19 Juni 2024

Kamboja mengadakan pemilu yang berat sebelah menjelang transfer kekuasaan yang bersejarah

3 min read

Kamboja mengadakan pemilu sepihak pada hari Minggu yang dipastikan akan memperpanjang dominasi politik partai yang berkuasa, membuka jalan bagi transisi kepemimpinan bersejarah dan akhir masa pemerintahan salah satu perdana menteri terlama di dunia.

A voir aussi : Android Auto 10.3 Resmi: berita dan cara mengunduh versi stabil terbaru

Kontes ini secara efektif adalah perlombaan satu kuda, dengan Partai Rakyat Kamboja (CPP) Perdana Menteri Hun Sen, raksasa politik dengan peti perang yang luas, tidak menghadapi lawan yang layak setelah tindakan keras yang kejam selama bertahun-tahun terhadap para pesaingnya. Mantan gerilyawan Khmer Merah Hun Sen, 70, telah memimpin Kamboja selama 38 tahun dan menepis kekhawatiran Barat tentang kredibilitas pemilu, bertekad untuk mencegah hambatan apa pun dalam transisinya yang dikalibrasi dengan hati-hati untuk mengurapi putra sulungnya, Hun Manet, sebagai penggantinya.

A lire en complément : Odisha: Polisi menyita Kartu Identitas palsu dari dalang peniruan identitas

Tidak ada kerangka waktu yang diberikan untuk penyerahan sampai Kamis, ketika Hun Sen mengisyaratkan putranya “bisa menjadi” perdana menteri dalam tiga atau empat minggu, tergantung pada “apakah Hun Manet dapat melakukannya atau tidak”. Hun Manet, 45, perlu memenangkan kursi Majelis Nasional untuk menjadi perdana menteri, yang diperkirakan akan dilakukannya dalam pemilihan umum hari Minggu. Analis memperkirakan transisi akan terjadi dalam jangka menengah, memberikan waktu bagi Hun Manet untuk mendapatkan legitimasi dari publik dan elit politik.

“Mentransfer kekuasaan saat dia masih sehat secara fisik dan mental, memungkinkan Hun Sen untuk melindungi putranya dengan kuat dari tantangan internal apa pun,” kata Gordon Conochie, seorang peneliti tambahan di Universitas La Trobe dan penulis buku baru tentang demokrasi Kamboja. “Kenyataannya adalah selama Hun Sen ada, tidak ada yang akan bergerak melawan Hun Manet.”

Hun Manet telah memberikan sedikit wawancara media dan tidak ada petunjuk mengenai visinya untuk Kamboja dan 16 juta penduduknya. Dia memperoleh gelar master di Universitas New York dan gelar doktor di Universitas Bristol, keduanya di bidang ekonomi, dan menghadiri akademi militer West Point, membantunya naik pangkat militer Kamboja menjadi kepala tentara dan wakil komandan angkatan bersenjata.

‘PERDAMAIAN BUKAN PERANG’ Negara-negara besar akan mengawasi dengan seksama tanda-tanda apakah Hun Manet akan mempertahankan status quo otoriter ayahnya atau mengejar liberalisasi yang lebih besar dan gaya demokrasi yang lebih Barat.

Fokus utamanya adalah jika dia berusaha mengarahkan Kamboja keluar dari orbit China dan memperbaiki hubungan dengan Amerika Serikat yang terus-menerus tegang oleh pendekatan tangan besi ayahnya. Hun Manet mendeklarasikan “hari kemenangan” pada hari Jumat di rapat umum pemilihan di hadapan ribuan pendukung, yang menerjang hujan untuk memberinya perawatan bintang rock, meneriakkan namanya dan memanjat untuk berswafoto dan berciuman.

Dia berjanji pemungutan suara untuk CPP adalah “untuk masa depan yang cerah dan sejahtera” dan memperingatkan upaya “ekstremis” yang tidak ditentukan untuk “menghancurkan pemilu”. Retorika menggemakan Hun Sen dalam vitriolnya melawan lawan dan serangan pre-emptive sejak Mei yang termasuk mendiskualifikasi satu-satunya saingan CPP yang berarti, Partai Cahaya Lilin, karena masalah teknis dokumen.

Pihak berwenang juga melarang tokoh oposisi yang mengasingkan diri Sam Rainsy dan 16 sekutunya untuk memberikan suara dan bersaing dalam pemilu selama dua dekade karena mendesak warga Kamboja untuk menghancurkan surat suara mereka. Ada 17 partai lain yang sebagian besar tidak jelas mencalonkan diri, tidak ada yang memenangkan kursi pada pemilihan terakhir, pada tahun 2018.

Nilai jual CPP adalah pembangunan pedesaan dan memastikan perdamaian dan stabilitas setelah perang selama beberapa dekade, yang telah membantu memacu pertumbuhan rata-rata lebih dari 7% hingga 2019, menciptakan lapangan kerja di manufaktur garmen dan konstruksi. “Saya ingin pemimpin berikutnya memastikan perdamaian, bukan perang,” kata warga Phnom Penh, In Som, 83 tahun. “Kami tidak ingin negara ini berperang lagi.”

Conochie mengatakan kekalahan telak CPP tidak berarti para pemilih sepenuhnya mendukung partai yang berkuasa. “Mereka tidak melihat pilihan lain,” katanya. “Ada banyak orang Kamboja yang masih berkomitmen untuk mempromosikan demokrasi dan hak asasi manusia. Ini mungkin bukan pemilihan mereka, tapi mereka tidak akan menyerah.”

(Laporan tambahan oleh Chantha Lach; penulisan dan pelaporan tambahan oleh Martin Petty di Bangkok; penyuntingan oleh Robert Birsel)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)