14 Juni 2024

Jepang memiliki badan keamanan siber untuk melindungi negaranya. Mereka meretasnya dan mengetahuinya sembilan bulan kemudian

2 min read

Pusat Strategi dan Kesiapsiagaan Insiden Keamanan Siber Nasional (NISC) Jepang adalah badan yang bertugas merumuskan dan mengoordinasikan strategi keamanan siber bangsa Merupakan elemen kunci bagi negara Asia untuk menjaga infrastruktur terpenting tetap terlindungi di tingkat pemerintah dan dunia usaha.

Sujet a lire : EXCLUSIVE-Mongolia to deepen cooperation with US on rare earths, PM says on Washington visit

Namun kita hidup di masa ketika mereka yang menjadi bagian dari perisai digital yang mengaku menghadapi ancaman digital pun tidak aman. NISC, menurut Financial Times, telah menjadi korban pelanggaran keamanan yang membahayakan informasi internal yang tidak diizinkan untuk beredar di luar organisasi.

Lire également : Badai Franklin Kategori 4 yang sangat kuat - NHC AS

Ketika Anda menemukan kesenjangannya sembilan bulan kemudian

Badan tersebut mengakui awal bulan ini bahwa mereka menemukan aktivitas tidak sah di dalamnya sistem emailMeski begitu, dia tidak memberikan terlalu banyak rincian dan mengumumkan serangkaian tindakan. Dalam pernyataannya, dia mengatakan ada kemungkinan data tertentu, termasuk informasi pribadi, “bisa bocor ke luar negeri.”

Setelah para ahli bekerja dan memastikan bahwa mereka akan memperkuat langkah-langkah keamanan mereka dengan bekerja sama dengan organisasi lain, para ahli keamanan siber memperkirakan bahwa pelanggaran tersebut mungkin berasal dari kerentanan dalam sistem pihak ketiga, yang juga mempengaruhi pengguna di luar Jepang.

Yang belum jelas dari sumber resmi saat itu adalah siapa dalang peretasan tersebut. Surat kabar Amerika yang disebutkan di atas telah memberikan sedikit lebih banyak penjelasan mengenai hal ini. Sumbernya menyatakan bahwa itu adalah tentara Tiongkok orang yang berada di balik manuver yang mempengaruhi NISC ini.

Meskipun pihak berwenang Jepang belum memberikan rincian mengenai hal ini, aktivitas tidak sah dalam sistem badan tersebut juga diyakini dimulai pada Oktober 2022 dan terdeteksi pada pertengahan Juni tahun ini. Dengan kata lain, badan tersebut memerlukan waktu sembilan bulan untuk mengetahui bahwa sebagian dari keamanannya telah disusupi.

Pelanggaran keamanan yang telah memicu peringatan di Amerika Serikat

Salah satu aspek yang paling menonjol dari masalah ini adalah peringatan telah berbunyi di Amerika Serikat. Sebagai sekutu dekat, kedua negara saling berbagi informasi intelijen dan pertahanan. Namun, pelanggaran keamanan dapat mengakibatkan perubahan dan bahkan terhentinya cara negara-negara berbagi informasi sensitif.

Menghadapi kenyataan ini, Jepang menghadapi tantangan besar dalam membangun kekuatan di tingkat keamanan siber. Namun, gagasan untuk mencapai hal ini telah beredar sejak sebelum pelanggaran keamanan tersebut terungkap. Negara ini sedang mempertimbangkan untuk meningkatkan anggaran keamanan sibernya secara drastis.

Dana baru ini akan digunakan untuk memperkuat organisasi baru guna melengkapi pekerjaan NISC dan melawan serangan siber. Pendekatannya, menurut The Japan Times, adalah agar negara tersebut mengambil sikap “pertahanan siber aktif” untuk mencegah serangan. Sekarang saatnya menunggu untuk melihat apakah hal ini akhirnya akan menjadi kenyataan.

Gambar-gambar: Joan Gamell

Di : Tren terbaru di kalangan pengedar narkoba adalah drone bawah air. Dan mereka memproduksinya di Spanyol