30 Mei 2024

Jika tomat mahal, jangan dimakan, tanamlah di rumah: menteri UP Pratibha Shukla

2 min read

Di tengah lonjakan tajam harga tomat di seluruh negeri, Menteri Negara Bagian Pembangunan Wanita dan Gizi Anak Uttar Pradesh Pratibha Shukla pada hari Minggu menyarankan orang-orang bahwa jika tomat mahal, tanamlah di rumah atau berhenti memakannya. Shukla berpartisipasi dalam penggerak perkebunan di bawah program penanaman pohon besar-besaran Pemerintah UP dan menanam anakan.

A lire également : Scandalo provincia, contributi a pioggia per sagre e feste Ragusa

Shukla berkata, “Jika tomat mahal, orang harus menanamnya di rumah. Jika Anda berhenti makan tomat, harganya pasti akan turun. Anda juga bisa makan lemon sebagai pengganti tomat. Jika tidak ada yang makan tomat, harganya akan turun”. Mengutip contoh kebun gizi di desa Asahi, Menteri UP mengatakan, ada solusi untuk mengatasi inflasi ini, menanam tomat di rumah. Harganya selalu mahal dan jika Anda tidak makan tomat, gunakan lemon, apa pun yang lebih mahal, buang saja. Secara otomatis akan menjadi lebih murah.

“Kami sudah membuat kebun gizi di desa Asahi, ibu-ibu di desa sudah membuat kebun gizi, dan tomat juga bisa ditanam di dalamnya. Ada solusi untuk inflasi ini, ini bukan hal baru, tomat mahal setiap saat. Kalau tidak makan tomat ya pakai lemon, yang lebih mahal buang, otomatis jadi lebih murah,” ujarnya. Sementara itu, Menteri Negara Konsumen, Pangan dan Distribusi Publik, Ashwini Kumar Choubey, Jumat mengatakan, Departemen Urusan Konsumen memantau harga harian 22 komoditas pangan pokok termasuk tomat.

A lire aussi : Bola Basket-Penembakan panas Lituania memberi AS kekalahan pertama di Piala Dunia

Untuk mengendalikan kenaikan harga tomat saat ini dan membuatnya tersedia bagi konsumen dengan harga yang terjangkau, kata Menteri, pemerintah telah memulai pengadaan tomat di bawah Dana Stabilisasi Harga dan menyediakannya dengan harga yang disubsidi tinggi kepada konsumen. Choubey mengatakan National Cooperative Consumers Federation (NCCF) dan National Agricultural Cooperative Marketing Federation (NAFED) terus membeli tomat dari mandis di Andhra Pradesh, Karnataka dan Maharashtra dan membuatnya tersedia dengan harga terjangkau di pusat konsumen utama di Delhi-NCR, Bihar dan Rajasthan setelah mensubsidi harga kepada konsumen.

“Tomat awalnya dibuang dengan harga eceran Rs 90 per kg yang telah diturunkan menjadi Rs 80 per kg mulai 16 Juli dan selanjutnya diturunkan menjadi Rs 70 per kg mulai 20 Juli,” kata Menteri menanggapi pertanyaan Kartikeya Sharma yang menanyakan tentang langkah-langkah yang diambil pemerintah untuk memantau dan mengatur harga tomat untuk memastikan keterjangkauan konsumen. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)