27 Mei 2024

Kekerasan Jalna hasil ulah orang-orang berideologi sayap kanan yang ingin mencoreng citra komunitas Maratha, klaim pengurus MKM

2 min read

”Kelompok tertentu dengan ideologi sayap kanan tertentu” menyusup ke protes damai untuk kuota Maratha di sini dan menghasut kekerasan pada tanggal 1 September, klaim seorang pengurus kantor Maratha Kranti Morcha pada hari Senin. Dalam konferensi pers, koordinator MKM Sanjay Lakhe Patil juga mengupayakan inklusi komunitas Maratha dalam Kelas Terbelakang Lainnya sehingga anggotanya mendapat reservasi dalam pekerjaan dan pendidikan.

Cela peut vous intéresser : Kerala HC menolak memberikan jaminan kepada penduduk asli TN yang dituduh sebagai gembong penyelundupan heroin

”Sekelompok tertentu dari ideologi sayap kanan tertentu menyusup ke dalam protes damai dan menghasut kekerasan, yang mencoreng reputasi komunitas Maratha. Maratha Kranti Morcha memiliki sejarah mengorganisir protes damai untuk mencari kuota,” katanya kepada wartawan.

Komunitas Maratha harus mendapatkan sertifikat di bawah kategori Kunbis, yang terdaftar sebagai grup OBC di Maharashtra, tambahnya.

En parallèle : Uttarakhand: Jalan raya Badrinath diblokir karena puing-puing yang berjatuhan, seorang pria diselamatkan

Sidang khusus Badan Legislatif Maharashtra harus diadakan untuk menyelesaikan masalah kuota Maratha, tuntut Lakhe Patil.

”Tindakan harus diambil terhadap petugas polisi yang bertanggung jawab atas insiden pada hari Jumat. Ada penggunaan kekerasan yang berlebihan terhadap para demonstran,” klaimnya.

Aksi mogok makan di lokasi tersebut, di Antarwali Sarathi di jalan Dhule-Solapur, terus berlanjut, katanya.

Pada hari Jumat, polisi menggunakan tongkat dan menembakkan gas air mata untuk membubarkan massa yang melakukan kekerasan setelah polisi diduga menolak membiarkan pihak berwenang memindahkan seorang pria yang melakukan mogok makan sebagai bagian dari kuota ke rumah sakit.

Beberapa orang. termasuk 40 personel polisi, terluka dan lebih dari 15 bus ST dibakar. Sekitar 360 orang telah ditahan sehubungan dengan kekerasan tersebut.

Sementara itu, delegasi Jamaat-e-Islami Hind (JIH), Maharashtra, yang dipimpin oleh presidennya Maulana Ilyas Khan mengunjungi lokasi mogok makan pada hari Senin dan meyakinkan dukungan untuk tujuan tersebut.

Khan juga bertemu dengan pengunjuk rasa Manoj Jarange Patil, yang melakukan mogok makan untuk mencari pekerjaan dan pendidikan bagi komunitas Maratha.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)