16 April 2024

Kita bisa 16 tahun memasuki peristiwa ‘terminasi’ berbahan bakar metana yang cukup signifikan untuk mengakhiri zaman es

3 min read

Lonjakan dramatis dalam metana atmosfer selama 16 tahun terakhir mungkin merupakan tanda bahwa iklim Bumi dapat berubah dalam beberapa dekade, para ilmuwan telah memperingatkan.

A lire également : Imbal hasil zona Euro mencapai posisi terendah multi-minggu, kurva Jerman memperdalam inversi

Sejumlah besar metana yang mengalir dari lahan basah tropis ke atmosfer Bumi dapat memicu pemanasan yang serupa dengan peristiwa “penghentian” yang mengakhiri zaman es, menggantikan hamparan tundra yang membeku dengan sabana tropis, demikian temuan studi baru. Para peneliti pertama kali mendeteksi puncak aneh emisi metana pada tahun 2006, tetapi sampai sekarang, tidak jelas dari mana gas itu bocor dan apakah itu merupakan tren baru.

“Penghentian adalah reorganisasi besar dari sistem iklim Bumi,” penulis utama studi Euan Nisbet, seorang profesor emeritus ilmu Bumi di Royal Holloway, University of London, mengatakan kepada 45Secondes.fr. “Perubahan berulang ini telah mengubah dunia dari zaman es menjadi interglasial yang kita miliki sekarang.”

Cela peut vous intéresser : Bagaimana lubang hitam supermasif menjadi begitu besar begitu cepat tepat setelah Big Bang?

Pengakhiran zaman es biasanya terjadi dalam tiga fase, yang dicatat dalam inti es selama 800.000 tahun. Fase awal ditandai dengan peningkatan bertahap metana dan CO2, yang menyebabkan pemanasan global selama beberapa ribu tahun. Ini diikuti oleh peningkatan suhu yang tajam yang dipicu oleh semburan metana, mendatar dalam fase ketiga yang berlangsung selama beberapa ribu tahun.

Terkait: Saksikan dunia tersedak CO2 dalam video menakutkan NASA tentang emisi buatan manusia

“Dalam penghentian, yang memakan waktu ribuan tahun, ada fase mendadak ini, yang hanya membutuhkan waktu beberapa dekade,” kata Nisbet. “Selama fase tiba-tiba itu, metana melonjak, dan mungkin didorong oleh lahan basah tropis.”

Metana adalah gas rumah kaca yang kuat yang dilepaskan baik oleh aktivitas manusia — termasuk pembakaran bahan bakar fosil, tempat pembuangan sampah, dan pertanian — dan proses alami, seperti dekomposisi di lahan basah. Emisi manusia melonjak pada 1980-an dengan perluasan industri gas alam dan stabil pada 1990-an, kata Nisbet.

Namun pada akhir 2006, sesuatu yang “sangat, sangat aneh” terjadi, katanya. Metana mulai meningkat lagi, tetapi tidak ada perubahan dramatis dalam aktivitas manusia yang harus disalahkan – dan para peneliti dibiarkan menggaruk-garuk kepala. Kemudian, pada tahun 2013, Nisbet dan rekan-rekannya menyadari bahwa kenaikan ini semakin cepat. Pada tahun 2020, metana meningkat pada tingkat tercepat dalam catatan, katanya.

“Sepertinya ada sumber metana baru yang besar yang menyala,” kata Nisbet.

Serangkaian penelitian sejak 2019 telah mengaitkan lonjakan aneh tersebut dengan melonjaknya emisi dari lahan basah tropis, terutama di Afrika. Sebuah “perubahan signifikan” dalam cuaca tropis yang dianggap berasal dari perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia telah menyebabkan lahan basah menjadi lebih besar dan lebih banyak tanaman tumbuh di sana, sehingga menyebabkan lebih banyak dekomposisi – sebuah proses yang menghasilkan metana, kata Nisbet.

Dalam studi baru, yang diterbitkan 14 Juli di jurnal Global Biogeochemical Cycles, Nisbet dan rekannya membandingkan tren metana atmosfer saat ini dengan fase pemanasan mendadak selama penghentian zaman es.

“Analogi terdekat yang kami miliki dengan apa yang kami pikir terjadi hari ini adalah pemutusan hubungan kerja ini,” kata Nisbet.

Sementara buktinya tetap tidak meyakinkan, skala perubahan iklim seperti itu layak untuk direnungkan, tambahnya. Di masa lalu, penghentian telah mengubah bentangan luas tundra es di Belahan Bumi Utara menjadi padang rumput tropis yang dijelajahi oleh kuda nil, kata Nisbet. Tidak ada cara untuk mengetahui apa arti penghentian hari ini, mengingat kita tidak berada di zaman es. “Kami tidak mengatakan bahwa kami memiliki bukti bahwa ini terjadi, tetapi kami mengajukan pertanyaan.”

Terlepas dari apakah perubahan iklim skala penghentian sudah di depan mata, mengatasi emisi metana harus menjadi prioritas utama kami, kata Nisbet. “Kita dapat melakukan banyak hal untuk menurunkan metana,” katanya, dan ini termasuk menyumbat kebocoran gas, dan mengatasi emisi dari pupuk kandang, tempat pembuangan sampah, dan limbah tanaman.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?