20 Juli 2024

Kepemimpinan Majelis Umum PBB menyoroti manfaat kerja sama

5 min read
Kepemimpinan Majelis Umum PBB menyoroti manfaat kerja sama

Sesi baru Majelis Umum PBB dimulai pada hari Selasa dengan para pemimpin badan dunia yang akan keluar dan yang akan datang menggarisbawahi pentingnya kerja sama multilateral. Presiden yang akan segera berakhir masa jabatannya, Csaba Kőrösi, berpidato di rapat pleno terakhir sesi ke-77, mendesak negara-negara untuk bekerja sama demi masa depan yang berkelanjutan. “Keberlangsungan hidup kita bergantung pada kerja sama kita,” katanya, merujuk pada hambatan global seperti percepatan perubahan iklim, hilangnya keanekaragaman hayati, pendidikan, dan ketidaksetaraan gender. “Mari kita mewujudkan janji kita,” tambahnya, sambil mendesak pemerintah untuk menerjemahkan tindakan pembangunan berkelanjutan ke dalam kebijakan penganggaran, peraturan nasional, dan peningkatan kapasitas. Sesi ke-77, yang secara resmi dimulai pada 13 September tahun lalu, diwarnai dengan acara-acara tingkat tinggi termasuk Konferensi Air PBB pada bulan Maret yang mengadopsi rencana aksi penting untuk melindungi dan melestarikan sumber daya vital. Sesi ini juga membahas pembahasan penting mengenai pengurangan risiko bencana, memastikan keadilan bagi semua, masyarakat inklusif, cakupan kesehatan universal, serta konsumsi dan produksi berkelanjutan. ## Menjunjung tinggi Piagam Majelis Presiden Kőrösi mengingat tiga “pilar” Perserikatan Bangsa-Bangsa – perdamaian dan keamanan, pembangunan, dan hak asasi manusia – dan ketika konflik berkecamuk di seluruh dunia, ia bertanya apakah Piagam PBB benar-benar ditegakkan di seluruh dunia. “Perang di Ukraina – bersama dengan 51 konflik bersenjata lainnya – harus diakhiri, sejalan dengan Piagam PBB dan hukum internasional,” ujarnya, seraya menyerukan diakhirinya proliferasi nuklir dan perlombaan senjata nuklir. Tweet URL > UN_PGA ## Solusi masa depan Bapak Kőrösi menyoroti perlunya solusi holistik dan terintegrasi yang tidak hanya mengatasi tantangan saat ini namun juga melindungi tantangan tersebut di masa depan. “Kami tahu bahwa proses yang berdiri sendiri hanya akan memberikan hasil yang berdiri sendiri,” katanya, seraya menegaskan kembali pentingnya pendanaan dan kerja sama internasional. ## Saat-saat yang berubah Bapak Kőrösi menguraikan perlunya badan-badan utama PBB termasuk Majelis Umum dan Dewan Keamanan, untuk melakukan reformasi dan berkembang. “Pesawat jet penumpang pertama di dunia mengangkut 36 penumpang pada tahun 1952. Itu merupakan terobosan perkembangan teknologi,” ujarnya. “Itu tidak berarti bahwa kita dapat menggunakannya saat ini untuk membawa kita ke Mars…Waktu terus berkembang, dan Organisasi ini harus berkembang bersamanya.” ## Sumpah jabatan Setelah pidato Presiden yang akan keluar di dalam Aula Majelis Umum yang penuh hiasan, Dennis Francis, Presiden Terpilih sesi ke-78, mengambil sumpah jabatan sebagai presiden, bersumpah untuk melaksanakan tanggung jawabnya dengan kemampuan terbaiknya . Setelah itu, Presiden Kőrösi secara resmi menyerahkan palu kayu bersejarah tersebut kepada penggantinya, dan menunda pertemuan tersebut. , ![Deputy Secretary-General Amina Mohammed (at podium) addresses the closing meeting of the 77th session of the General Assembly.](https://global.unitednations.entermediadb.net/assets/mediadb/services/module/asset/downloads/preset/Libraries/Production%20Library/05-09-2023_UN- Photo_GA_DSG.jpg/image1170x530cropped.jpg) Foto PBB/ Wakil Sekretaris Jenderal Manuel Elías Amina Mohammed (di podium) berpidato pada pertemuan penutup sesi ke-77 Majelis Umum. ## ‘Pembuktian bagi multilateralisme’: Wakil Sekjen PBB Amina J. Mohammed, berbicara atas nama Sekretaris Jenderal, memuji Presiden Majelis Kőrösi atas keahliannya dalam mengelola selama setahun terakhir. Ia memuji Majelis Umum PBB yang telah mempertahankan diplomasi, mendorong dialog dan perdebatan, serta berupaya mencapai solusi praktis bagi manusia dan planet bumi. “Mari