20 Juli 2024

Kohli meniru Sir Don dengan Test ke-29 di 438 India tetapi Windies melawan balik

3 min read

Virat Kohli menyamai rekor Sir Don Bradman 29 ratusan dalam skor babak pertama India yang terpuji sebesar 438 tetapi pemain bowling mereka merasa kesulitan karena Hindia Barat mengakhiri hari kedua dengan 86 untuk 1 dalam Tes kedua di sini.

A voir aussi : 'Stolen' yang dibintangi Abhishek Banerjee akan tayang perdana di Festival Film Venesia 2023

Kohli, yang melewatkan seratus dalam Tes sebelumnya, menebus kesalahan dengan 121 yang dipoles dalam 206 bola, yang ke-76 dalam 500 penampilan internasionalnya. Dalam prosesnya, Kohli juga menambahkan 159 run untuk gawang kelima dengan Ravindra Jadeja (61 dari 152 bola), yang juga mencetak setengah abad ke-19 dalam Tes. Ravichandran Ashwin (56 dari 78 bola), dengan empat ratus melawan lawan yang sama, memang terlihat nyaman melawan putaran dan kecepatan saat ia memainkan beberapa tembakan ramp yang penuh petualangan dari Kemar Roach untuk membantu dirinya sendiri hingga setengah abad dan membawa timnya mendekati 450.

Pembuka Hindia Barat menampilkan permainan pertahanan yang solid sebelum Jadeja (1/12 dalam 10 overs) menang setelah bermain dengan kesabaran muda Tagenarine Chanderpaul (33 dari 95 bola). Southpaw mencoba melakukan pukulan yang mendarat di bagian kasar dan tepi luar yang tebal diambil oleh rekan bowling spinnya Ashwin.

Avez-vous vu cela : Soccer-Haaland memenangkan penghargaan Pemain Terbaik PFA Tahun Ini

Namun, lemparan, yang semakin lambat seiring berjalannya waktu, tidak banyak berpengaruh bagi para pemain bowling karena bola Dukes yang baru diganti setidaknya tiga kali dalam 20 over pertama atas desakan tim India yang ternyata keluar dari bentuk. Pergantian bola tidak membawa perubahan keberuntungan bagi para pemain bowling India karena kapten Hindia Barat Kraigg Brathwaite yang andal (37 batting, 128 bola) dan Chanderpaul yang kolot bertahan hampir 35 dari 41 overs tanpa banyak kesulitan. Mereka sebagian besar bertahan dengan beberapa batasan di antaranya. Brathwaite memiliki debutan Kirk Mckenzie (14 batting, 25 bola) untuk ditemani.

Tidak ada serangan dari permukaan dan serangan kecepatan yang tidak berpengalaman dari Mohammed Siraj (0/23 dalam 7 overs), Jaydev Unadkat (0/12 dalam 6 overs) dan Mukesh Kumar (0/10 dalam 4 overs) tidak dapat menghasilkan apa pun ‘di luar kotak’ di jalur yang benar-benar mati.

Ashwin (0/29 dalam 14 overs) dan Jadeja tentu saja merupakan taruhan yang lebih baik untuk memberikan terobosan, tetapi duo pembuka Hindia Barat memberikan penilaian yang jauh lebih baik tentang diri mereka sendiri dibandingkan dengan Tes Dominika. Tidak ada tawaran giliran dan kapten Rohit Sharma berharap lemparan itu akan melakukan beberapa trik untuk membantu para pemain lemparnya yang lambat pada hari ketiga.

Ton luar negeri pertama Kohli dalam hampir lima tahun =========================== Sesi pertama pada hari kedua tidak diragukan lagi menjadi milik Kohli, yang hampir tidak terganggu oleh salah satu perintis Hindia Barat, setelah melakukan 77 run di nomor tunggal, ganda dan tiga kali lipat dari 11 batas di babaknya.

Memulai hari di 87, Kohli mencapai abadnya dalam setengah jam pertama saat mengirim Roach delivery wide point dengan drive persegi yang diregangkan. Seringai lebar sambil mengangkat kelelawarnya dan kemudian membungkuk mengatakan itu semua. Kepuasan mencetak skor Tes seratus di luar negeri pertamanya dalam setengah dekade terlihat jelas, setelah terakhir kali mencetak satu ton di tanah asing di Perth pada tahun 2018.

Lintasan Oval Queens Park jelas jauh lebih baik untuk strokeplay dibandingkan dengan tempat Tes pertama di Taman Windsor di Dominika. Seseorang dapat menembus garis meskipun ada pengiriman yang mencengkeram permukaan dan beberapa yang berhenti dan masuk ke kelelawar.

Kehebatan Kohli terletak pada kesadaran permainannya karena landasan babaknya adalah 45 tunggal dan 13 ganda dalam kondisi menguras energi.

Dia akan senang karena sebanyak sembilan dari 11 batasannya dipukul secara off-side dengan drive penutup khasnya keluar dari lemarinya berkali-kali.

Yang membuatnya lega, tidak adanya istirahat Rahkeem Cornwall membuat segalanya menjadi sedikit lebih mudah karena pemintal lengan kiri Jomel Warrican (3/89 dalam 39 overs), meskipun garisnya terbatas, tidak mendapatkan banyak pembelian dari permukaan.

Sebagian besar pengiriman datang dengan sudut dan lebih mudah untuk menggelitik pinggulnya untuk tunggal dan ganda.

Kohli mendapat sekutu yang cakap di Jadeja, yang mendapat setengah abad lagi dan menegaskan kembali statusnya sebagai batting all-rounder dalam kondisi luar negeri. Begitu dia kehabisan tenaga dan Jadeja juga mengikutinya setelah diberikan dengan benar oleh TV Umpire meskipun ada kesalahan replay DRS, Ashwin adalah satu-satunya ranger dengan lima puluh yang disusun dengan baik. Satu orang yang akan kecewa adalah Ishan Kishan (25), yang melakukan pukulan jinak setelah melakukan set dan kalah untuk mendapatkan keunggulan yang jelas atas Kona Bharat.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)