23 April 2024

Jet supersonik Boom bergerak menuju penerbangan perdana (foto)

3 min read

Sebuah jet supersonik baru telah menyelesaikan tonggak sejarah lebih lanjut di landasan pacu menuju debutnya dengan penerbangan yang lebih cepat dari suara.

Jet demonstran XB-1 milik startup penerbangan Boom Technology telah dipindahkan dari hanggar di Centennial, Colorado, ke Pelabuhan Udara dan Luar Angkasa Mojave di California. Di Mojave, jet komposit karbon sepanjang 71 kaki (22 meter) telah menjalani pengujian darat ekstensif, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan, termasuk “pengujian taksi” minggu ini.

Avez-vous vu cela : Perangkat otak baru memberikan harapan suara bagi orang yang lumpuh

“Kemajuan yang dicapai baru-baru ini menuju penerbangan pertama XB-1 mencerminkan upaya kolektif tim untuk membangun dan menerbangkan jet supersonik pertama di dunia yang dikembangkan secara independen dengan aman,” kata Pendiri dan CEO Boom Supersonic Blake Scholl dalam pernyataannya.

Pesawat ini dirancang untuk terbang dengan kecepatan Mach 2,2 — 2,2 kali kecepatan suara, atau sekitar 1.700 mph (2.700 kpj). Penerbangan pertama akan dilakukan di atas gurun Mojave di wilayah udara yang sama di mana, pada bulan Oktober 1947, Chuck Yeager pertama kali memecahkan penghalang suara di pesawat eksperimental Bell X-1.

A lire aussi : Tennis-Gauff selamat dari ujian Siegemund untuk melaju di AS Terbuka

Terkait: Jet supersonik ‘tenang’ X-59 NASA tampak siap terbang di foto baru

XB-1 juga baru-baru ini mengambil langkah penting lainnya menuju penerbangan pertamanya, dengan menerima sertifikat kelaikan udara eksperimental dari Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) setelah pemeriksaan pesawat secara mendetail.

Selain itu, pihak berwenang telah menyetujui penggunaan wilayah udara di atas gurun Mojave oleh XB-1, dan Boom memiliki surat otorisasi untuk mengizinkan Kepala Pilot Penguji Bill “Doc” Shoemaker dan pilot penguji Tristan “Gepetto” Brandenburg untuk menerbangkan jet supersonik selama pengujian. penerbangan.

“Sangat tepat bahwa XB-1 kini mengalami kemajuan menuju penerbangan pertama di Pelabuhan Udara dan Luar Angkasa Mojave, rumah bagi lebih dari 50 penerbangan pertama dan acara penerbangan penting lainnya,” kata Shoemaker. “Saya menantikan untuk menerbangkan XB-1 di sini, melanjutkan pencapaian para insinyur dan pilot berbakat lainnya yang menginspirasi kami setiap hari untuk menjadikan perjalanan supersonik menjadi arus utama.”

Jet supersonik XB-1 Boom Technologies di landasan pacu di Pelabuhan Udara dan Luar Angkasa Mojave di California. (Kredit gambar: Teknologi Boom)

Kedua pilot uji Boom telah menyelesaikan ratusan jam di simulator dan jet latih T-38 untuk membantu mereka berlatih penerbangan.

Menurut Boom, perusahaan tersebut menggabungkan teknologi pesawat terbang selama 60 tahun, termasuk kemajuan dalam komposit serat karbon dan avionik canggih, untuk menciptakan bodi komposit karbon dan badan pesawat titanium XB-1.

Pesawat supersonik ini memiliki sayap delta yang dimodifikasi – sepasang sayap dalam bentuk segitiga, dinamai karena kemiripannya dengan huruf besar Yunani delta – yang tidak hanya memungkinkannya mencapai kecepatan di atas Mach 2 tetapi juga memungkinkan lepas landas dan mendarat dengan aman. Boom mengatakan bahwa XB-1 memiliki tiga mesin General Electric J85 yang memberikan jet tersebut daya dorong gabungan hingga 12.300 pon.

Tawaran menuju penerbangan supersonik komersial

XB-1 mewakili tonggak sejarah dalam pengembangan pesawat komersial yang direncanakan Boom, yang disebut Overture, yang menurut Scholl akan segera menjadikan penerbangan supersonik menjadi arus utama.

Jika semuanya berjalan baik dengan pengujian XB-1, Boom berencana untuk meluncurkan pesawat Overture pada tahun 2026, dengan penerbangan pertama pesawat tersebut direncanakan paling cepat pada tahun 2027.

Overture akan menjadi penerus pesawat supersonik komersial terakhir, Concorde, yang beroperasi antara tahun 1969 dan 2003. Concorde dilarang terbang karena kenaikan biaya operasional dan penurunan penjualan tiket. Masalah terakhir ini terutama disebabkan oleh dua faktor: jatuhnya pesawat Air France Penerbangan 4590 pada tahun 2000, yang menewaskan 109 penumpang dan awak serta empat orang di darat, dan kemerosotan umum dalam industri penerbangan pada akhir tahun 2001 setelah serangan 1 September. Serangan ke-11 di World Trade Center.

Penerbangan penumpang supersonik terakhir Concorde dilakukan pada 24 Oktober 2003, menurut History.com, ketika terbang dengan kecepatan dua kali kecepatan suara antara Bandara Internasional John F. Kennedy di New York dan Bandara Heathrow di London yang membawa 100 penumpang.

Overture sepanjang 201 kaki (61 m) akan mampu mencapai kecepatan jelajah Mach 1,7, melakukan perjalanan di darat 20% lebih cepat dari pesawat komersial saat ini dan di atas air dua kali lebih cepat dari pesawat tercepat saat ini. Overture akan mampu mengangkut antara 64 dan 80 penumpang dan akan beroperasi dengan 100% bahan bakar penerbangan berkelanjutan, kata Boom.

Menurut perusahaan, ketika beroperasi, pesawat tersebut seharusnya mampu melakukan perjalanan antara New York dan Roma hanya dalam waktu 4 jam 45 menit, sebuah perjalanan yang saat ini memakan waktu sekitar 8 jam, dan antara San Francisco dan Seoul hanya dalam waktu 8 jam. hanya lebih dari 12 jam.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?