22 Februari 2024

Kurang ajar, orisinal, puitis: jejak hip-hop dalam dunia fesyen terus berlanjut

2 min read

Saat hip-hop merayakan hari jadinya yang ke-50 tahun ini, unsur-unsur budaya diperkirakan akan tampil di peragaan busana selama New York Fashion Week pada 8-13 September, ketika para desainer Amerika akan memamerkan koleksi terbaru mereka.

“Fashion hip-hop ditentukan oleh keberaniannya, orisinalitasnya, simfoni verbalnya. Anda tahu, hip-hop adalah puisi,” kata desainer kostum dan pengusaha June Ambrose, direktur kreatif di Puma. Budaya global – yang mencakup musik, tari, dan fesyen – lahir pada 11 Agustus 1973, ketika DJ Kool Herc menciptakan breakbeat terus-menerus pada dua turntable di sebuah pesta di wilayah Bronx, New York.

“Titik kritisnya… adalah ketika kami mulai melihat Joe Blow biasa-biasa saja, pria kulit putih dengan dua anak dan pagar kayu serta istri PTA, di Timberlands miliknya,” kata pakar mode dan penulis Constance White. Para rapper mengadopsi sepatu bot kuning kasar, yang awalnya dirancang untuk pekerja kerah biru, sebagai pakaian jalanan, mengubah merek tersebut menjadi pernyataan gaya. Awal tahun ini, Museum di FIT merayakan fesyen hip-hop dengan pameran bertajuk “Fresh, Fly and Fabulous: 50 Years of Hip Hop Style.” Potongan-potongannya termasuk rantai emas besar yang dikenal sebagai rantai Dookie, anting-anting pengetuk pintu, dan tampilan dari masa lalu dan masa kini.

Ambrose mengatakan ini bukan hanya soal pakaian, tapi tentang mengganggu dan mengubah status quo mode. “Ketika Anda melihat artis seperti Jay-Z, bagaimana dia mengambil siluet jeans longgar dan kami menambahkan kemeja berkancing ke dalamnya,” meningkatkan tampilan konsumen, katanya.

Ambrose sendiri menciptakan beberapa kostum paling ikonik di banyak video musik hip-hop pada tahun 1990-an, dan bekerja sebagai stylist untuk Jay-Z, Mariah Carey, Mary J. Blige dan lainnya. Setelah lima dekade, merek-merek mewah dan fashion cepat berkolaborasi dengan desainer hip-hop, bukan hanya terinspirasi oleh mereka.

“Kami tidak meminta izin untuk bekerja dengan perancang busana kelas atas,” kata Ambrose. “Kami membeli, berinvestasi di dalamnya, dan kemudian kami juga menciptakan tampilan dan gambar ikonik yang juga dipengaruhi oleh mereka. Dan kami mulai menyadari bahwa kita semua bisa hidup di ruang yang sama.” White mengatakan pengaruh hip-hop dalam fashion dapat dilihat dari editor dan stylist di belakang layar hingga musisi yang kini berperan sebagai desainer.

Dia mengutip Virgil Abloh, pria kulit hitam pertama yang memimpin Louis Vuitton sebagai direktur kreatif pakaian pria, hingga kematiannya pada tahun 2021. Ia digantikan oleh produser musik rapper Pharrell Williams pada bulan Februari. “Semua ini adalah akibat dari pengaruh hip-hop, budaya hip-hop, fashion hip-hop. Dan kita tidak serta merta memikirkan hal itu dan mengapresiasinya,” kata White.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)