19 Juni 2024

Komunitas menuntut alternatif – El Diario

3 min read

Beberapa juru bicara penduduk yang tinggal di komunitas berpagar lima yang terletak di sektor La Villa, di belakang stadion Hernán Ramírez Villegas, memerlukan perhatian dari pemerintah kota. Masalahnya, setiap kali ada pertandingan Deportivo Pereira, apalagi sekarang berlaga di turnamen internasional, cincin pengaman mencegah orang keluar atau pulang ke rumah masing-masing.

A lire également : Menantikan kunjungan produktif ke Yunani, kata PM Modi

Jangka waktu dan ruang lingkup penutupan

Tetangga tidak mengerti mengapa untuk pertandingan sepak bola yang jam 9 malam, mobilitas terpengaruh dari siang. Selain itu, mereka menilai area penutupan yang meliputi bagian bawah pintu masuk velodrome, di mana terdapat jalan akses terbuka ke velodrome, hingga lampu lalu lintas Los Reyes, di sebelah gereja, terlalu luas.

A lire aussi : Kabinet merayakan keberhasilan bersejarah Misi Chandrayaan-3 ke Bulan

Mereka meminta setidaknya meninggalkan jalur velodrome yang menghubungkan dengan Avenida Sur dan melanggar sebagian jalur yang menurut mereka tidak mengganggu lalu lintas atau perkembangan acara. Penggugat menegaskan bahwa mereka dapat diberikan paspor atau beberapa peraturan yang harus mereka patuhi agar dapat melakukan mobilisasi dan tidak ada yang mengungkapkan kekhawatiran mereka, karena mereka lelah merasa diculik di rumah mereka.

Ini detail jalan yang menghubungkan mereka dengan Avenida Sur, tapi ada juga yang mengeluh jadi tempat parkir.

Jawabannya pergi dari tingo ke tango

Jaime Martínez, salah satu dari mereka yang terkena dampak, menyatakan: “Dalam pertandingan internasional baru-baru ini telah dilaporkan bahwa mereka telah memasang pos pemeriksaan dengan petugas lalu lintas dan polisi, tetapi mereka adalah pejabat yang sewenang-wenang, kaku, kasar dan mereka sampai pada titik tidak mengizinkan mobilisasi rute sekolah atau orang yang datang dari janji medis.”

Mereka mengeluh karena tidak kurang dari kemarin adalah undian untuk babak 16 besar dan mereka mengatakan bahwa tidak ada gunanya berdebat bahwa mereka tinggal di sana, tidak ada yang bertanggung jawab. Mereka telah memberikan hak petisi ke kantor walikota sehingga mereka memberi jawaban tentang situasi ini dan semua orang, seperti yang mereka katakan, ‘melempar bola’. Pada suatu kesempatan pemerintah memberi tahu mereka sebagai tanggapan atas hak untuk mengajukan petisi bahwa itu adalah masalah Pereira, tetapi ketika mereka dihentikan di polisi dan pos pemeriksaan lalu lintas, mereka berpendapat bahwa ada keputusan dari kantor walikota.

“Saya punya anak laki-laki yang belajar di sebuah sekolah di Kuba, ketika saya tiba bersamanya mereka tidak membiarkan saya lewat, saya harus meninggalkan mobilnya, membawa anak laki-laki itu berlari dan kembali dengan cepat untuk merawat mobil sampai pertandingan selesai, karena atau jika tidak, truk derek datang bahwa mereka sudah siap. Suatu hari saya harus berani, saya terlibat perkelahian yang pecah. Yang di logistik agak kasar, ada yang bilang itu polisi, ada yang bilang kantor walikota dan mereka tidak mau bertanggung jawab kapan saja, ”komentar Gonzalo Osorio.

Masyarakat menceritakan bahwa kaca depan seorang wanita pecah, karena dia tidak memberikan uang kepada para penggemarnya. Jadi mereka tidak mengerti bagaimana ada begitu banyak persyaratan untuk warga negara, sedangkan untuk yang lain tidak ada kontrol. Bahwa mereka berhak melakukan kegiatan lain yang tidak berkaitan dengan sepak bola.

Diberikan

Rute sekolah tidak ada pilihan selain membiarkan anak-anak terdampar sehingga mereka bisa menyeberang berjalan sendirian, karena tidak ada jalan untuk dilalui.

Sandi

Sekitar 3.000 orang terkena dampaknya.

Bagaimana kabarmu dengan situasi ini?

Jaime Martínez – penduduk

“Saya bekerja di Kedokteran Hukum, mereka memanggil saya untuk situasi yang mendesak, saya berbicara dengan manajer senior, dia memberi tahu saya bahwa jika saya keluar, dia tidak dapat mengizinkan saya masuk lagi. Yaitu tetap berada di luar rumah sampai pukul 23.00 atau meninggalkan truk agar bisa dicuri atau terjadi sesuatu padanya Siapa yang menjawab?

Gilberto Bautista – penduduk

“Dalam pertandingan Pereira – Boca Juniors, saya tiba di toko roti dengan sebuah van dengan plat nomor putih, beberapa fans menghentikan saya, meminta $50.000 peso dan mengancam jika saya tidak memberikannya kepada mereka, mereka akan merusak mobil saya, saya harus memberi mereka $20.000 dan mengembalikannya kepada saya.”

Rovinson Gomez – penduduk

“Saya pulang kerja jam 19.00 dan polisi itu harus bertanya kepada agen, agen itu memberi tahu saya, tunjukkan bahwa Anda tinggal di sana, kok bisa? Kami harus mencari mekanisme yang membantu kami.”