20 Juli 2024

Jepang berencana meluncurkan wahana pendarat di bulan dan teleskop luar angkasa pada 27 Agustus

3 min read

Jepang akan menembak bulan dengan peluncurannya akhir pekan ini.

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) berencana meluncurkan misi Smart Lander for Investigating Moon (SLIM) di Minggu (27 Agustus) pukul 20:26 EDT (0026 GMT dan 09:26 waktu Jepang pada 28 Agustus). Anda dapat menonton langsung di tautan di atas teks ini; liputan akan dimulai kira-kira 35 menit sebelum peluncuran.

A lire en complément : Dapatkan MacBook portabel terbaik dengan diskon $200 di Amazon

Misi ini akan diluncurkan dari Tanegashima Space Center dengan menggunakan roket H2-A Jepang. Pendaratan SLIM, yang diperkirakan akan terjadi empat hingga enam bulan dari sekarang, akan menjadi upaya kedua Jepang dalam beberapa bulan terakhir untuk memasang perangkat keras di permukaan bulan. Upaya yang dilakukan perusahaan ispace yang berbasis di Tokyo gagal dalam upaya pendaratannya pada 25 April.

Juga terbang dengan H-2A pada hari Minggu adalah misi X-Ray Imaging and Spectrcopy Mission (XRISM), yang bertujuan untuk mengamati alam semesta dalam sinar-X. Pesawat luar angkasa itu merupakan hasil kolaborasi JAXA, NASA, dan Badan Antariksa Eropa (ESA).

Dans le meme genre : Rangkuman Berita Hiburan: Penggemar Rolling Stones melihat tanda-tanda album baru di iklan surat kabar lokal; Serikat Penulis Hollywood mengatakan proposal baru dari studio tidak cukup dan masih banyak lagi

Terkait: Jepang bersiap meluncurkan pendarat bulan kecil

Render SLIM di permukaan bulan. (Kredit gambar: JAXA)

SLIM adalah misi bulan kecil dengan tujuan besar. Wahana ini bertujuan untuk mendemonstrasikan teknik pendaratan di bulan yang akurat dengan pendaratan yang tepat. Rencana misinya adalah melakukan pendaratan tidak lebih dari 328 kaki (100 m) dari target di dalam Kawah Shioli di bulan.

Dari sana, pendarat akan memeriksa lingkungan di sekitarnya di Kawah Shioli, fitur tumbukan selebar 984 kaki (300 m) di dalam Mare Nectaris. Daerah tersebut kira-kira berada di 13 derajat Lintang Selatan dan 25 derajat Bujur Timur, di sisi dekat bulan yang menghadap Bumi.

Jika SLIM berhasil mencapai permukaan dengan selamat, Jepang akan menjadi negara kelima yang berhasil mencapai permukaan setelah Uni Soviet, Amerika Serikat, Jepang, dan India. India baru saja bergabung dengan grup tersebut dengan pendaratan bersejarah duo penjelajah dan pendarat Chandrayaan-3 pada 23 Agustus. (Negara-negara lain telah melakukan upaya, termasuk Rusia, yang pendaratan Luna-25-nya baru-baru ini jatuh setelah manuver yang gagal pada 19 Agustus.)

JAXA adalah mitra dalam Artemis Accords yang dipimpin NASA yang bertujuan mencapai bulan sambil menetapkan norma-norma damai di luar angkasa. Sejauh ini perjanjian tersebut telah ditandatangani oleh puluhan negara, dan Jepang adalah salah satu negara yang secara aktif berpartisipasi dalam program bulan manusia milik NASA, yang disebut Artemis.

Tahun lalu, Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengonfirmasi bahwa Jepang akan memiliki peran penting dalam misi Artemis.

Seorang astronot Jepang akan pergi ke stasiun luar angkasa yang direncanakan NASA, Gateway, yang mengorbit bulan, dan baik Biden maupun Kishida memiliki “ambisi yang sama” untuk mengirim astronot Jepang ke bulan, kata pejabat NASA pada saat itu. (Pendaratan pertama yang diharapkan dalam program NASA adalah Artemis 3, paling lambat tahun 2025 atau 2026, sambil menunggu kesiapan perangkat keras dan keberhasilan Artemis 2, misi mengelilingi bulan yang dijadwalkan diluncurkan pada akhir tahun 2024.)

Jepang menerima kursi dan ilmu pengetahuan dalam misi Artemis melalui serangkaian pakta internasional dengan AS. Perjanjian tersebut mencakup hal-hal seperti keamanan siber, jaringan seluler 5G, dan kolaborasi sains dan teknologi, menurut dokumen penjelasan Gedung Putih.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?