18 Juli 2024

Kongres mengatakan Persatuan Negara-negara ‘diserang’ oleh pemerintahan Modi, mengutip ‘Presiden Bharat’ dalam undangan makan malam G20

1 min read

Kongres pada hari Selasa menuduh bahwa Persatuan Negara-negara sedang diserang di pemerintahan Modi karena mereka mengklaim bahwa undangan makan malam G20 menyebut Presiden sebagai Presiden Bharat.

Avez-vous vu cela : Afghanistan: Jumlah anak-anak yang kekurangan gizi meningkat di provinsi Badakhshan

”Jadi berita itu memang benar. Rashtrapati Bhawan telah mengirimkan undangan makan malam G20 pada tanggal 9 September atas nama ‘Presiden Bharat’ dan bukan ‘Presiden India’ yang biasa,” kata Sekretaris Jenderal Kongres Jairam Ramesh dalam sebuah postingan di X.

”Sekarang, Pasal 1 dalam Konstitusi dapat berbunyi: “Bharat, yang tadinya India, akan menjadi Persatuan Negara-Negara.” Namun sekarang bahkan “Persatuan Negara” ini sedang diserang,” kata Ramesh.

En parallèle : ¿Vas con tu perro a Guadalajara? Así funciona el hotel pet friendly

KTT G20 diadakan di ibu kota negara dari tanggal 9 hingga 10 September di bawah kepemimpinan India dan beberapa kepala negara dari seluruh dunia, termasuk Presiden AS Joe Biden, menghadiri acara tersebut.

Di postingan lain, Ramesh berkata, ”Mr. Modi dapat terus memutarbalikkan sejarah dan memecah belah India, yaitu Bharat, yang merupakan Persatuan Negara. Namun kami tidak akan tergoyahkan. Lagi pula, apa tujuan partai-partai INDIA? Itu adalah BHARAT—Membawa Harmoni, Persahabatan, Rekonsiliasi, dan Kepercayaan. Judega BHARAT Jeetega INDIA!”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)