15 Juni 2024

Jarang terjadi pemogokan di Jepang ketika para pekerja di department store terkenal memprotes penjualan

1 min read

Para pekerja di sebuah department store besar di Tokyo melakukan pemogokan pada hari Kamis setelah pembicaraan dengan manajemen mengenai rencana penjualan perusahaan mereka gagal, menandai pemogokan besar-besaran pertama yang terjadi di negara tersebut dalam beberapa dekade.

A découvrir également : Sebuah bangunan astronomi berusia 142 tahun secara kebetulan digali di Michigan (foto)

Sekitar 900 pekerja di toko andalan Seibu di distrik Ikebukuro yang ramai memprotes rencana penjualan perusahaan mereka Sogo & Seibu, sebuah unit dari raksasa ritel Seven & i, kepada Fortress Investment Group yang didanai oleh AS. Mereka mencari jaminan pekerjaan dan kesinambungan bisnis, tidak senang dengan rencana yang dilaporkan untuk pengecer elektronik diskon Yodobashi Holdings untuk mengambil alih sekitar setengah dari toko tersebut.

Kritikus, termasuk pejabat lokal di Ikebukuro, berpendapat bahwa perubahan seperti itu juga akan merendahkan citra toko tersebut. Yodobashi adalah mitra Fortress dalam kesepakatan itu. Pemogokan tersebut – yang pertama terjadi di department store besar Jepang dalam 61 tahun – terjadi setelah negosiasi berbulan-bulan antara manajemen Sogo & Seibu dan serikat pekerja.

A lire également : Indonesia memperingatkan ASEAN mengenai persaingan yang 'destruktif' saat KTT di Jakarta dibuka

Pemogokan sangat jarang terjadi di Jepang, karena negosiasi mengenai upah dan kondisi kerja biasanya disepakati secara damai. Seven & i meminta maaf atas pemogokan tersebut dalam sebuah pernyataan dan mengatakan Sogo & Seibu akan terus mengadakan pembicaraan dengan serikat pekerja.

Department store Seibu dan Sogo lainnya buka seperti biasa.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)