22 April 2024

"Kongres harus mengambil keputusan tentang itu": Pemimpin AAP Raghav Chadha tentang aliansi di Punjab

2 min read

Anggota parlemen Rajya Sabha dari Partai Aam Aadmi Raghav Chadha pada hari Minggu mengatakan bahwa terserah Kongres untuk memutuskan aliansi dengan partai tersebut setelah unit Kongres Punjab mengajukan keberatan terhadap aliansi di tengah upaya berkelanjutan para pemimpin untuk front persatuan melawan NDA yang dipimpin BJP dalam pemilihan Lok Sabah 2024. Raghav Chadha saat berbicara dengan ANI berkata, “Kongres dan hanya Kongres yang harus mengambil keputusan. Siapa kita untuk menginstruksikan mereka tentang ini? Tapi saya hadir dalam pertemuan yang berlangsung di Bangalore. Di sana, semua perwakilan publik oposisi memiliki pendapat yang sama bahwa kita harus bersatu untuk menyelamatkan negara, melewati tiga kata penting ini, ambisi pribadi, perbedaan dan perbedaan.”

Lire également : Pace bowlers dalam fokus saat Deodhar Trophy kembali setelah empat tahun

Pemimpin muda itu mengangkat masalah inflasi dan pengangguran dan menekankan untuk menghapus pemerintahan yang berkuasa. Dia menambahkan, “Hari ini negara sedang berjuang dengan inflasi dan pengangguran. Negara ini berusaha menghindari serangan gencar dari pemerintah yang tidak kompeten dan tanpa ampun. Itu sebabnya kita semua bersatu untuk menyelamatkan negara. Hal yang sama terjadi pada tahun 1977, bahkan saat ini pemerintahan diktator yang sama memerintah negara dan harus disingkirkan.”

Sementara itu, Presiden Kongres Punjab Amarinder Singh Raja Warring menyebut dimasukkannya AAP dalam aliansi ‘INDIA’, ‘tidak dapat diterima’. Dia menuduh AAP mengincar pimpinan partainya dan salah satu pimpinannya, OP Soni dimasukkan paksa ke penjara. Selain itu, LoP Punjab dan pemimpin Kongres Partap Singh Bajwa berkata, “Unit Kongres Punjab sepenuhnya menentang ini (membentuk aliansi dengan AAP)… Saya akan bertemu Mallikarjun Kharge pada hari Senin dan akan meminta dia untuk tidak menjalin aliansi dengan mereka (AAP). Kami tidak bersekutu dengan mereka di masa lalu dan juga tidak akan di masa depan.”

A lire aussi : Detektif polisi ditembak di barat Washington, kata polisi

Aliansi oposisi untuk pemilihan Lok Sabha yang akan datang bernama INDIA (Aliansi Inklusif Pembangunan Nasional India). Mallikarjun Kharge, presiden partai oposisi utama Kongres, mengatakan INDIA mewakili “Aliansi Inklusif Pembangunan Nasional India”. Perkembangan itu terjadi ketika para pemimpin tertinggi dari 26 partai Oposisi dari seluruh negeri bertemu di Bengaluru pada hari Selasa untuk membahas strategi bersatu menghadapi aliansi NDA yang berkuasa di Pusat, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Narendra Modi, dalam pemilihan Lok Sabha 2024.

26 partai memutuskan untuk “menjaga gagasan tentang India sebagaimana diabadikan dalam Konstitusi”. Pemimpin dari dua puluh enam partai oposisi, yang bertemu di Bengaluru pada hari Selasa, menuduh BJP secara sistematis menyerang “karakter republik kita” dan menyatakan tekad mereka untuk “menjaga gagasan India”. Samuhik Sankalp dari 26 partai politik milik INDIA, menuduh bahwa pilar Konstitusi India “sedang dirusak secara metodis dan mengancam”.

“Kami, para pemimpin dari 26 partai progresif India, mengungkapkan tekad teguh kami untuk melindungi gagasan India sebagaimana diabadikan dalam Konstitusi. Karakter republik kami sedang diserang secara sistematis oleh BJP. Kami berada pada titik paling penting dalam sejarah bangsa kami. Pilar dasar Konstitusi India – demokrasi sekuler, kedaulatan ekonomi, keadilan sosial, dan federalisme – sedang dirusak secara metodis dan mengancam,” kata pernyataan Samuhik Sankalp. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)