga mereka dapat muncul dan menahannya. Di Spanyol sudah ada kasus di mana situasi ini terjadi, ketika menggunakan ruang publik tanpa izin.

Pilot Drone

Tapi apakah itu terbang di atas properti saya? Sungguh, kepemilikan tanah tidak serta merta meluas ke langit tanpa batas. David Maetzu menjelaskannya kepada kami: “Ruang udara dimiliki oleh negara, tidak begitu banyak oleh masing-masing pemilik tanah, sehingga yang terakhirlah yang memantau dan memberikan sanksi atas penggunaannya.”

Situasi berbeda terjadi ketika kita berada di tengah suatu peristiwa atau tempat di mana drone merekam atau terbang di atas dengan otorisasi. Dalam kasus ini, seperti jenis kamera lainnya, konsep aksesori berlaku.

Dalam rekaman peristiwa atau konsentrasi, jika Anda tidak berusaha merekam orang tertentu, orang-orang yang muncul tidak akan bisa mengeluh, karena pengambilan gambarnya merupakan pelengkap objek rekaman. Tetapi kasus tertentu akan bergantung pada konteks spesifik dari rekaman tersebut.

Carrasco menunjuk ke arah yang sama. Fakta bahwa itu adalah rekaman dengan drone tidak membuat kami kehilangan hak yang melindungi kami: “Hak yang melindungi Anda, dan khususnya hak yang ditujukan untuk mencegah penggunaan gambar Anda yang dapat dikenali tanpa izin Anda di luar kasus yang dianggap norma terus ada dan tidak dibatasi hanya dengan perubahan pada alat perekam”. Badan Perlindungan Data Spanyol memiliki panduan tentang penggunaan drone yang benar untuk menjamin privasi.

Gambar | Alessio Soggetti