19 Juni 2024

Konsumsi daya tumbuh sedikit sebesar 1,8 pc menjadi 407,76 miliar unit pada kuartal Apr-Jun

2 min read

Konsumsi daya tumbuh sedikit sebesar 1,8 persen tahun-ke-tahun menjadi 407,76 miliar unit pada kuartal April-Juni, terutama karena hujan di luar musim, topan Biparjoy, dan hujan lebat di musim hujan, menurut data pemerintah.

A découvrir également : Tennis-Carballes Baena membuat Rune tersingkir secara mengejutkan pada putaran pertama AS Terbuka

Data Central Electricity Authority (CEA) menunjukkan konsumsi listrik sebesar 400,44 miliar unit (BU) pada kuartal April-Juni 2022 dan mencatatkan pertumbuhan sebesar 17,6 persen dibandingkan 340,37 BU pada periode yang sama tahun 2021.

Permintaan tenaga puncak naik menjadi 223,23 GW pada April-Juni 2023 dari 215,88 GW pada periode yang sama tahun 2022. Itu menjadi 193,99 GW pada April-Juni 2021. Dengan demikian, puncak pertumbuhan permintaan tenaga listrik tetap terkendali pada kuartal pertama tahun fiskal saat ini.

En parallèle : Fallece paciente de meningitis fúngica en Texas – La Verdad

Kementerian listrik sebelumnya memperkirakan permintaan listrik negara itu menyentuh 229 GW selama musim panas. Namun, itu tidak mencapai level yang diproyeksikan pada April-Juni tahun ini karena hujan yang tidak sesuai musim, topan Biparjoy, dan hujan lebat di musim hujan.

Kementerian telah mengambil berbagai langkah untuk menghindari pemadaman karena kendala pasokan. Mereka telah meminta pembangkit listrik berbasis batu bara impor untuk beroperasi dengan kapasitas penuh.

Ini juga mengarahkan pabrik berbasis batu bara untuk mengimpor bahan bakar kering untuk pencampuran guna menghindari kekurangan.

Hujan mengurangi permintaan listrik karena orang menggunakan lebih sedikit peralatan pendingin selama April-Juni 2023 dibandingkan tahun sebelumnya, kata pakar industri.

Menurut data Indeks Produksi Industri (IIP) terbaru, pembangkit listrik pada periode April-Mei mengalami kontraksi sebesar 0,1 dibandingkan dengan pertumbuhan 17,4 persen pada periode yang sama tahun 2022.

Pertumbuhan pembangkit listrik tetap hampir datar di 0,9 persen di bulan Mei dan menyusut 1,1 persen di bulan April tahun ini, menurut data IIP.

Pembangkit listrik juga mengalami kontraksi pada Maret tahun ini sebesar 1,6 persen. Namun, tumbuh sebesar 8,2 persen pada Februari dan 12,7 persen pada Januari, sesuai data IIP.

Data IIP juga menunjukkan dampak hujan terhadap pembangkit listrik, yang juga menyebabkan lemahnya pertumbuhan konsumsi listrik di dalam negeri selama kuartal pertama tahun fiskal ini.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)