23 Februari 2024

Kim akan bertemu Putin saat Rusia mengupayakan hubungan militer yang lebih erat dengan Korea Utara

3 min read

Kim Jong Un berencana melakukan perjalanan ke Rusia bulan ini untuk bertemu Presiden Vladimir Putin dan membahas kemungkinan memasok senjata ke Moskow untuk perang di Ukraina, karena Rusia mengatakan pihaknya sedang mengupayakan hubungan militer yang lebih erat dengan Korea Utara.

Dalam perjalanan luar negeri yang jarang terjadi, Kim akan melakukan perjalanan dari Pyongyang, mungkin dengan kereta lapis baja, ke Vladivostok, di Pantai Pasifik Rusia, di mana ia akan bertemu Putin, New York Times melaporkan pada hari Senin, mengutip sumber-sumber AS dan sekutu. Saat berada di Vladivostok, sebuah kota pelabuhan tidak jauh dari Korea Utara, kedua pemimpin akan membahas pengiriman peluru artileri dan rudal antitank oleh Kim ke Rusia sebagai imbalan atas teknologi canggih Moskow untuk satelit dan kapal selam bertenaga nuklir, surat kabar itu melaporkan.

Pada saat Amerika Serikat menyatakan keprihatinannya mengenai meningkatnya hubungan militer antara kedua negara, berita mengenai rencana kunjungan Kim muncul setelah Rusia mengatakan pihaknya sedang mendiskusikan diadakannya latihan militer gabungan dengan Korea Utara. “Mengapa tidak, mereka adalah tetangga kita. Ada pepatah Rusia kuno: Anda tidak memilih tetangga Anda dan lebih baik hidup bersama tetangga Anda dalam damai dan harmonis,” kantor berita Interfax mengutip pernyataan Menteri Pertahanan Rusia, Sergei Shoigu. Senin.

Ketika ditanya tentang kemungkinan latihan gabungan antara kedua negara, dia mengatakan latihan tersebut “tentu saja” sedang dibahas, katanya. Kantor berita Korea Selatan Yonhap sebelumnya mengutip badan intelijen Korea Selatan yang mengatakan Shoigu, yang mengunjungi Pyongyang pada bulan Juli, telah mengusulkan kepada Kim agar negara mereka mengadakan latihan angkatan laut, bersama dengan Tiongkok.

SEKUTU PERANG DINGIN Kremlin mengatakan pekan lalu bahwa Moskow bermaksud untuk memperdalam “hubungan saling menghormati” dengan Pyongyang, salah satu sekutu dekat Perang Dingin dan juga salah satu dari segelintir negara yang mendukung aneksasi Rusia atas sebagian wilayah Ukraina pada tahun 2022.

The New York Times melaporkan bahwa Kim kemungkinan bisa pergi ke Moskow, meski hal itu belum bisa dipastikan. Ayah Kim, Kim Jong Il yang tertutup dan terkenal menghindari pesawat dan hanya bepergian dengan kereta lapis baja, terakhir kali mengunjungi Rusia hanya beberapa bulan sebelum kematiannya pada tahun 2011.

Shoigu mengunjungi Korea Utara untuk memperingati 70 tahun berakhirnya Perang Korea pada bulan Juli, yang dirayakan di Korea Utara sebagai “Hari Kemenangan,” dan Badan Intelijen Nasional Korea Selatan mengatakan bahwa ia tampaknya mengadakan pertemuan pribadi dengan Kim, Yonhap melaporkan. Amerika Serikat mengatakan pada pekan lalu bahwa mereka khawatir bahwa perundingan senjata antara Rusia dan Korea Utara mengalami kemajuan yang aktif, dan bahwa Shoigu telah mencoba selama kunjungannya untuk meyakinkan Pyongyang agar menjual amunisi artileri ke Rusia.

Pada hari Sabtu, duta besar Rusia untuk Korea Utara, Alexander Matsegora, mengatakan kepada kantor berita TASS bahwa dia tidak mengetahui adanya rencana bagi Korea Utara untuk berpartisipasi dalam latihan militer trilateral dengan Tiongkok dan Rusia, namun menurutnya hal itu akan “pantas” jika dilakukan. mengingat latihan yang dipimpin AS di wilayah tersebut. Rusia dan Korea Utara baru-baru ini menyerukan hubungan militer yang lebih erat namun Korea Utara membantah melakukan “kesepakatan senjata” dengan Rusia.

Amerika Serikat baru-baru ini menjatuhkan sanksi terhadap tiga entitas yang dituduh terkait dengan kesepakatan senjata antara Korea Utara dan Rusia. Korea Utara telah melakukan enam uji coba nuklir sejak tahun 2006 dan telah menguji berbagai rudal selama beberapa tahun terakhir namun jarang mengadakan latihan militer dengan negara tetangganya.

Amerika Serikat dan sekutunya, Korea Selatan, mengadakan latihan militer rutin, yang dikecam Korea Utara sebagai persiapan perang melawannya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)