18 Juli 2024

Komputer kuantum bukan hanya berasal dari IBM atau Google: ini adalah startup yang memberikan perang kepada mereka

3 min read

Membangun komputer kuantum bukanlah tugas yang mudah. Jika ada dua perusahaan terkemuka di bidang ini, yaitu IBM dan Google. Kedua raksasa teknologi ini telah menjadikan komputasi kuantum sebagai salah satu bidang yang ingin mereka pimpin di masa depan, namun mereka tidak sendirian.

Lire également : 5 cosas que pasaron en “Hermanos” del 24 al 25 de julio: Ahmet se enfada, Süzan se reencuentra con Sevgi y más

Daftar komputer kuantum tidak terlalu panjang, namun berfungsi untuk memverifikasi bagaimana beberapa startup yang berspesialisasi dalam komputasi kuantum telah menyelinap ke perusahaan-perusahaan besar ini. Perusahaan dengan komputer kuantumnya sendiri yang beberapa telah meninggalkan fase awal tersebut dan saat ini terdaftar di pasar saham.

En parallèle : Tiongkok siap menghadapi tantangan: Tiongkok sudah memiliki SoC 7nm dan akan ada di Huawei Mate 60 Pro, menurut TechInsights

D-Wave, pionir dalam mengkomersialkan komputer kuantum. Didirikan pada tahun 1999, perusahaan asal Kanada ini dikenal sebagai perusahaan pertama yang menciptakan komputer kuantum dengan aspek komersial, jauh dari dunia akademis semata.

Mereka memiliki lebih dari 160 paten dan dicirikan oleh taruhan pada komputer pengerasan kuantum. Pada tahun 2020 mereka menghadirkan D-Wave Advantage dengan 5.760 qubit dan versi baru diharapkan memiliki lebih dari 7.000 qubit.

Jika dilihat dari pendapatannya, D-Wave merupakan perusahaan yang mengharapkan pendapatan antara 11 hingga 13 juta dolar pada tahun 2023, meski dengan EBITDA negatif sekitar 58 juta dolar. Beberapa angka yang mencerminkan bahwa mengejar komputer kuantum yang lebih baik saat ini bukanlah bisnis yang menguntungkan bagi perusahaan asal British Columbia ini.

IonQ, yang pertama go public. Tidak mengherankan, IonQ mendasarkan komputer kuantumnya pada perangkap ion. Pendirinya adalah Chris Monroe, yang bekerja dengan David Wineland, seorang fisikawan pemenang Nobel, dalam karya rintisannya mengenai qubit yang dapat dikontrol.

Perusahaan Maryland ini adalah perusahaan pertama yang berspesialisasi dalam komputasi kuantum yang go public. Sebelumnya ia menerima lebih dari 20 juta dolar dari Google Ventures dan menonjol karena menawarkan komputer kuantumnya melalui cloud layanan utama seperti AWS, Azure, dan Google Cloud.

Harmony, Aria dan Forte adalah nama dari tiga komputer kuantum yang mereka kembangkan. Yang terakhir memiliki 32 qubit. Untuk komputer masa depan dengan 35 dan 64 qubit, perusahaan telah mengumumkan perjanjian untuk mendirikan pusat data kuantum di Eropa.

Hasil keuangan terbaru mereka menunjukkan bahwa pada tahun 2023 mereka mengharapkan pendapatan antara 18,9 dan 19,3 juta dolar, dengan pertumbuhan penjualan lebih dari 100%. Padahal, seperti yang terjadi pada D-Wave, ini adalah perusahaan dengan EBITDA negatif: 19,4 juta pada kuartal kedua tahun ini.

Komputasi kuantum Inc. Mengkhususkan diri dalam pemrosesan informasi kuantum fotonik, perusahaan ini terdaftar di Nasdaq meskipun ukurannya kecil. Mereka dianugerahi penghargaan karena membantu NASA memantau perubahan iklim dengan solusi kuantum mereka.

Kuantin. Tim Honeywell bergabung pada tahun 2021 dengan tim Cambridge Quantum Computing untuk membentuk perusahaan yang telah memiliki 450 pekerja ini. Di antara komputer kuantumnya adalah model H2 berdasarkan perangkap ion hingga 32 qubit.

Komputasi Atom. Untungnya mereka memiliki komputer 100-qubit. Setelah pencapaian tersebut, pada awal tahun 2022 mereka memperoleh putaran B sebesar 60 juta dolar untuk melanjutkan pekerjaannya. Musim panas ini mereka telah mengumumkan aliansi dengan pemerintah Amerika Serikat untuk berkolaborasi dalam perluasan teknologi kuantum.

rigettihp2

Rigetti, mengamati tolok ukur dalam komputasi kuantum.Mantan karyawan IBM, Chad Rigetti, memutuskan untuk memulai perusahaannya sendiri yang berspesialisasi dalam chip kuantum pada tahun 2013. Rigetti telah merilis beberapa komputer kuantum. Dengan hingga 84 qubit, seperti Ankaa-1 baru-baru ini, menjadi perusahaan yang paling dekat untuk menyaingi kedua raksasa tersebut.

Untuk go public, Rigetti bermitra dengan SPAC dalam kesepakatan yang bernilai sekitar $1,5 miliar. Pada tanggal tersebut, diumumkan bahwa tujuannya adalah untuk membuat lompatan penuh dengan komputer kuantum 1.000 qubit pada tahun 2024, dan pada tahun 2026 komputer 4.000 qubit. Namun tahun pertama di pasar saham ini tidaklah mudah bagi startup kuantum, yang sahamnya anjlok.

Di antara pencapaian Rigetti adalah menjual Quantum CPU (QPU) pertamanya ke Laboratorium Nasional AS yang terkenal. Untuk tahun depan mereka sedang mengerjakan definisi Lyra, komputer kuantum 336-qubit mereka. Peta jalannya menjanjikan dan ambisi Rigetti adalah mencoba mendekati jumlah IBM, namun model bisnis untuk sektor ini belum ditentukan.

Rigetti memperkirakan memperoleh pendapatan sekitar $65-75 juta pada akhir tahun, dengan kerugian bersih kuartal kedua sekitar $17 juta.

Di | Kita selangkah lebih dekat ke internet kuantum: apa yang dijanjikannya kepada kita dan apa yang telah dicapai oleh eksperimen pertama