19 April 2024

Korea Selatan akan mengambil tindakan tegas untuk memerangi masalah terbesarnya: pencurian teknologi chipnya

3 min read

Bagi Korea Selatan, industri semikonduktornya sangat strategis, seperti halnya industri baterai atau panel OLED. Dampak sektor-sektor ini terhadap perekonomian sangat besar, oleh karena itu perusahaan-perusahaan yang terlibat di dalamnya, terutama yang paling relevan, harus dukungan ekonomi milik pemerintah. Beberapa langkah terbaru yang disetujui oleh Pemerintahan Korea Selatan adalah dengan mempertahankan pengurangan pajak hingga 8% dan kredit pajak hingga 25%.

Lire également : 'Starfield' animated anthology introduces gamers to its inhabited planets (videos)

Di tengah ketegangan yang terjadi saat ini antara Tiongkok dan aliansi pimpinan AS, Korea Selatan punya banyak pendapat. Kepentingan negara Asia ini selaras dengan kepentingan negara pimpinan Joe Biden, meski pemerintahan Yoon Suk-yeol punya permasalahan tersendiri. Dan salah satu masalah yang paling serius, mungkin yang paling mendesak dari sudut pandang perkembangan ekonomi dan teknologi, adalah spionase industri dan pencurian informasi terkait dengan pembuatan sirkuit terpadu.

A lire aussi : Heineken keluar dari Rusia dengan penjualan operasi senilai satu euro

Tangan yang kuat untuk melindungi Samsung dan SK Hynix, di antara perusahaan lainnya

Saat ini Korea Selatan merupakan kekuatan besar di pasar semikonduktor. Samsung, bersama dengan Intel dan TSMC, adalah salah satu dari sedikit produsen yang melakukan hal tersebut mereka sudah memproduksi chip dengan mesin litografi ultraviolet ekstrem ASML, yang telah membantunya mengkonsolidasikan dirinya di pasar ini dengan perkiraan pangsa sebesar 17% yang memungkinkannya bersaing dengan Intel. Namun, ini bukanlah satu-satunya permata di mahkota industri sirkuit terpadu Korea Selatan.

Komisi Penghukuman di bawah pengawasan Mahkamah Agung telah memutuskan untuk memperberat hukuman dan memperpanjang hukuman yang dijatuhkan pada kasus spionase industri.

SK Hynix juga merupakan perusahaan yang sangat penting bagi perekonomian Korea Selatan. Faktanya, bersama dengan Samsung, mereka adalah salah satu produsen chip memori NAND terkemuka di dunia. Hal yang aneh adalah bahwa selama berbulan-bulan pemerintah Korea Selatan berusaha untuk berdiri di antara dua kekuatan yang berlawanan. Di satu sisi, teknologi pengembangan sirkuit terpadunya bergantung pada beberapa paten AS, yang memungkinkan AS menentukan strategi komersial dan ekonominya. Di sisi lain, 40% chip buatan Korea Selatan dijual di Tiongkok, sehingga jelas terlihat adanya hubungan ekonomi yang kuat antara kedua negara.

Ini adalah konteks dimana, dalam beberapa bulan terakhir, beberapa perusahaan Korea Selatan, kemungkinan besar termasuk Samsung dan SK Hynix, telah terancam oleh pencurian rahasia dagang yang mempunyai kapasitas untuk menurunkan daya saingnya. Masalah ini cukup serius sehingga pemerintah Korea Selatan harus mengambil tindakan atas masalah tersebut. Faktanya, Komisi Penghukuman di bawah pengawasan Mahkamah Agung telah memutuskan untuk memperberat hukuman dan memperpanjang hukuman yang dijatuhkan pada pelaku spionase industri atau pencurian informasi teknologi rahasia.

Pernyataan yang dikeluarkan Menteri Perindustrian Korea Selatan beberapa jam lalu tidak merinci asal usul ancaman yang dihadapi perusahaan mereka. Meski begitu, menurut Reuters, beberapa analis berpendapat bahwa spionase industri dan kebocoran rahasia teknologi diatur oleh Tiongkok. Apapun asal muasal konflik ini, tidak ada keraguan bahwa Pemerintahan Yoon Suk-yeol tidak akan menyelesaikannya dengan mudah. Dan tidak akan mudah baginya untuk melindungi kepentingan perusahaannya tanpa secara tegas menuduh negara yang memiliki hubungan komersial yang sangat erat dengannya. Bagaimanapun, jawaban Anda sedang berlangsung. Terlalu banyak kepentingan yang dipertaruhkan.

Gambar sampul: samsung

Informasi lebih lanjut: Reuters

Di : Produsen chip terbesar Tiongkok terguncang karena sanksi AS yang sangat ketat terhadap perusahaan tersebut