30 Mei 2024

Jagung Minnesota, prospek tanaman kedelai lebih rendah dari rata-rata

2 min read

Potensi hasil panen kedelai di Minnesota turun ke level terendah dalam empat tahun terakhir karena cuaca kering membuat tanaman di negara penghasil biji minyak terbesar ketiga di negara itu menjadi layu, demikian temuan para peneliti dalam tur tanaman tahunan ke negara-negara bagian penghasil kedelai terbesar di AS, Kamis.

En parallèle : Jepang: IAEA memantau pelepasan air olahan dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima

Prospek hasil jagung di Minnesota juga turun dari tahun lalu dan di bawah rata-rata tiga tahun Pro Farmer Crop Tour. Tur tanaman selama empat hari, yang tidak memproyeksikan hasil panen kedelai, memperkirakan jumlah buah kedelai di lahan berukuran 91cm x 91cm di Minnesota rata-rata berjumlah 984,39 buah, turun dari 1.100,75 buah pada tahun 2022. dan di bawah rata-rata tiga tahun sebesar 1.071,31 polong.

Potensi tanaman kedelai yang lebih rendah terjadi setelah petani menanam lebih sedikit hektar dari yang diharapkan pada tahun ini dan seiring dengan meningkatnya permintaan akan minyak sayur untuk menghasilkan bahan bakar terbarukan. Hampir tiga perempat wilayah Minnesota mengalami kekeringan pada tingkat tertentu; kurang dari 1% negara bagian itu mengalami kekeringan pada tiga bulan lalu, menurut data Monitor Kekeringan AS.

Lire également : Dua IND-IRE T20I pertama terjual habis; Ingin membuat kesan, kata kapten Irlandia Lorcan Tucker

Setelah awal musim hujan, sebagian besar Minnesota kekurangan curah hujan dalam waktu lama pada musim panas ini. Bulan Agustus adalah bulan yang kritis bagi perkembangan kedelai karena polong telah berkembang pada tanaman, namun diperlukan hujan untuk memenuhi polong. “Alam menutup kerannya,” kata Mark Bernard, ahli agronomi dan konsultan tur yang berbasis di Minnesota.

“Ini tidak akan menjadi bencana total, tapi tidak akan terjadi jika kita terkena hujan,” katanya. Hasil jagung rata-rata Minnesota diproyeksikan sebesar 181,34 gantang per acre (bpa), di bawah rata-rata tur tanaman tahun 2022 sebesar 190,39 bpa dan rata-rata tur tanaman tiga tahun sebesar 187,64 bpa.

Di negara tetangga Iowa pada hari Kamis, tur tersebut memperkirakan hasil jagung di bawah rata-rata tahun lalu dan rata-rata tiga tahun, sementara jumlah buah kedelai berada di atas rata-rata.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)