20 Juli 2024

"Itu bukan cara yang saya inginkan untuk keluar": Jonny Bairstow dari Inggris tentang kesalahan Lord

2 min read

Manchester [UK], 22 Juli (ANI) Engalnd penjaga gawang-pemukul Jonny Bairstow, menghadapi kritik karena kesalahannya yang kontroversial di Lord’s mengatakan kakinya yang patah parah dari tahun sebelumnya mungkin telah mencegahnya berjalan normal lagi. Bairstow mengatakan dia “bangga” bisa kembali sebagai olahragawan profesional setelah menempatkan Inggris di posisi tak terkalahkan selama Tes keempat di Old Trafford melawan Australia dengan 99 tak terkalahkan dari hanya 81 bola.

Sujet a lire : Assistentes de voz com IA já estão em desenvolvimento, mas podem ser perigosas

“Itu bukan cara yang saya inginkan untuk turun di Lord’s,” Sydney Morning Herald mengutip Bairstow yang mengatakan tentang penjaga gawang Australia Alex Carey melempar tunggul ketika Yorkshireman meninggalkan lipatannya dengan keyakinan bahwa itu adalah akhir dari sebuah akhir. “Itu bagian tak terpisahkan dari permainan. Kami telah melihatnya. Pada kesempatan lain, saya bahkan pernah mendengarnya sekarang di klub kriket. Itu belum tentu yang ingin Anda dengar sebagai contoh. Ketika Anda melihat anak-anak muda yang akan datang, Anda ingin memainkan permainan seperti yang selalu saya mainkan. Anda memainkannya dengan tangguh, Anda memainkannya dengan adil dan pada hari yang berbeda, itu tidak terjadi, “kata penjaga gawang-pemukul.

Dengan pendekatan permainan Inggris yang sering hiruk pikuk, menurut Bairstow, akan selalu ada kegagalan. Setelah setengah abad yang lancar dalam Tes pertama di Birmingham, Bairstow tampil buruk di dua game berikutnya. Tapi di Manchester di Ashes Test keempat, 99* hanya dalam 81 bola menunjukkan kilasan kecemerlangan yang membuatnya mendapat pujian tahun lalu sebagai pemukul. “Akan ada saat-saat itu tidak berhasil karena cara kami mencoba memainkan permainan dan cara kami mencoba untuk membawanya ke depan, dan saya pikir Anda harus mengambil yang kasar dengan yang halus,” katanya. “Jelas, cara kami memainkan permainan dan masuk ke seri dan telah memainkan permainan selama 18 bulan terakhir adalah sesuatu yang sangat kami banggakan dan momentumnya, apakah itu dengan pemukul atau bola atau cara kami melakukan permainan, jelas merupakan cara yang tepat untuk melanjutkannya, “kata Bairstow.

Dans le meme genre : Jepang mulai melepaskan air radioaktif yang telah diolah dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima

Jelang pertandingan, Australia mengakhiri hari ketiga dengan skor 113/4, dengan Marnus Labuschagne (44*) dan Mitchell Marsh (1*) tak terkalahkan. Mereka membuntuti Inggris dengan 162 run. Sebelumnya, sebagai balasan atas 317 Australia di babak pertama, Inggris telah mencetak 592 angka di babak pertama mereka.

Australia menjadi korban pukulan keras dari tujuh pemukul teratas tuan rumah. Zak Crawley (189 dalam 182 bola, dengan 21 empat dan tiga enam) memimpin serangan dengan Ashes ton perdananya. Moeen Ali (54 dalam 82 bola, dengan tujuh merangkak), Joe Root (84 dalam 95 bola dengan delapan merangkak dan enam), Harry Brook (61 dalam 100 bola, dengan lima merangkak), kapten Ben Stokes (51 dalam 74 bola dengan lima merangkak) dan Jonny Bairstow (99* dalam 81 bola dengan 10 merangkak dan empat enam) memainkan pukulan yang berdampak. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)