30 Mei 2024

Jembatan Krimea adalah target militer yang sah, kata Zelenskiy

2 min read

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan pada hari Jumat bahwa jembatan yang menghubungkan semenanjung Krimea ke Rusia “membawa perang bukan perdamaian” dan karenanya menjadi sasaran militer. Ledakan di jembatan Crimea pada hari Senin menewaskan dua warga sipil dan membuat sebagian dari jembatan jalan tidak berfungsi, yang baru saja kembali beroperasi penuh setelah rusak parah dalam serangan serupa pada bulan Oktober.

Cela peut vous intéresser : Banjir HP: 11 penumpang bus Punjab Roadways masih hilang; 3 mayat ditemukan di distrik Shimla

Ukraina menyambut baik serangan hari Senin, tetapi para pejabat tidak secara langsung mengklaim bertanggung jawab, dan Moskow menyalahkan Ukraina. Crimea dianeksasi oleh Rusia dari Ukraina pada tahun 2014 dan Kyiv ingin merebutnya kembali karena melawan invasi skala penuh Rusia selama 17 bulan. Jembatan jalan dan rel, yang dibangun oleh Rusia dan dioperasikan pada tahun 2018 “bukan hanya jalan logistik”, kata Zelenskiy, berbicara melalui tautan video ke konferensi keamanan Aspen di Amerika Serikat.

“Ini adalah rute yang digunakan untuk memberi makan perang dengan amunisi dan ini dilakukan setiap hari. Dan itu memiliterisasi semenanjung Krimea,” kata Zelenskiy dalam komentar yang didengar melalui seorang penerjemah. “Bagi kami, ini adalah fasilitas musuh yang dibangun di luar hukum internasional dan semua norma yang berlaku. Jadi, dapat dipahami, ini adalah target kami. Dan target yang membawa perang, bukan perdamaian, harus dinetralkan.”

Cela peut vous intéresser : Hujan topan di selatan Brasil menewaskan 22 orang dan menyebabkan kota-kota terendam banjir

Zelenskiy, menjawab pertanyaan dari seorang moderator, membantah adanya hubungan antara serangan itu dan penarikan Rusia minggu ini dari kesepakatan yang didukung PBB untuk mengekspor biji-bijian dari pelabuhan Ukraina. Rusia, katanya, telah menghalangi pengoperasian koridor biji-bijian sejak awal.

“Dan kemudian, mereka mengambil situasi ini di sekitar jembatan Crimea, menggunakannya hanya sebagai contoh,” katanya. “Jika bukan jembatan Krimea, mereka akan menemukan contoh lain, alasan lain.” Serangan balasan militer Ukraina yang telah lama diantisipasi, diluncurkan bulan lalu, membutuhkan waktu untuk persiapan karena pasukan pendudukan Rusia telah membuat beberapa garis pertahanan dan wilayah Ukraina yang ditambang secara ekstensif, kata Zelenskiy.

Presiden mengulangi penilaian sebelumnya bahwa serangan balasan bergerak lebih lambat dari yang dia inginkan. Kampanye sejauh ini berfokus pada merebut desa-desa di selatan dan merebut kembali wilayah yang direbut Rusia dalam beberapa bulan terakhir di timur. “Ukraina tidak mundur. Ini semakin membebaskan wilayahnya, yang sangat penting,” kata Zelenskiy.

“Tetap saja, saya yakin kita sedang mendekati momen ketika tindakan yang relevan dapat dilakukan. Saya mengerti lebih baik melihat kemenangan datang lebih cepat. Ini juga yang kita inginkan.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)