27 Februari 2024

Kegagalan kecelakaan Leicester City ‘tidak dapat dipulihkan’ berdasarkan laporan akhir percontohan

2 min read

Pilot tidak mungkin pulih dari kegagalan rotor ekor pada helikopter yang jatuh dan menewaskan pemilik klub sepak bola Leicester City Vichai Srivaddhanaprabha pada tahun 2018, penyelidik kecelakaan penerbangan Inggris melaporkan pada hari Rabu.

Pilot Eric Swaffer, rekannya Izabela Roza Lechowicz dan dua anggota staf Vichai, Nusara Suknamai dan Kaveporn Punpare, juga tewas dalam kecelakaan itu tak lama setelah lepas landas di luar Stadion King Power di kota Leicester, Inggris tengah, setelah pertandingan Liga Premier. Cabang Investigasi Kecelakaan Udara Inggris (AAIB) mengatakan bahwa helikopter itu menguap tak terkendali dan turun dengan cepat di ketinggian rendah dekat gedung-gedung pada malam hari setelah rotor ekornya rusak. Rotor ekor melawan torsi rotor utama helikopter untuk memastikan pesawat tidak lepas kendali.

“Penyelidikan menemukan bahwa, dalam keadaan yang ada, hilangnya kendali yaw tidak dapat diperbaiki lagi,” katanya dalam laporan akhir mengenai kecelakaan itu. Namun demikian, pilot berhasil mendarat dengan cukup lembut sehingga empat dari lima orang di dalamnya dapat selamat dari dampaknya, menurut pemeriksaan post-mortem.

“Namun, cedera yang dilaporkan membuat mereka tidak dapat melarikan diri dari helikopter tanpa bantuan dari luar, mengingat posisi helikopter tersebut berhenti,” kata AAIB. Helikopter itu berada di sisi kirinya dan tangki bahan bakarnya rusak, mengakibatkan kebocoran besar yang cepat terjadi, menurut laporan itu.

Petugas polisi tiba satu menit setelah kecelakaan terjadi tetapi tidak dapat memecahkan kaca depan helikopter dengan tongkat dan peralatan genggam lainnya saat pesawat terbakar, kata AAIB. Kebakaran tersebut menewaskan semua penumpang di dalamnya, kata laporan itu. Para penyelidik menemukan bahwa masalah pada bantalan di rotor ekor helikopter Leonardo AW169 mengawali serangkaian kegagalan yang menyebabkan kecelakaan.

Leonardo dari Italia telah mengeluarkan 16 buletin layanan untuk model tersebut, termasuk persyaratan inspeksi tambahan, kata laporan itu. Spesialis litigasi Stewarts, yang mewakili keluarga Vichai, Swaffer dan Lechowicz, mengatakan laporan tersebut menunjukkan tidak ada yang bisa dilakukan pilot untuk mencegah kecelakaan itu.

Stewarts mengatakan litigasi telah dimulai di Italia terhadap Leonardo atas nama keluarga Swaffer dan Lechowicz dan keluarga Vichai sedang mempertimbangkan jalan hukum terhadap produsen tersebut. “Saya sangat sedih dengan kejadian ini,” kata putra Vichai, Aiyawatt, dalam sebuah pernyataan. “Hampir lima tahun setelah ayahku meninggal, laporan ini memberikan bukti yang memberatkan Leonardo.”

Leonardo tidak segera menanggapi permintaan komentar di luar jam kerja normal. Laporan AAIB mengatakan Badan Keamanan Penerbangan Uni Eropa (EASA) juga telah menerbitkan sembilan arahan kelaikudaraan untuk model AW169 dan AW189 milik Leonardo.

Laporan akhir juga menawarkan delapan rekomendasi lagi kepada EASA, termasuk perubahan pada persyaratan sertifikasinya dan cara EASA menilai dan melakukan mitigasi terhadap potensi kegagalan yang membawa bencana. EASA tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar di luar jam kerja normal.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)