19 Juni 2024

Ketegangan AS-Tiongkok turut memicu kegilaan permainan kartu Tiongkok

3 min read

Para bankir dan eksekutif bisnis Tiongkok semakin bergantung pada modal dalam negeri dalam beberapa tahun terakhir karena berkurangnya dana asing, namun cara yang populer untuk mendapatkan dana tersebut mungkin adalah dengan “membuang telur”.

Avez-vous vu cela : Dua penyanyi asal India masuk dalam daftar kontestan girl grup global baru HybeXGeffen Records

Istilah ini mengacu pada Guandan, permainan kartu mirip poker yang telah ada selama beberapa dekade, namun mendapat perhatian baru di kalangan pemodal ventura beberapa tahun yang lalu ketika mereka menyadari popularitasnya di kalangan pejabat pemerintah daerah kaya di wilayah timur. “Para pejabat menyukai permainan ini, jadi kami ikut serta,” kata Yang Yiming, seorang bankir investasi yang pekerjaannya melibatkan pendanaan pemerintah untuk proyek-proyek yang terkait dengan semikonduktor dan pertahanan.

Meningkatnya minat kalangan bisnis telah menimbulkan kegemaran terhadap olahraga ini secara nasional, sebagian didorong oleh kendala keuangan yang berasal dari memburuknya hubungan dengan mitra dagang terbesar Tiongkok, Amerika Serikat. Bulan ini Presiden AS Joe Biden melarang sejumlah investasi di semikonduktor dan menetapkan kontrol pada sektor-sektor sensitif lainnya, dengan tujuan untuk mengekang perdagangan dan pendanaan yang dapat memberi keunggulan pada saingannya, Beijing, dalam bidang teknologi.

A lire en complément : Kakak dan adik tewas dalam penembakan di depan gedung pengadilan Puerto Rico

Total investasi modal ventura yang berbasis di AS di Tiongkok anjlok menjadi $9,7 miliar pada tahun lalu dari $32,9 miliar pada tahun 2021, menurut data PitchBook. Modal swasta dalam negeri juga menyusut ketika Presiden Xi Jinping mengisyaratkan preferensinya untuk kehadiran negara yang lebih besar dalam perekonomian dengan meluncurkan tindakan keras selama beberapa tahun terakhir di berbagai bidang mulai dari teknologi hingga real estate dan bimbingan belajar privat.

Ketika prospek investasi semakin suram, para pemodal semakin memandang permainan ini sebagai cara untuk membangun ‘guanxi’ atau hubungan dengan pejabat yang memegang kendali atas proyek-proyek lokal, terutama yang dianggap terlalu berisiko oleh investor luar negeri. “Di bidang keuangan, informasi adalah mata uang,” kata Yang, yang menganggap permainan guandan telah menjadi langkah standar sebelum memenangkan hati pejabat setempat.

“Selama pertandingan yang bisa memakan waktu berjam-jam, kita sering mengobrol, dan terkadang informasi berguna disebarkan setelah orang-orang merasa nyaman dan memercayai Anda.” Yu Longze, seorang broker yang berbasis di Beijing, mengatakan atasannya bulan ini memerintahkan semua staf untuk mempelajari permainan ini.

Seperti bridge, permainan pokok klasik, permainan ini dimainkan di antara empat pemain yang dipasangkan dalam tim. Dengan menggunakan dua deck, pemain harus melempar poker dan kombinasi kartu khusus lainnya untuk membersihkan tangan mereka dari lawan. “Dari mengamati gaya bermain seseorang, Anda dapat mengetahui apakah dia cerdas, agresif, atau pemain tim. Ini dapat membantu Anda memutuskan apakah Anda menginginkannya sebagai mitra bisnis,” kata seorang pengusaha bermarga Huang, yang menjalankan klub swasta tempat permainan tersebut. telah menjadi hiburan favorit para pejabat dan eksekutif perusahaan.

Namun tidak semua orang memperlakukan guandan sebagai alat bisnis. Banyak pemain mengatakan bahwa mereka hanya menikmati rangsangan mental dari permainan yang murah, nyaman dimainkan dan memungkinkan mereka bersosialisasi – aspek-aspek yang, jika digabungkan, menjelaskan daya tariknya bagi semua lapisan masyarakat.

Pelanggannya berkisar dari pensiunan hingga profesional muda yang ingin membangun ikatan sosial baru, kata Hua Min, yang tahun ini membuka bar pertama yang didedikasikan untuk menjadi tuan rumah pertandingan guandan di ibu kota Beijing. Li Keshu, seorang pengacara, mengatakan bermain dengan teman-temannya di taman membantu melewati isolasi sosial dan frustrasi ekonomi selama masa COVID-19, ketika Tiongkok menerapkan pembatasan ketat terhadap infeksi.

“Gratis. Tidak seperti ‘Texas Hold’em’ atau mahjong, permainan ini tidak perlu dimainkan dengan uang agar menyenangkan. Sebaliknya, uang merusak persahabatan dan permainan.” Meskipun para pemain yang dihubungi Reuters mengatakan mereka tidak berjudi, para pejabat Tiongkok di masa lalu telah dikecam karena menerima suap melalui permainan kartu atau permainan mahjong tradisional.

Pada bulan April, pengawas anti-korupsi Partai Komunis yang berkuasa mengecam salah satu pejabatnya di provinsi timur Anhui karena bermain guandan selama kursus pelatihan, dan beberapa pelanggaran lainnya. Namun, sebagai tanda bahwa Beijing tidak terganggu oleh meningkatnya minat terhadap olahraga ini, otoritas olahraga nasional Tiongkok telah menyelenggarakan kompetisi guandan nasional pertama tahun ini.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)