18 Juli 2024

KOLOM-Dari kapal induk hingga komandan, pelatih Angkatan Laut AS mensimulasikan perang global: Peter Apps

5 min read

Saat kapal induk AS Dwight D. Eisenhower ditambatkan untuk pemeliharaan minggu lalu di pelabuhan asalnya di Norfolk, Virginia, banyak awaknya berada di bawah dek, terlibat dalam pelatihan untuk simulasi konflik di Atlantik Utara. Mitra-mitra di Mediterania, Arktik, dan Pasifik – serta markas besar Angkatan Laut AS di seluruh dunia – melakukan kampanye yang sama, sebuah perang hipotetis di seluruh dunia yang kini diyakini Pentagon mungkin terjadi.

A lire en complément : Catatan untuk diri Anda yang lalu: unduh semua yang Anda sukai

Menurut para pejabat militer AS, “Latihan Skala Besar 2023” Angkatan Laut AS dibuat khusus untuk mendorong armada AS hingga batas kemampuannya, mensimulasikan peperangan simultan melawan dua “pesaing” utama dan melibatkan lebih dari 25.000 personel. Latihan ini menyimulasikan segalanya mulai dari mengisi bahan bakar helikopter di lapangan hingga memaksa komandan senior memutuskan di mana di dunia ini mereka akan mengalokasikan pasukan saat berperang melawan dua negara besar sekaligus – dan meskipun tidak ada nama “pesaing” yang disebutkan, implikasinya adalah Rusia dan Tiongkok.

“Melawan pesaing sejawat yang sedang kita bicarakan, semua pertarungan akan bersifat global,” kata Komandan Pasukan Armada Angkatan Laut AS Laksamana Daryl Caudle, seraya menambahkan bahwa ini berarti latihan regional sebelumnya tidaklah cukup. Para pemimpin Korps Marinir AS mengatakan latihan ini sangat penting dalam memaksa Marinir untuk bekerja lebih erat dengan Angkatan Laut setelah dua dekade perang gurun pasir di mana kedua angkatan tersebut beroperasi secara independen.

Dans le meme genre : Jaishankar menghadiri pertemuan penting Global Crisis Response Group

Para pejabat AS mengatakan Marinir kemungkinan akan berada di garis depan dalam perang Pasifik seperti yang terjadi pada Perang Dunia Kedua, dan berpotensi berperang untuk menguasai pulau-pulau strategis. Kolaborasi tersebut tidak terbatas pada Angkatan Laut AS saja – pada bulan Juli dan Agustus juga terjadi konferensi di Eropa mengenai pemikiran yang lebih terpadu antara AS dan sekutu NATO-nya jika terjadi konflik di sana.

Pergeseran ke arah pemikiran seperti ini telah berlangsung setidaknya selama satu dekade. Pada akhir masa jabatan pertamanya pada tahun 2012, pemerintahan Obama telah mengumumkan “porosnya” ke Pasifik, sementara aneksasi Krimea oleh Rusia pada tahun 2014 dan dimulainya pertempuran di Ukraina memaksa NATO untuk menyusun rencana perang pertamanya untuk mempertahankan wilayah yang rentan. seperti negara-negara Baltik. Namun, hal ini semakin meningkat akibat invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2022 dan meningkatnya spekulasi bahwa Tiongkok mungkin akan mengambil tindakan melawan negara tetangganya, Taiwan, yang mempunyai pemerintahan sendiri dalam beberapa tahun mendatang.

MENGEMBALI PELAJARAN LAMA Rencana AS pada tahun 2010 berkisar pada perang dengan Tiongkok atau Rusia. Semakin banyak komandan dan pemikir strategis AS yang mengakui bahwa mereka bisa saja berperang melawan keduanya sekaligus.

Pada bulan September, pasukan Rusia dan Tiongkok mengadakan latihan bersama di Timur Jauh Rusia dan Laut Jepang yang melibatkan lebih dari 50.000 tentara, 140 pesawat dan 60 kapal perang, serta pasukan dari beberapa negara bekas Soviet serta India, Laos, Mongolia, Nikaragua dan Suriah. Berapa banyak dari negara-negara tersebut yang benar-benar memihak Moskow atau Beijing dalam perang apa pun adalah pertanyaan yang sangat berbeda – India khususnya secara eksplisit memainkan permainan yang jauh lebih terbuka, mempertahankan kerja sama dengan Rusia tetapi juga menjadi anggota aliansi regional “Quad” sejak tahun 2007. melawan Tiongkok yang juga mencakup Jepang, AS, dan Australia.

