20 Juli 2024

Kenaikan bea ekspor bawang merah harus dihilangkan: Sharad Pawar

2 min read

Ketua NCP Sharad Pawar pada hari Kamis mengatakan bea masuk 40 persen atas ekspor bawang merah harus dicabut, dan juga mengklaim bahwa pemerintah Uni mungkin juga akan memberlakukan pembatasan ekspor gula. Berbicara pada sebuah acara di Purandar tehsil di distrik Pune, mantan menteri pertanian Union mengatakan bahwa adalah tanggung jawab pemerintah untuk memastikan harga bawang yang adil.

Dans le meme genre : Semua yang kita ketahui tentang Avatar: Perbatasan Pandora

”Selama beberapa hari terakhir, para petani di wilayah Nashik melakukan protes…mereka menuntut harga yang adil untuk produk bawang merah mereka. Bawang merah dari dalam negeri memang diekspor, namun pemerintah mengenakan bea keluar sebesar 40 persen. Tanggung jawab pemerintah untuk memberikan harga yang adil kepada petani bawang merah dengan mempertimbangkan biaya input dan hak petani untuk menuntutnya, namun belum ada keputusan konkrit yang diambil,” ujarnya.

Dans le meme genre : Jóvenes comienzan a reunirse en Portugal para recibir al Papa Francisco – La Verdad

Pemerintah memang mengumumkan bahwa mereka akan membeli bawang dengan harga Rs 2.410 per kuintal dan mengizinkan ekspor sebesar 2 lakh ton, katanya, seraya menambahkan bahwa mengingat biaya input, harga pengadaan harus dinaikkan.

Bagaimanapun, bea keluar ekspor sebesar 40 persen harus dihilangkan, tegasnya.

Pawar juga mengklaim bahwa Pusat juga sedang mempertimbangkan untuk menerapkan pembatasan ekspor gula. ”Maharashtra adalah negara bagian penghasil gula terbesar kedua. Brasil merupakan produsen gula terbesar di dunia, disusul India. Tahun lalu, akibat kekeringan di Brazil, produksi gula mereka menurun. Hasilnya, situasi produsen tebu di negara kita baik dan mereka berencana mengekspor gula. Namun kini pemerintah pusat sedang mempertimbangkan untuk memberlakukan pembatasan ekspor gula,” kata pemimpin veteran tersebut. Jika ini terjadi, tidak ada pemerintah negara bagian yang mampu memberikan harga tebu yang lebih baik, kata Pawar.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)