20 Juli 2024

Kolkata: Mantan mahasiswa Gurudas College didakwa melakukan tindakan kasar, penyelidikan sedang dilakukan

2 min read

Dua mantan mahasiswa Gurudas College di Kolkata didakwa atas tuduhan melakukan tindakan kasar terhadap angkatan ini dengan menekan mereka untuk berpartisipasi dalam program politik, kata polisi. Sebuah kasus telah didaftarkan di kantor polisi Phoolbagan di Kolkata berdasarkan Undang-Undang Larangan Ragging di Institusi Pendidikan Benggala Barat tahun 2000.

En parallèle : Samsung Galaxy Flip 5 First Impressions: Familiar, yet different thanks to some major upgrades

Menurut polisi, kepala Sekolah Gurudas mengajukan pengaduan terhadap dua mantan mahasiswa perguruan tinggi tersebut dan menuduh mereka melakukan pelecehan terhadap mahasiswa yang ada dengan secara rutin mengunjungi perguruan tinggi tersebut dan menekan mereka untuk berpartisipasi dalam program politik. Korban mendakwa beberapa pelajar, diduga memaksa mereka untuk menghadiri acara politik dan diduga mengancam akan membatalkan pendaftaran mereka jika mereka tidak melakukannya. Keluhan tersebut langsung disampaikan ke UGC, yang mengarahkan otoritas perguruan tinggi untuk segera mengambil tindakan.

Penyelidikan sedang dilakukan dan rincian lebih lanjut sedang ditunggu. Awal bulan ini, seorang mahasiswa sarjana tahun pertama, Swarnodip Kundu, meninggal setelah jatuh dari balkon lantai dua asrama utama Universitas Jadavpur pada 9 Agustus.

Avez-vous vu cela : Come funziona la carta prepagata e come scegliere la più adatta

Keluarganya menuduh bahwa dia adalah korban pengrusakan, yang menimbulkan kecaman dan kemarahan di seluruh negara bagian. Dugaan insiden bunuh diri menyebabkan kekacauan dalam politik Benggala Barat dengan Menteri Pendidikan Bratya Basu menyalahkan Gubernur CV Ananda Bose atas kematian siswa tersebut, dan gubernur menjawab, “Saya adalah Gubernur yang bertanggung jawab. Saya akan sangat senang jika seseorang mengakuinya.”

Ketua Menteri Benggala Barat Mamata Banerjee, sebelumnya, meluncurkan nomor saluran bantuan anti-ragging 18003455678 untuk semua institusi pendidikan di negara bagian tersebut. CM Banerjee menyebut insiden Jadavpur sebagai ‘pembuka mata’. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)