13 April 2024

"Kami melindungi kepentingan petani"…": Karnataka Dy CM Shivakumar di deretan air Cauvery

2 min read

Berbicara mengenai perselisihan yang terus berlanjut mengenai pembagian Air Cauver, Wakil Ketua Menteri Karnataka DK Shivakumar pada hari Senin mengatakan, “Kami melindungi kepentingan para petani Karnataka”. Berbicara kepada wartawan, Shivakumar mengatakan, “Kami melindungi kepentingan para petani Karnataka. Kami tahu bagaimana melindungi petani Karnataka. BJP dan JDS melakukan politik. Mereka menuntut 25.000 cusec air. Kami menyetujui 3.000 cusec dan sekarang pengadilan telah memberikannya.” arahan 5.000 cusec. Permasalahannya ada di pengadilan lagi, kami mohon kepada pihak yang berwajib agar dikurangi karena tidak ada hujan”.

A lire aussi : Pasukan Afrika Timur yang memerangi kekerasan di Kongo diperpanjang hingga blok Desember

Wakil CM Karnataka sebelumnya telah menyarankan bahwa satu-satunya solusi terhadap perselisihan yang telah berlangsung lama ini adalah proyek Mekedatu. Proyek Mekedatu bertujuan untuk menciptakan waduk penyeimbang di Sungai Cauvery di Karnataka. Proyek ini melibatkan pembangunan waduk di dekat Kanakapura, yang akan membantu menyediakan air minum ke Bengaluru dan mendukung kegiatan pertanian di cekungan Cauvery.

Komentar Wakil CM mendapat kritik dari mantan Ketua Menteri Basavaraj Bommai yang mengatakan bahwa pemerintah negara bagian telah mengecewakan rakyatnya. “Pemerintah Karnataka telah mengecewakan para petani di Karnataka… Ini adalah pemerintahan tanpa arah yang tidak mampu melindungi kepentingan negara dalam sengketa air antar negara bagian, para petani putus asa” kata Basavaraj Bommai.

A lire en complément : Perdana Menteri Israel mengajukan ide kabel serat optik untuk menghubungkan Asia dan Timur Tengah ke Eropa

Pemerintah Tamil Nadu mendekati pengadilan tinggi untuk meminta arahan ke Karnataka agar melepaskan 24.000 cusec air setiap hari dari waduk di Karnataka. Pemerintah Karnataka juga mengajukan pernyataan tertulis minggu lalu yang menentang permohonan Tamil Nadu yang mengatakan bahwa permohonan tersebut didasarkan pada asumsi bahwa tahun ini adalah tahun air hujan normal. Sebelumnya, Mahkamah Agung mengatakan bahwa mereka tidak memiliki keahlian apa pun dalam masalah ini dan meminta laporan dari Otoritas Pengelolaan Air Cauvery (CWMA) mengenai jumlah pelepasan yang dilakukan oleh Karnataka. Setelah mengajukan isu pembagian air Sungai Cauvery untuk sidang pada hari Senin, majelis Hakim BR Gavai, PS Narasimha dan Prashant Kumar Mishra meminta CWMA, yang bertemu pada tanggal 28 Agustus, untuk memutuskan pelepasan air untuk dua minggu ke depan dalam sengketa pembagian air Cauvery antara Karnataka dan Tamil Nadu.

Masalah ini telah menjadi isu kontroversial antara Karnataka dan Tamil Nadu selama beberapa dekade dan mereka terlibat dalam perselisihan mengenai pembagian air dari sungai Cauvery, yang merupakan sumber utama irigasi dan air minum bagi jutaan orang di wilayah tersebut. Pusat ini membentuk Pengadilan Sengketa Air Cauvery (CWDT) pada tanggal 2 Juni 1990, untuk mengadili perselisihan antara Tamil Nadu, Kerala, Karnataka dan Puducherry sehubungan dengan kapasitas pembagian air. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)