19 Juni 2024

Kelompok ibu Jepang khawatir pelepasan air Fukushima dapat menghidupkan kembali masalah kesehatan

2 min read

Ombak yang menerjang pantai Jepang mencambuk seorang pria dan wanita yang mengenakan penyeberang dan topi saat mereka mendemonstrasikan penggunaan ember biru untuk menyendok sebagian cairan ke dalam wadah plastik besar untuk dibawa pergi dan diuji radiasinya.

Dans le meme genre : EKSKLUSIF-Pengawas penerbangan India meninjau data kelelahan setelah sumber kematian pilot

Anggota kelompok yang melacak tingkat makanan dan air laut seperti itu, mereka khawatir rencana Jepang untuk melepaskan air radioaktif yang diolah ke laut dekat pembangkit nuklir Fukushima dapat menimbulkan kecemasan di antara penduduk yang mengingatkan pada bencana tahun 2011. “Orang-orang Fukushima menanggung risiko selama 12 tahun terakhir dan telah mengkonfirmasi tingkat radiasi telah turun,” kata Ai Kimura, direktur Lab Radiasi Ibu kelompok nirlaba Fukushima, juga dikenal sebagai Tarachine.

“Tapi jika bahan radioaktif dilepaskan ke laut sekarang, itu akan kembali membawa tragedi 12 tahun lalu,” tambahnya, berbicara di laboratorium di kota Iwaki, 50 km (30 mil) selatan pembangkit listrik. Jepang sedang mempersiapkan musim panas ini untuk mulai mengalirkan lebih dari satu juta ton air ke Pasifik dari pembangkit listrik yang lumpuh akibat tsunami, tetapi belum mengungkapkan tanggalnya.

A lire en complément : Hemat $100 dengan penawaran Treadmill Rumah Mobvoi ini, sekarang di bawah $500!

Meskipun pemerintah dan regulator nuklir internasional mengatakan rencana itu aman, hal itu membuat khawatir negara tetangga, khususnya China, dan industri perikanan regional. Tarachine terdiri dari 13 anggota – kebanyakan ibu – yang tidak memiliki pengalaman dalam radiologi ketika mereka mulai, tetapi diajari oleh para ilmuwan dan dokter cara menjalankan tes dan menyimpan catatan.

Setelah kehilangan pekerjaan memasak makan siang sekolah setelah bencana, Kimura bergabung dengan grup tersebut pada tahun 2014 dan belajar sendiri cara mengukur radiasi, dengan harapan melindungi putrinya, yang saat itu masih remaja, serta yang lainnya. Sekarang dia mengatakan dia menginginkan lebih banyak dialog antara pemerintah dan operator pembangkit listrik Tokyo Electric Power di satu sisi, dan warga negara, nelayan, dan lainnya di sisi lain, untuk menghilangkan kekhawatiran akan keselamatan dan ketakutan lainnya.

“Karena lautan tidak memiliki dinding … dan apa yang telah dilepaskan tidak dapat diambil kembali, masalah ini tidak hanya untuk Fukushima atau Jepang untuk dipertimbangkan, tetapi untuk seluruh dunia,” tambah Kimura. Jepang mengatakan air telah disaring dari sebagian besar unsur radioaktif kecuali tritium, isotop hidrogen yang sulit dipisahkan dari air, tetapi akan diencerkan jauh di bawah tingkat yang disetujui secara internasional sebelum dilepaskan.

Grup Kimura berjanji untuk melanjutkan aktivitasnya setelah perilisan dimulai. “Kami akan terus memberikan data, sehingga ayah dan ibu dapat memutuskan sendiri, dan anak-anak juga dapat memutuskan, ketika mereka besar nanti, apakah akan makan ikan Fukushima atau berenang di laut,” kata Kimura.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)