Peristiwa di semenanjung Korea mungkin juga akan mempersulit perang apa pun di Asia. Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengawasi uji coba rudal jelajah strategis, kata kantor berita negara KCNA pada hari Senin, ketika Korea Selatan dan Amerika Serikat memulai latihan militer tahunan yang Pyongyang gambarkan sebagai latihan perang. Ketegangan di semenanjung terus meningkat tahun ini, dan latihan perang AS-Korea Selatan akan lebih besar dibandingkan tahun lalu dan mencakup latihan pertahanan sipil, yang merupakan latihan pertama Korea Selatan selama enam tahun.

Membuat pilihan global yang sulit dalam hal memindahkan sumber daya militer pada saat konflik bukanlah sebuah keterampilan baru. Inggris dan Perancis mengobarkan konfrontasi global pada era Napoleon, begitu pula AS dan Soviet pada Perang Dingin. Namun hanya sedikit komandan militer senior AS yang memiliki banyak pengalaman mengenai hal tersebut – sebagian besar hanyalah perwira junior pada tahun 1980an, dan tidak ada seorang pun yang pernah mengalami perang tembak-menembak dalam skala global sejak tahun 1945. Latihan Permukaan Besar Angkatan Laut AS dirancang untuk mendorong Para pemimpin angkatan laut AS di Atlantik, Pasifik, dan negara-negara lain mengalami keputusan sulit seperti itu, dengan mantan perwira senior berperan sebagai pimpinan Pentagon dan Gedung Putih yang akan menengahi dan menentukan pilihan-pilihan tersebut.

MEMBUAT TAKTIK, MENEMUKAN FRIKSI Di sisi lain, pengerahan unit-unit kecil untuk beroperasi di lokasi yang jauh dari markas mereka dirancang untuk mendeteksi apa yang oleh para perencana militer disebut sebagai “friksi” – yaitu ketidaknyamanan dan kegagalan kecil yang secara kumulatif dapat menghancurkan sebuah operasi militer. seperti yang terkadang dirasakan Rusia di Ukraina.

Di Eropa, para pemimpin angkatan udara AS dan NATO telah mampu mengambil satu tahap lebih jauh. Jika dulu operasi “peningkatan kewaspadaan” NATO, dengan menerbangkan pesawat tempur AS dan sekutu di sekitar perbatasan aliansi, dirancang terutama sebagai unjuk kekuatan, kini operasi tersebut juga digunakan untuk mempraktikkan teknik yang biasa digunakan penerbang melawan pasukan Rusia dalam perang apa pun. Pada pertemuan puncaknya di Vilnius pada bulan Juli, para pemimpin NATO menyepakati serangkaian rencana pertahanan baru yang ambisius yang dirancang untuk melawan serangan Rusia terhadap wilayah-wilayah rentan di aliansi tersebut. Para pejabat NATO mengatakan latihan di masa depan akan sengaja dirancang berdasarkan rencana tersebut – dan alih-alih “bermain” melawan negara-negara fiktif, sebagian besar latihan akan dirancang untuk mempersiapkan tindakan permusuhan Rusia.

Latihan semacam ini mungkin berguna untuk menyimulasikan tahapan awal perang di masa depan – dan semakin realistis latihan tersebut, semakin bermanfaat pula. Rusia menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mengasah kinerja militernya di lapangan sebelum invasi ke Ukraina, namun para analis dan pengamat mengatakan latihan tersebut sering kali terlalu diatur dan diatur dengan ketat untuk mensimulasikan tantangan pertempuran dengan tepat. Namun, pelajaran yang lebih besar dari perang Ukraina adalah berapa lama konflik tersebut dapat berlangsung, seberapa mengganggu konflik tersebut, dan berapa banyak sumber daya yang dikonsumsi. Sementara banyak negara NATO masih berjuang untuk membelanjakan 2% produk domestik brutonya untuk pertahanan, menurut beberapa perkiraan, Ukraina harus menghabiskan 60% dari seluruh output ekonominya untuk berperang.

Bahkan konflik yang relatif terlokalisasi di Ukraina telah menimbulkan guncangan global yang dramatis terhadap harga pangan dan bahan bakar. Perang global yang melibatkan AS, Rusia, dan Tiongkok akan jauh lebih mengganggu, bahkan tanpa penggunaan senjata nuklir. Mempersiapkan diri untuk melawan konflik global mungkin penting untuk mencegahnya, namun menentukan berapa banyak sumber daya yang bisa digunakan – atau seberapa realistis permainan perang terbesar sekalipun – bukanlah hal yang mudah. * Peter Apps adalah kolumnis Reuters yang menulis tentang masalah pertahanan dan keamanan. Ia bergabung dengan Reuters pada tahun 2003, melaporkan dari Afrika bagian selatan dan Sri Lanka serta mengenai isu-isu pertahanan global. Ia menjadi kolumnis sejak 2016. Ia juga pendiri wadah pemikir, Proyek Studi Abad 21, dan sejak 2016 menjadi aktivis Partai Buruh dan cadangan Angkatan Darat Inggris. (Diedit oleh Nick Macfie)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)