16 April 2024

Kekerasan Manipur: CISF dalam pembicaraan dengan MHA untuk menambah personel di bandara Imphal

2 min read

Oleh Ashoke Raj Pasukan Keamanan Industri Pusat (CISF), yang bertanggung jawab untuk mengamankan instalasi publik di seluruh negeri, sedang dalam pembicaraan dengan kementeriannya (Kementerian Dalam Negeri) untuk meningkatkan jumlah personel keamanan yang ditempatkan di bandara Imphal Manipur di tengah kerusuhan yang sedang berlangsung di negara bagian tersebut.

A lire également : Concerto di Stefano Bollani a Marina di Modica Modica

Seorang pejabat tinggi bandara mengatakan kepada ANI, “CISF sedang dalam pembicaraan dengan Kementerian Dalam Negeri untuk menambah jumlah personel di bandara (Imphal) mengingat kekerasan dan kerusuhan yang sedang berlangsung.” Petugas senior CISF melakukan kunjungan rutin ke bandara Imphal untuk mengetahui situasi yang ada dan menilai Standar Prosedur Operasi (SOP) dan kegiatan lainnya.

Mengenai kekuatan personel CISF saat ini di bandara dan berapa banyak lagi yang dibutuhkan, jika situasinya menuntut, seorang pejabat senior CISF berkata, “Kami biasanya tidak membagikan nomor personel kami karena alasan keamanan dan lebih baik menghubungi kantor pusat.” Sebelumnya, pada hari Sabtu, protes besar-besaran terhadap kekerasan Manipur diadakan di dekat bandara Imphal, mendorong petugas keamanan untuk menembakkan peluru gas air mata ke arah pengunjuk rasa.

A voir aussi : Hanya dibutuhkan 22 orang untuk menjajah Mars – selama mereka memiliki tipe kepribadian yang tepat, demikian klaim penelitian

Mengingat protes tersebut, personel dari Polisi Bersenjata Manipur dan Batalyon Aksi Cepat dikerahkan untuk menjaga perdamaian di dekat bandara. Bandara Imphal berada di bawah Otoritas Bandara India (AAI). Menurut pihak berwenang, “Sebanyak 108 aktivitas penerbangan telah ditangani hingga 6 Mei. Ini termasuk 50 aktivitas pertahanan dan enam sorti tambahan. Hingga 6 Mei, 10.531 penumpang penerbangan telah ditangani.” Sesuai data bandara Imphal… dilaporkan sekitar 30 penerbangan sehari dan sekitar tiga ribu penumpang sehari.

Selanjutnya, menurut seorang pejabat bandara, dengan kerabat sejumlah jemaah haji yang mengunjungi bandara untuk menjemput atau mengantar mereka, ada kebutuhan untuk kehadiran keamanan yang lebih baik di sana. Menurut pejabat, personel CISF, pejabat AAI, dan personel pertahanan sedang melakukan yang terbaik untuk menangkal insiden serupa di dekat bandara dan memastikan layanan bebas gangguan untuk penumpang penerbangan di bandara Imphal. Kekerasan di Manipur meletus setelah unjuk rasa oleh Serikat Mahasiswa Semua Suku Manipur (ATSUM) pada 3 Mei sebagai protes terhadap usulan dimasukkannya orang-orang yang tergabung dalam komunitas Meitei dalam daftar Suku Terjadwal (ST). (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)