20 Juni 2024

Kebijakan neo-liberal menyebabkan krisis di sektor pertanian, kata Kerala CM

1 min read

Ketua Menteri Kerala Pinarayi Vijayan pada hari Kamis mengatakan sektor pertanian dan komunitas petani sedang mengalami masa-masa sulit dan menyalahkan kebijakan neo-liberal yang diterapkan di negara tersebut atas krisis tersebut.

A lire aussi : Giuliani menyerah dalam kasus subversi pemilu Trump, jaminan $150.000

Terlepas dari semua kesulitan tersebut, pemerintah LDF di negara bagian tersebut mengadopsi berbagai langkah untuk memperkuat sektor pertanian, katanya. Upaya harus dilakukan untuk intervensi lebih lanjut untuk mencapai manfaatnya bagi jumlah maksimum orang, tulisnya di halaman Facebooknya pada kesempatan tahun baru Malayalam Chingam hari ini, yang dianggap menguntungkan oleh masyarakat Kerala.

‘Chingam 1’ dari kalender Malayalam juga diperingati sebagai Hari Tani di negara bagian selatan untuk mengakui jasa yang diberikan petani kepada masyarakat.

En parallèle : Ringkasan Berita Dunia Reuters

Dia mengatakan awal bulan Malayalam adalah kesempatan untuk mengingat warisan dan warisan pertanian negara bagian yang kaya.

CM juga menekankan perlunya mengembangkan proyek baru selaras dengan perubahan zaman untuk kemakmuran sektor pertanian.

Sektor pertanian kita dan komunitas petani menghadapi tantangan berat, katanya.

”Protes meletus di seluruh negeri menentang kebijakan neo-liberal yang mendorong komunitas petani ke dalam kesengsaraan,” kata Vijayan lebih lanjut.

‘Hari petani’ juga mengingatkan kita perlunya bergabung dalam perjuangan ini, tambahnya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)