18 Juli 2024

Kapal migran tenggelam di pulau Yunani menyebabkan 4 orang tewas, 18 berhasil diselamatkan

2 min read

Pihak berwenang Yunani mengatakan empat orang tewas dan 18 orang berhasil diselamatkan pada Senin setelah sebuah kapal yang membawa migran tampaknya tenggelam di timur laut pulau Lesbos Yunani, yang terletak di dekat pantai Turki.

A voir aussi : Rangkuman Berita Hiburan: Para aktor muda Hollywood melihat impian karier mereka tertunda karena pemogokan; Elton John menghabiskan malam di rumah sakit setelah terpeleset di rumahnya di Prancis - BBC dan banyak lagi

Penjaga pantai mengatakan salah satu kapalnya mengumpulkan 18 orang yang selamat dan empat orang yang ditemukan tidak sadarkan diri dan mengangkut mereka ke pelabuhan utama pulau Mytilene.

A lire également : Kebakaran hutan besar-besaran bergerak lebih dekat ke ibu kota Wilayah Barat Laut Kanada

Selama akhir pekan, penjaga pantai mengatakan telah menjemput puluhan orang dari perahu di dekat pulau-pulau di Laut Aegea bagian timur, sebagai bagian dari peningkatan kedatangan pendatang baru selama dua bulan terakhir.

Selama beberapa dekade, Yunani telah menjadi salah satu pintu masuk pilihan ke Uni Eropa bagi orang-orang yang melarikan diri dari konflik atau kemiskinan di Timur Tengah, Afrika dan Asia dan berharap mendapatkan kehidupan yang lebih baik di Eropa.

Lebih dari 14.000 orang telah mencapai Yunani melalui darat dan laut sepanjang tahun ini, menurut angka PBB. Itu berarti sepersepuluh dari total penyeberangan Mediterania yang berhasil, yang sebagian besar – sekitar 104.000 – dilakukan ke Italia. Kedatangan di Yunani sepanjang tahun 2022 berjumlah 19.000.

Pada bulan Juni, sebuah kapal pukat ikan yang rusak dalam perjalanan dari Libya ke Italia dengan perkiraan 500-750 orang di dalamnya tenggelam di perairan internasional di barat daya Yunani. Hanya 104 orang yang selamat ditemukan, dan pihak berwenang Yunani mendapat kritik keras karena gagal mengevakuasi kapal tepat waktu.

Pemerintah telah menghubungkan peningkatan penyeberangan migran sejak saat itu dengan cuaca musim panas yang lebih baik dan para penyelundup yang mengambil keuntungan dari peningkatan lalu lintas perahu kecil di Aegean selama musim turis.

Setelah hampir satu juta orang memasuki Yunani pada puncak krisis migrasi Eropa pada tahun 2015, sebagian besar berharap untuk pindah ke utara ke negara-negara Eropa yang lebih kaya, Yunani meningkatkan patroli di sepanjang perbatasan laut dan darat dengan Turki untuk menghentikan kedatangan.

Kelompok hak asasi manusia dan migran mengecam pemerintah karena melakukan deportasi ilegal terhadap orang-orang yang tiba di negara tersebut tanpa mengizinkan mereka mengajukan permohonan suaka, sebuah tuduhan yang dibantah keras oleh pemerintah.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)