kita semua berkomitmen untuk menggunakan Majelis ini sebagai ajang pembuktian multilateralisme, untuk membangun kepercayaan, kohesi dan solidaritas di antara Negara-negara Anggota, dan memastikan bahwa kita membentuk solusi yang akan bermanfaat bagi masyarakat dan komunitas di seluruh dunia,” kata Ibu Mohammed. ## ‘Kemanusiaan kita bersama’ Sore harinya, saat pembukaan sesi ke-78, Wakil Sekretaris Jenderal menekankan bahwa Majelis Umum mewakili “kemanusiaan kita bersama” dan “komitmen kita bersama” terhadap perdamaian, pembangunan berkelanjutan dan hak asasi manusia. Ia mendorong seluruh delegasi untuk tetap optimis dan bekerja sama untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) kembali ke jalurnya. “Mari kita mewujudkan solusi yang diharapkan semua orang dan membuat kemajuan menuju masa depan yang lebih baik, lebih damai dan sejahtera, serta planet yang lebih sehat.” ## Solidaritas global: Paus Fransiskus Dalam pidato pengukuhannya di depan Presiden sesi ke-78 Majelis Umum, Dennis Francis, menguraikan empat prioritas utama atau “semboyan” sesi ini: perdamaian, kemakmuran, kemajuan, dan keberlanjutan. Bapak Francis mengakui tantangan kompleks yang dihadapi dunia, termasuk perubahan iklim, konflik, dan kemiskinan, yang membuat perdamaian semakin sulit dicapai, sementara perpecahan geopolitik telah menimbulkan skeptisisme terhadap sistem multilateral. “Sebagai badan pembuat kebijakan utama PBB, Majelis Umum memikul tanggung jawab khusus untuk memastikan bahwa upaya kita harus didasarkan pada sistem multilateral yang kuat, sesuai dengan nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang dijunjung tinggi dalam Piagam PBB,” katanya. Dengan latar belakang ini, ia menyoroti inisiatif veto Dewan Keamanan PBB sebagai langkah menuju transparansi dan akuntabilitas mengenai penerapan veto. ## Kemakmuran Beralih ke semboyan kedua, Presiden Majelis menggarisbawahi perlunya solusi yang disesuaikan dengan tantangan di negara-negara konflik dan pasca-konflik dan mendesak Negara-negara Anggota untuk menindaklanjuti Agenda Aksi Addis Ababa. “Dalam melakukan hal ini, kita juga harus mempercepat transisi menuju energi ramah lingkungan dan meningkatkan dukungan untuk adaptasi dengan menjadikan pendanaan iklim lebih tersedia, lebih mudah diakses, dan lebih terjangkau,” lanjutnya. Bapak Francis juga menyoroti keadaan unik negara-negara kurang berkembang (LDCs), negara-negara berkembang yang terkurung daratan (LLDCs), dan negara-negara berkembang kepulauan kecil (SIDS), dan mendesak upaya baru untuk menindaklanjuti agenda pembangunan spesifik mereka. ## Kemajuan Bapak Francis juga menekankan pentingnya SDGs dan KTT SDG mendatang sebagai peluang penting untuk mempercepat kemajuan. “Bagaimana KTT ini berlangsung akan menentukan arah agenda Majelis Umum lainnya pada sesi ini; dan untuk Agenda 2030 selama 7 tahun ke depan,” ujarnya. Ia juga menyoroti perlunya solidaritas dan kerja sama global dalam membangun sistem kesehatan yang tangguh dalam menghadapi pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung, serta perlunya pendanaan untuk mewujudkan tujuan pembangunan ambisius (SDGs). ## Keberlanjutan Bapak Francis menggarisbawahi kebutuhan mendesak untuk mengatasi perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati, menekankan perlunya tindakan iklim transformatif, serta hubungan penting dengan air – sumber daya bersama yang penting bagi semua kehidupan, namun masih belum cukup dilestarikan dan diprioritaskan. “Kita membutuhkan ‘revolusi biru’ hijau yang mengatasi dan menyatukan keprihatinan seputar air, iklim, keanekaragaman hayati, degradasi lahan dan tanah, serta ketahanan pangan global,” tegasnya. “Ini adalah satu-satunya cara untuk menjamin bahwa hak atas lingkungan yang bersih dan berkelanjutan ditegakkan bagi semua orang.”

Kunjungi Berita PBB untuk informasi lebih lanjut.

A lire aussi : Jepang mulai melepaskan air radioaktif yang telah diolah dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima