30 Mei 2024

Ketua Komisi Haryana Perempuan menemui petinggi Nuh untuk menanyakan perkembangan kasus bentrok

2 min read

Ketua Komnas Perempuan Haryana Renu Bhatia pada Kamis bertemu dengan Komisaris Distrik Nuh dan Kapolres untuk mendata wilayah yang dilanda kekerasan dan menjanjikan keadilan bagi para korban.

A lire aussi : Tidak ada bukti kekerasan agama di Manipur: lembaga pemikir yang berbasis di AS

”Keamanan semua wanita, anak-anak dan warga biasa Nuh tidak akan terpengaruh. Pemerintah berkomitmen penuh untuk memberikan rasa aman kepada setiap warga negara. Aparat kepolisian akan menindak tegas para pelanggar. Tetap saja, kalau ada yang bermasalah, hubungi Komisi Perempuan,” kata Bhatia kepada wartawan usai bertemu dengan DC dan SP Nuh. Dalam pertemuan tersebut, Wakil Komisaris Dhirender Khadgata mengatakan kepada Bhatia bahwa distrik tersebut benar-benar damai.

”Di bawah pengaturan keamanan yang ketat, 21 hakim tugas telah dikerahkan. Sejauh ini 60 FIR telah terdaftar dalam kasus kekerasan Braj Mandal dan 243 orang telah ditangkap. FIR telah didaftarkan terhadap 11 orang karena menyebarkan desas-desus di media sosial dan satu telah ditangkap,” kata Khadgata.

En parallèle : Ringkasan Berita Dunia Reuters

Enam orang, termasuk dua penjaga rumah dan seorang ulama, tewas dalam bentrokan yang meletus di Nuh atas upaya menghentikan prosesi Vishva Hindu Parishad pada 31 Juli dan menyebar ke Gurugram selama dua hari berikutnya.

Imam Naib Mohammed Saad dan Khurshid Alam terluka parah dalam serangan di Masjid Anjuman di Sektor 57 Gurugram. Saad, 26, penduduk asli Bihar, dinyatakan meninggal di rumah sakit.

Pemerintah Kabupaten Nuh pada Kamis juga memfasilitasi pertemuan tokoh masyarakat Hindu dan Muslim di Nagina Nuh untuk menyampaikan pesan persaudaraan di wilayah yang terbelah secara komunal itu.

Dalam pertemuan itu, Maulana Mufti Rafiq Ahmed dan Swami Ved Prakash Parmarthi berpelukan dan menyampaikan pesan kekuatan persatuan Hindu-Muslim, kata pemerintah kabupaten, yang juga merilis foto keduanya, dalam pernyataan resmi.

Swami Ved Prakash Parmarthi, direktur Maharishi Dayanand Adarsh ​​Gaushala, Maroda, mengatakan Mewat tidak pernah terjadi kerusuhan, yang meletus karena ketidaktahuan sebagian orang, dan mencoreng citra daerah tersebut.

”Bahkan saat ini dunia memberikan contoh Ganga-Jamuni Tehzeeb dari Mewat. Mari kita maju bersama awal baru ini agar tidak ada masalah di masa depan. Kita harus pergi dari desa ke desa dan menghilangkan rasa takut yang ada di hati dan pikiran penduduk desa,” kata Swami.

Mufti Maulana Rafiq Ahmed dari Madrasah Darul Uloom Hussainiya, Mandikheda, mengklaim tidak ada penyebutan kekerasan di manapun dalam Gita dan Quran, hanya tentang cinta dan persaudaraan.

Wakil Inspektur Polisi Satish Kumar Vats mengatakan polisi mengejar para pelaku.

Mantan Menteri Chaudhary Azad Mohammad mengatakan bahwa kampanye untuk membuka 100 persen toko di Barkali Chowk masih berlangsung.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)